Mirza M. Haekal Mirza is a member of SEO Team at Niagahoster. He loves to learn something new everyday.

20 Cara Membuat Artikel SEO Friendly [Panduan Terbaru 2021]

10 min read

Featured Image 20 Cara Membuat Artikel SEO Friendly [Panduan Terbaru 2021]

Menulis artikel dengan baik belumlah cukup. Anda juga harus membuat artikel tersebut ramah mesin pencari. Dengan begitu, blog Anda akan lebih mudah jadi nomor satu di Google dan dibanjiri pengunjung.

Bagaimana melakukannya? Anda perlu tahu dulu cara membuat artikel SEO Friendly, yaitu artikel yang mengikuti aturan algoritme Google terbaru dan menarik bagi pembaca.

Nah, di artikel ini kami akan membagikan 20 tips menulis artikel SEO. Anda juga bisa mempelajari contoh tulisan SEO Friendly untuk dipraktikkan. Penasaran? Yuk, baca lebih lanjut! 

20 Cara Membuat Artikel SEO Friendly di 2021

Ada dua puluh cara membuat artikel yang baik agar mendapat posisi tinggi di Google, yaitu:

  1. Lakukan Riset Kata Kunci
  2. Pahami Intent Pengguna
  3. Ambil Sudut Pandang yang Unik
  4. Perhatikan Struktur Artikel
  5. Perhatikan Bagian Pembuka
  6. Gunakan Paragraf Singkat
  7. Gunakan Teknik Piramida Terbalik
  8. Tulis Artikel yang Berfokus
  9. Sebar Kata Kunci Sewajarnya
  10. Pakai Kata Konjungsi
  11. Sisipkan Internal Link dan External Link
  12. Tambahkan Konten Visual
  13. Optimasi Gambar
  14. Gunakan Heading dan Subheading
  15. Usahakan Panjang Artikel Optimal
  16. Perhatikan Komponen Teknis Blog
  17. Manfaatkan Plugin SEO
  18. Pastikan Tak Ada Kesalahan Penulisan
  19. Konsisten Menerbitkan Artikel
  20. Jangan Lupa Promosikan Artikel

Ternyata cara membuat artikel SEO friendly banyak juga ya? Kalau begitu, mari mulai pembahasannya satu per satu.

1. Gunakan Kata Kunci yang Tepat

Langkah pertama agar artikel Anda SEO friendly adalah menggunakan kata kunci yang tepat, yaitu kata yang volume pencariannya besar, persaingannya kecil, dan sesuai dengan niche blog Anda.

Kata kunci dengan volume pencarian besar menunjukkan kata kunci tersebut banyak dicari oleh audiens. Jadi, kalau Anda menulisnya, tentu akan berpotensi menarik banyak pembaca.

Kata kunci dengan persaingan kecil akan memudahkan Anda memenangkan posisi tinggi di Google. Bisa karena belum banyak yang menulisnya atau kompetitornya bukan blog yang besar.

Nah, pemilihan kata kunci yang sesuai dengan niche blog akan membantu konten Anda tetap relevan. Dengan begitu, akan sesuai dengan kebutuhan pengunjung blog Anda. Misalnya, beauty blog, tentu akan lebih pas menggunakan kata kunci seperti tips kecantikan, skincare terbaik, dan semacamnya.

Untuk mendapatkan kata kunci yang tepat, Anda bisa melakukan riset kata kunci terlebih dahulu. Beberapa tools riset kata kunci gratis yang bisa Anda gunakan adalah Ubersuggest, KWFinder, atau Google Trends

Sebagai contoh, kami melakukan riset kata kunci “membuat blog” di Ubersuggest.

contoh riset kata kunci di ubersuggest agar artikel seo friendly

Hasilnya menunjukkan bahwa kata kunci “membuat blog” volume pencarian adalah 5400 per bulan. Jadi, cukup menjanjikan untuk dibuat menjadi sebuah artikel. Apalagi, tingkat kesulitan adalah 28 yang bisa dikatakan mudah.

2. Pahami Intent Pengguna

Intent adalah informasi yang diinginkan pengguna ketika mengetikkan kata kunci tertentu di Google. 

Menulis artikel SEO perlu memperhatikan intent karena search intent merupakan salah satu faktor penilaian SEO Google. Alasannya, intent yang tepat akan menjawab kebutuhan pencari berupa konten yang relevan. 

Nah, ketika pengunjung mendapat informasi yang diinginkan, mereka tentu akan berlama-lama di artikel Anda. Ini membuat Google menganggap artikel Anda bermanfaat dan perlu mendapat ranking tinggi.

Untungnya, memahami intent pengguna cukup mudah. Anda cukup mengintip artikel kompetitor di hasil pencarian Google (SERP). 

Sebagai contoh, Anda ingin menulis artikel dengan kata kunci “makanan kucing terbaik.”

contoh cek intent pengguna sebagai salah satu cara membuat artikel seo friendly

Di halaman pencarian, artikel yang muncul adalah tentang rekomendasi merk makanan kucing terbaik. Jadi, kalau ingin membuat artikelnya, tulislah rekomendasi merk dengan jumlah lebih banyak atau pembahasan lebih mendalam sesuai kebutuhan pembaca.

3. Ambil Sudut Pandang yang Unik

Sebuah kata kunci bisa digunakan untuk membuat artikel dengan sudut pandang berbeda. Langkah ini efektif untuk membuat artikel Anda lebih menonjol. Namun, tentunya dengan tetap pastikan sesuai dengan intent pengguna, ya! 

Katakanlah kalau Anda ingin menggunakan kata kunci “cara membuat seblak.” Jika kompetitor memiliki artikel panduan membuat seblak ala restoran, Anda bisa menulis tentang “Cara Membuat Seblak Rumahan dengan Lima Langkah.”

Selain artikel Anda unik, kemudahan yang ditawarkan tentu akan lebih menarik bagi pembaca. Belum lagi, sudut pandang unik juga memastikan artikel Anda original, sehingga lebih disukai Google untuk mendapat ranking tinggi.

4. Perhatikan Struktur Artikel

Setelah menentukan sudut pandang, Anda membuat struktur artikel dengan baik. Tujuannya, untuk memperlancar proses menulis dengan memilih apa yang harus disampaikan di artikel. 

Selain itu, struktur artikel yang baik akan memudahkan pengunjung memahami artikel Anda. Umumnya, struktur sebuah artikel dibagi menjadi tiga bagian:

  • Pembuka (Prolog) — bagian awal artikel yang menjelaskan latar belakang dan tujuan artikel.
  • Isi  — penjelasan topik utama secara rinci.
  • Kesimpulan (Epilog)  — bagian penutup yang berisi rangkuman atau kesimpulan artikel.

Salah satu tips yang bisa Anda coba adalah menulis beberapa kalimat singkat berisi garis besar di tiap bagian. Lalu, Anda bisa mengembangkannya menjadi sebuah penjelasan utuh yang saling berhubungan.

5. Perhatikan Bagian Pembuka

Cara membuat artikel SEO friendly selanjutnya adalah menulis bagian pembuka dengan baik, yaitu menjawab intent pembaca dan memuat kata kunci. Kenapa harus demikian?

Pertama, bagian pembuka yang tidak menjawab intent akan membuat pembaca meninggalkan artikel Anda. Kedua, penempatan kata kunci di bagian pembuka bisa membantu Google merekomendasikannya ke pembaca yang tepat.

Untuk membuat bagian pembuka menjadi menarik, ada rumus AIDA yang bisa digunakan, yaitu:

  • Attention — Memancing perhatian pembaca dengan kalimat utama berupa pertanyaan, guyonan singkat, atau statistik.
  • Interest  — Menarik minat pembaca dengan menyinggung permasalahan yang dihadapi.
  • Desire  — Jelaskan bahwa artikel Anda bisa menjadi solusi.
  • Action  — Mengajak pembaca Anda untuk membaca artikel hingga selesai.

Contoh penerapan AIDA bisa Anda lihat di artikel blog Niagahoster berikut:

salah satu cara membuat artiel seo friendly adalah dengan memperhatikan bagian pembuka artikel

Berikut penjelasan singkat tentang bagian pembuka AIDA di atas:

  • Paragraf satu memancing perhatian pembaca dengan pertanyaan yang sering menghantui pebisnis, yaitu tentang mempertahankan pelanggan.
  • Paragraf dua menarik minat pembaca dengan masalah yang sedang dihadapi, yakni loyalitas pelanggan. 
  • Paragraf tiga menyebutkan tentang solusi cara menjaga loyalitas pelanggan yang bisa ditemukan di artikel tersebut.
  • Paragraf empat mengajak pembaca untuk mencari tahu langkah-langkah tersebut.

6. Uraikan Menjadi Paragraf Singkat

Usahakan paragraf di artikel Anda singkat karena bisa membuat pembaca nyaman.  Tiga kalimat umumnya cukup untuk menyampaikan penjelasan dengan baik. 

Menurut riset, pembaca artikel online cenderung tidak membaca kata per kata, melainkan scanning berpola huruf “F” (F-Shaped Pattern).

ilustrasi scanning F-shaped pattern
Sumber gambar: nngroup

Pembaca akan membaca bagian pembuka secara lengkap, lalu melakukan scanning kata/kalimat yang menarik  secara vertikal. Dan begitu seterusnya, hingga di akhir artikel. Nah, dengan maksimal tiga kalimat di setiap paragraf, maka akan: 

  • Mempermudah pembaca menemukan kata/kalimat yang dibutuhkan.
  • Membuat pembaca lebih santai dalam memahami penjelasan.

7. Gunakan Teknik Piramida Terbalik

Piramida terbalik adalah teknik penulisan dimana Anda menaruh informasi paling penting di bagian awal, lalu diikuti oleh penjelasan lebih detail, dan diakhiri dengan informasi tambahan. 

Pendekatan ini akan membuat artikel Anda tidak bertele-tele dan memudahkan pembaca mendapat informasi utama dengan cepat.

Sumber gambar: Wikipedia

Teknik piramida terbalik bisa Anda gunakan di penjelasan keseluruhan artikel, dalam sebuah sub heading, hingga sebuah paragraf. Pada artikel Apa itu Bug, struktur outline yang digunakan adalah sebagai berikut:

Intent pembaca tentang pengertian bug ditempatkan di awal sebagai informasi terpenting. Lalu, dilanjutkan dengan berbagai penyebab bug sebagai penjelasan lanjutan. Kemudian, cara menghindari bug menjadi informasi tambahan bagi yang ingin mencoba langkah yang diberikan.

8. Tulis Artikel yang Berfokus ke Satu Topik

Menentukan satu topik dan fokus pada penjelasan tersebut adalah cara membuat artikel SEO friendly yang penting. Selain tidak membingungkan pembaca, topik artikel yang jelas akan membuat informasi yang disampaikan lebih runut. 

Misalnya, ketika membuat artikel “cara ternak lele”, Anda harus fokus pada panduan cara ternak lele. Bila ingin membahas jenis lele untuk diternak, tulislah artikel yang berbeda. Ini akan lebih memudahkan Anda untuk membahasnya lebih dalam dan lengkap.

Selain itu, fokus di satu topik tertentu akan membuat penggunaan kata kunci yang saling berhubungan. Pada akhirnya, web crawler Google lebih mudah dalam memahami struktur artikel untuk melakukan indexing.

9. Sebar Kata Kunci Sewajarnya

Salah satu kesalahan pemula dalam membuat artikel adalah menggunakan kata kunci secara berlebihan (keyword stuffing). Tujuannya, agar bisa lebih cepat muncul di halaman pencarian Google.

Contoh keyword stuffing yang harus dihindari saat menulis artikel SEO

Padahal, keyword stuffing adalah praktik spam yang jauh dari standar cara menulis artikel SEO friendly. Alasannya, Google menganggap keyword stuffing sebagai spam karena akan menurunkan kualitas artikel Anda dan membuat pembaca tak nyaman.

Kalau keyword stuffing, ranking Anda akan turun atau bahkan bisa dihapus dari hasil pencarian. Waduh!

Maka dari itu, sebar kata kunci Anda sewajarnya dan sesuai kebutuhan. Ingat, Anda menulis artikel untuk dibaca manusia. Jadi, pastikan paragraf Anda berbobot dan nyaman dibaca.

10. Perbanyak Memakai Kata Sambung

Seperti namanya, kata sambung adalah kata yang menghubungkan antar kalimat atau paragraf. Kata sambung digunakan untuk membantu pembaca memahami hubungan antar ide di dalam artikel.

Contoh kata sambung yang bisa Anda gunakan adalah

  • Kata sambung pertentangan: tetapi, namun, sedangkan, sebaliknya;
  • Kata sambung pembetulan: melainkan, hanya;
  • Kata sambung penegasan: bahkan, malah (malahan), lagipula, apalagi, jangankan;
  • Kata sambung batasan: kecuali, hanya;
  • Kata sambung urutan: lalu, kemudian, selanjutnya;
  • Kata sambung persamaan: yaitu, yakni, bahwa, adalah, ialah;
  • Kata sambung penyimpulan: jadi, karena itu, oleh sebab itu;

Mari lihat contoh di penggunaan kata sambung di bawah ini:

  • Teks A:
    Sebagai penutup, aku mau jelasin beberapa kelebihan merk makanan kucing X dibanding merk Y.

    Harganya lebih murah. Cocok banget buat aku yang mahasiswa ngekos. Gak harus beli online karena pet shop dekat kampus jualan. Merk ini memang lebih pasaran daripada merk Y. Kucingku makannya juga lahap banget dan minta tambah. Padahal, aku kasih porsinya sama kayak merk Y.

    Merk X sangat recommended dan aku bakal pindah ke merk Y mulai dari sekarang. Sekian, sampai jumpa di artikel selanjutnya!”
  • Teks B:
    Sebagai penutup, aku mau jelasin beberapa kelebihan merk makanan kucing X dibanding merk Y.

    Pertama, harganya lebih murah. Jadi, cocok banget buat aku yang mahasiswa ngekos. Kedua, gak harus beli online karena pet shop dekat kampus jualan. Sepertinya, merk ini memang lebih pasaran daripada merk Y. Ketiga, kucingku makannya juga lahap banget dan minta tambah. Padahal, aku kasih porsinya sama kayak merk Y.

    Kesimpulannya, merk X sangat recommended dan aku bakal pindah ke merk Y mulai dari sekarang. Sekian, sampai jumpa di artikel selanjutnya!”

Walaupun isinya sama, tapi sangat jauh perbedaan Teks A dan Teks B, bukan? 

Teks B dengan jelas menunjukkan ada tiga kelebihan yang saling berhubungan dan diakhiri dengan kesimpulan. Sedangkan Teks A harus dibaca dan diresapi pelan-pelan agar bisa paham.

Internal link adalah link dari satu halaman ke halaman lain dalam satu website yang sama.

contoh tulisan seo friendly adalah yang menyisipkan internal link

Sebuah artikel SEO perlu menggunakan internal link karena bermanfaat untuk membantu Google mengindeks website Anda dan memahami konteks artikel yang dibuat. Alhasil, SEO Anda juga akan lebih baik.

Bagi pengunjung, internal link membantu mengarahkan bila ingin membaca lebih jauh topik yang Anda bicarakan. Hal ini tak hanya membuat pengunjung akan lebih lama berada di website, tapi juga menunjukkan keahlian Anda membahas topik tersebut secara mendalam.

Sedangkan external link adalah link yang merujuk ke halaman website lain. External link bisa Anda sisipkan sebagai sumber untuk memperkuat penjelasan dan meyakinkan pembaca. Misalnya, link ke hasil penelitian, statistik, kutipan, atau referensi dari media lain. 

Namun, usahakan Anda menyisipkan external link sewajarnya dan hanya ke halaman yang relevan, ya! Sebab, Google akan memberikan penalti jika Anda ketahuan spam external link yang tidak relevan dan justru mengganggu pembaca. 

12. Tambahkan Konten Visual

Konten visual seperti gambar, ilustrasi, infografis, bagan, GIF, hingga meme juga termasuk cara membuat artikel SEO friendly, lho! Kenapa?

Otak manusia memproses data visual 60 ribu kali lebih cepat dibanding tulisan. Jadi, memasukkan data berbentuk infografis atau bagan ke artikel Anda akan membuatnya lebih mudah dipahami pembaca. 

Selain itu, konten visual dengan kombinasi warna yang tepat terbukti meningkatkan minat pembaca hingga 80%. Misalnya, warna yang tidak bertabrakan atau warna sesuai desain website Anda. 

Terakhir, 91% netizen lebih suka dengan konten visual dibanding tulisan. Alhasil, mereka akan lebih betah di artikel Anda bila ada konten visual sebagai pendukung penjelasan.

cara membuat artikel seo friendly adalah dengan memasukkan konten visual

Anda bisa mendapatkan konten visual dari website penyedia gambar gratis seperti Pixabay atau Unsplash. Selain itu, Anda juga bisa membuat konten visual sendiri menggunakan Canva. Sedangkan jika ingin membuat meme, Anda bisa menuju Imgflip atau Kapwing.

13. Optimasi Gambar

Menulis artikel SEO dengan tambahan konten visual memang penting. Namun, Anda perlu melakukan langkah optimasi. Tujuannya, agar hemat sumber daya penyimpanan, website jadi lebih cepat, dan kenyamanan pengunjung lebih terjaga.

Apa saja yang perlu dilakukan untuk optimasi gambar di artikel ya? Ini dia beberapa tipsnya:

  • Nama File — Berikan nama file gambar yang singkat, tepat, dan sesuai kata kunci Anda. Misalnya, kucing-persia-coklat.jpg. Bukannya, kucing-persia-coklat-lucu-banget-gak-kuat.jpg.
  • Alt Text Deskripsikan alt text gambar dengan lengkap untuk membantu Google mengidentifikasi topik yang Anda bahas. Anda juga bisa memasukkan kata kunci jika memungkinkan.
  • Format Gambar Pilih format gambar yang tepat sesuai jenis gambar Anda. Misalnya, JPEG untuk foto, PNG untuk gambar penuh detail, GIF untuk gambar bergerak, dan semacamnya.
  • Kompres Gambar — Kompres gambar Anda untuk mengecilkan ukuran gambar tanpa adanya penurunan kualitas. Alhasil, gambar akan lebih cepat ditampilkan dan pengunjung tetap puas dengan kualitasnya. Anda bisa kompres gambar melalui iLoveIMG atau TinyJPG.

Tips di atas hanyalah langkah dasar optimasi gambar. Jika Anda tertarik dengan panduan yang lebih lengkap, Anda bisa membacanya di → Panduan Lengkap Memaksimalkan Image SEO untuk Website

14. Gunakan Heading

Heading adalah judul dari bagian artikel yang menjelaskan sebuah informasi tertentu.

contoh tulisan seo friendly adalah yang menggunakan heading

Penggunaan heading sangat penting ketika menulis artikel SEO. Alasannya, pembaca akan lebih mudah menemukan garis besar atau pokok bahasan artikel Anda. Terutama, bagi mereka yang cenderung melakukan scanning informasi di artikel.

Selain itu, Google menyukai artikel dengan struktur yang baik. Tak heran, artikel yang strukturnya jelas dan sesuai intent pembaca akan  mendapatkan featured snippets “ranking 0” seperti ini:

penggunaan heading yang benar akan membuat artikel SEO friendly dan mendapatkan snippet di Google

WordPress sendiri memiliki enam heading (H1 sampai H6) yang bisa Anda gunakan sesuai kebutuhan. Berikut beberapa tips memaksimalkan heading yang bisa Anda coba:

  • Bila memungkinkan, masukkan kata kunci pada heading Anda. 
  • Gunakan H2 sebagai judul utama sebuah artikel, seperti halnya judul bab pada buku.
  • Gunakan H3 bila perlu penjelasan lebih detail, sebagai bagian dari H2. Dan begitu seterusnya hingga H6.
  • Gunakan heading sesuai fungsinya. Artinya, H2 dijelaskan lebih lanjut dengan H3, bukan H4.
  • Hindari penggunaan H4-H6 bila memungkinkan, karena akan membuat struktur artikel terlalu komplek atau dalam.

15. Usahakan Panjang Artikel Optimal

Yoast, pembuat salah satu plugin SEO terbaik, menyarankan panjang artikel minimal 300 kata agar Google bisa memahami topik Anda. Pun demikian, setidaknya buatlah artikel dengan rata-rata 1000 – 2500 kata. 

Kenapa demikian? Ada dua alasannya:

Pertama, artikel yang panjang biasanya mempunyai penjelasan yang lengkap, sehingga bisa memberikan manfaat lebih ke pembaca. 

Kedua, artikel panjang yang SEO friendly cenderung memiliki lebih banyak heading, gambar, atau link yang bisa disisipi kata kunci. Efeknya, SEO artikel secara keseluruhan akan lebih baik.

Selama panjang artikel optimal dan informasi yang diberikan relevan, artikel tersebut akan mudah menduduki peringkat atas hasil pencarian.

16. Perhatikan Komponen Teknis Blog

Membuat artikel SEO friendly tak hanya mengharuskan Anda memperhatikan kalimat dan paragraf, tapi juga komponen teknis blog. Tujuannya agar artikel Anda terlihat menarik dan bisa bersaing di hasil pencarian Google.

Lalu, apa saja komponen teknis blog?

salah satu tips menulis artikel seo adalah dengan memperhatikan komponen teknis blog
  • Title Tag/SEO Title — Merupakan judul halaman yang muncul di hasil pencarian Google. Agar SEO friendly, usahakan title tag Anda menggambarkan garis besar artikel, mengandung satu kata kunci, dan panjangnya maksimal 60 karakter.
  • Permalink — Secara default, permalink diambil dari judul artikel Anda. Misalnya, websiteanda.com/cara-mengupas-bawang-dengan-cepat-tanpa-mengeluarkan-air-mata-dijamin-ampuh. Terlalu panjang, kan? Jadi, persingkat permalink Anda menjadi websiteanda.com/cara-mengupas-bawang
  • Meta Description — Merupakan deskripsi singkat artikel Anda di hasil pencarian Google. Jadi, usahakan meta deskripsi Anda maksimal 160 karakter dan mengandung satu kata kunci.

Dengan memperhatikan komponen teknis di atas, SEO Anda juga akan lebih baik. Alhasil, artikel Anda akan lebih cepat naik ke ranking tinggi di hasil pencarian Google.

17. Manfaatkan Plugin SEO

Plugin SEO akan secara otomatis memberikan saran agar aspek SEO di artikel Anda optimal. Sangat berguna, bukan? Oleh sebab itu pastikan Anda menggunakan salah satu plugin untuk memudahkan dalam menulis artikel SEO yang baik.

Plugin SEO yang kami rekomendasikan adalah Yoast SEO. Plugin ini mampu membantu Anda memastikan judul, jumlah kata, meta description, sebaran kata kunci, optimasi gambar, dan sebagainya sudah teroptimasi dengan tepat. 

Menariknya, Yoast SEO akan menampilkan ikon hijau jika artikel Anda sudah baik. Jadi, lebih mudah mengetahuinya. Jika belum, Anda tinggal melakukan optimasi yang disarankan.

memanfaatkan plugin seo sebagai salah satu cara membuat artikel seo friendly

18. Pastikan Tak Ada Kesalahan Penulisan

Pastikan tak ada kesalahan penulisan dalam artikel Anda. Misalnya, typo, penggunaan tanda baca yang tidak tepat, dan tata bahasa yang keliru. Sebab, kesalahan penulisan bisa merusak pengalaman pembaca dan menurunkan kualitas artikel. 

Selain itu, banyaknya kesalahan penulisan pada artikel yang ditulis akan membuat Anda juga akan terlihat kurang profesional sehingga akan menurunkan kredibilitas Anda.

Maka dari itu, lakukan pengecekan artikel dengan teliti sebelum diterbitkan. 

Salah satu tipsnya, setelah Anda menyelesaikan artikel, istirahatlah selama beberapa jam untuk menyegarkan pikiran. Lalu, posisikan Anda sebagai pembaca dan baca artikel dengan suara agar lebih mudah menemukan kalimat yang terdengar janggal.

19. Konsisten Menerbitkan Artikel

Konsisten menerbitkan artikel juga sangat penting sebagai salah satu cara membuat artikel SEO Friendly, lho. Kenapa? 

Pertama, Anda bisa memberi manfaat lebih ke pembaca berupa informasi yang aktual. Anda tentu juga lebih suka mendapat informasi dari posting terbaru, kan?

Kedua, konsistensi tersebut memberi sinyal positif ke Google bahwa blog Anda aktif. Dengan begitu, Google tak akan ragu untuk merekomendasikan konten Anda di halaman pencarian.  

konsisten menerbitkan artikel juga merupakan salah satu cara membuat artikel seo friendly

Namun, Anda tak harus menerbitkan artikel setiap hari, kok. Anda bisa menjadwalkannya sesuai kebutuhan dan kemampuan Anda.

20. Jangan Lupa Promosikan Artikel

Mempromosikan artikel bertujuan untuk mendapatkan pembaca dengan cepat dan menjaring trafik yang relevan. Hal tersebut akan memberikan sinyal positif ke Google karena artikel Anda memang dibaca dan dibutuhkan. 

Dengan langkah tersebut, SEO Anda akan lebih baik dan posisi di hasil pencarian juga meningkat.

promosikan artikel seo friendly Anda untuk mengirim sinyal positif ke Google

Berikut beberapa tips untuk mempromosikan artikel SEO friendly Anda:

  • Promosi di semua media sosial Anda. Baik secara pribadi, maupun di grup/komunitas media sosial terkait.
  • Promosikan juga di forum online yang relevan. Ingat, jangan spam ya!
  • Buat mailing list agar promosi artikel Anda lebih cepat dan tepat sasaran.
  • Pasang plugin share seperti AddToAny atau MasShare untuk memudahkan pengunjung membagikan/mempromosikan artikel Anda.

Siap Menulis Artikel SEO Friendly?

Ternyata, cukup banyak tips cara membuat artikel SEO friendly ya? Yup!

Intinya, supaya artikel SEO friendly, Anda harus mengikuti kaidah SEO Google dan memperhatikan kenyamanan pembaca. Mulai dari menyebar kata kunci, optimasi gambar, menerapkan teknik piramida terbalik, dan lain sebagainya. Anda harus mampu menyeimbangkan semua tips di atas.

Oh ya, tips cara membuat artikel SEO friendly di atas sebenarnya sudah cukup. Namun, jika Anda membutuhkan tips SEO yang lebih lengkap lagi, Anda bisa mendownload ebook gratis di bawah ini:

Semoga tips di atas bermanfaat dan membantu artikel Anda menjaring banyak pembaca di Google. Jika Anda memiliki pertanyaan, tak perlu sungkan meninggalkannya di kolom komentar ya! Sampai jumpa!

Mirza M. Haekal Mirza is a member of SEO Team at Niagahoster. He loves to learn something new everyday.

6 Replies to “20 Cara Membuat Artikel SEO Friendly [Panduan Terbaru 2021]”

  1. Mantap, bisa menjadi referensi tambahan konten yang sedang saya buat. kebetulan nice sama..

  2. Sangat Menarik sekali mas. Bagi SEO pemula dapat ilmu seperti ini membantu sekali.
    terimakasih sangat bermanfaat

  3. trimakasih, saya sudah mencoba membuat artikel dengan struktur pembuka-isi-penutup, tapimasih susah terindex google. gimana ya min?

  4. Alhamdulillah, sangat mencerahkan buat saya yang baru mau fokus bikin tulisan buat blog. Terima Kasih banyak atas ilmunya…

  5. Saya baru tau kalo heading berpengaruh, terimakasih informasinya. Pengetahuan tentang SEO saya jadi bertambah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"HOSTING100","label":"Extra Diskon 100rb ","win":true},{"code":"","label":"Belum Beruntung","win":false},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"FREESHIPPING","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"","label":"Sedikit Lagi! ","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true}]
[{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"HOSTING100","label":"Extra Diskon 100rb ","win":true},{"code":"","label":"Belum Beruntung","win":false},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"FREESHIPPING","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"","label":"Sedikit Lagi! ","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true}]