Benefita Benefita is a Pisces girl. She dreams of living in the world of Harvest Moon.

7+ Perbedaan Blog dan Website Beserta Contohnya

7 min read

perbedaan blog dan website

Anda berminat membuat website? Atau… ingin mulai dari blog saja?

Hmm… Anda mungkin masih bingung perbedaan blog dan website. Sekilas memang mirip. Tapi sebenarnya pengertian blog dan website beda, lho. Jadi, tujuan yang bisa Anda capai dengan masing-masing platform pun juga lain.

Nah, Anda penasaran kan apa bedanya website dan blog? Tenang, kami akan mengupasnya secara tuntas di artikel ini. Mulai dari pengertian blog dan website, sampai rekomendasi pilihan yang paling tepat untuk kebutuhan Anda.

Apa Itu Website?

Website adalah kumpulan halaman web yang berada dalam satu domain tertentu dan bisa Anda akses lewat internet. Contohnya: Google.com, Facebook.com, Niagahoster.co.id, dll.

Umumnya, website berisi informasi umum yang paling sering dilihat orang. Semisal: beranda, profil, halaman produk, kontak, dll. Apa itu website

  • Website pribadi: untuk keperluan usaha dan branding personal;
  • Website toko online/e-commerce: untuk kepentingan bisnis perusahaan/organisasi;
  • Website company profile: menampilkan profil perusahaan;
  • Website forum/komunitas: sebagai ruang diskusi atau interaksi antar anggota forum;
  • Website gallery: menampilkan konten visual seperti desain, foto, atau lukisan;
  • Website berita: menyebarkan berita terkini;
  • Blog: memuat konten dengan topik tertentu.

Dari sini, mungkin Anda sudah mendapat sedikit bocoran perbedaan blog dan website. Tapi biar makin jelas, kita lihat dulu yuk pengertian blog!

Apa Itu Blog?

Blog adalah media online yang memuat konten berupa artikel, video, dan foto dan fokusnya ke satu bidang tertentu. Bisa lifestyle, finance, teknologi, dan sebagainya. Biasanya, konten blog di-update secara berkala.

Seperti yang Anda tahu, blog memang salah satu jenis website. Tapi bedanya website dan blog, tujuan blog lebih spesifik:

  • Menjangkau target audiens yang relevan;
  • Menjaring traffic;
  • Mendapatkan leads yang berkualitas dan lebih prospek.

Salah satu contoh blog seperti Niagahoster Blog: Apa itu blog

Jika sampai sini Anda masih bingung, tenang saja. Kami akan lebih jauh membahas perbedaan blog dan website.

7+ Perbedaan Blog dan Website

Apa sih bedanya website dan blog? Ini dia jawabannya:

1. Tujuan Pengelola Platform

Pertama, tujuan pengelola blog dan website itu berbeda. Berikut masing-masing penjelasannya:

Mengapa orang membuat blog?

Secara garis besar, orang membuat blog untuk:

  1. Menjangkau target audiens yang relevan. Misalnya, yang sesuai niche atau topik blog, demografi tertentu, dll;
  2. Menjaring traffic dengan menerapkan Search Engine Optimization (SEO);
  3. Mendapatkan leads yang berkualitas.

Contoh-contoh penggunaan blog misalnya:

  • Penggunaan pribadi: menuangkan opini personal tentang suatu topik;
  • Bisnis: memberikan info mendetail tentang produk/layanan. Berupa tutorial, user story, dlll;
  • Berita/informasi: membagikan informasi terbaru tentang perusahaan dan produk;
  • SEO: mendongkrak ranking situs supaya menjadi TOP 1 di Google;
  • Interaksi: menjalin koneksi dengan visitor/pembaca blog;
  • Konversi: melalui konten mengajak pembaca blog untuk bertransaksi.

Mengapa orang membuat website?

Lain dengan blog, fungsi website bukan untuk berkomunikasi dengan audiens. Melainkan, meningkatkan kepercayaan calon pelanggan. Caranya dengan:

  1. Memperluas brand awareness dengan menjaring trafik organik, misalnya;
  2. Melakukan digital marketing untuk meningkatkan keberhasilan strategi bisnis;
  3. Menyediakan informasi lengkap seputar bisnis. Mulai dari halaman profil perusahaan, katalog produk, dll.

Contoh penerapan website misalnya:

  • Branding: memperkuat identitas individu/perusahaan;
  • Bisnis: menampilkan profil perusahaan, katalog produk, dan informasi pendukung lainnya;
  • Berita/informasi: membagikan informasi terbaru tentang perusahaan dan produk;
  • Promosi: menjangkau target pasar secara digital;
  • Konversi: mengajak target audiens untuk bertransaksi.

Jadi bisa Anda simpulkan, arah komunikasi website itu searah, sedangkan blog dua arah.  Website cocok untuk mengejar branding dan transaksi, beda dengan blog yang mampu menjangkau audiens secara lebih komunikatif. Artinya, meski berbeda, keduanya bisa saling bekerjasama.

Baca Juga: 5 Bukti Nyata Kenapa Blog Penting untuk Bisnis

2. Isi Konten

Beda website dan blog selanjutnya, topik dan tujuan konten.

Blog biasanya berisi konten-konten yang relevan untuk pembacanya. Bentuknya bisa bermacam-macam, tergantung niche dan siapa pemiliknya. Misalnya, artikel, video, hingga podcast dengan tema tertentu.

Seringkali juga, isi konten blog adalah pengalaman, opini, dan aktivitas pribadi si blogger. Sedangkan kalau itu blog perusahaan, kontennya pasti membahas hal-hal yang berhubungan atau mendukung bisnisnya.

Oleh sebab itu, konten-konten blog butuh digenjot dengan teknik SEO. Sehingga, kontennya lebih mudah ditemukan lewat mesin pencari.

Baca Juga: 15+ Contoh Blog dan Website Pribadi Inspiratif

Sedangkan konten website, umumnya berisi informasi spesifik tentang produk atau layanan perusahaan. Misalnya: sejarah, alamat, produk, kontak perusahaan.

Karena kata kunci utama konten website adalah nama perusahaan dan kata kunci yang berhubungan dengan produk atau layanan, optimasi SEO-nya punya trik tersendiri.

Saat orang mencari info tentang domain murah, misalnya. Nama Niagahoster akan muncul di halaman pertama pencarian. Sehingga, potensi kliknya pun lebih tinggi. Perbedaan blog dan website diihat dari isi kontennya

Itu artinya, jika Anda mau bisnis Anda mudah ditemukan calon pelanggan, optimasilah kata kunci yang relevan dengan penawaran produk/layanan Anda.

Baca Juga: 20 Contoh Website Perusahaan dan Toko Online Terbaik

3. Arah Komunikasi

Arah komunikasi juga menjadi perbedaan blog dan website. Blog cenderung lebih interaktif, sedangkan website bersifat satu arah.

Di blog, pembaca Anda bisa meninggalkan komentar di setiap konten. Anda pun juga bisa membalasnya, begitu juga orang lain. Artinya, ruang diskusi di blog memang lebih luas. Arah komunikasi blog dan website

Namun, lain dengan website. Alih-alih kolom komentar, sebagian besar lebih memilih menyediakan form kontak, live chat, atau langsung mengarahkan pengunjung ke sosial media atau nomor tertentu.

Bukan tanpa alasan, website memang fokusnya ke transaksi. Jadi ketika ada prospek, si pengelola website berharap bisa berkomunikasi secara langsung ke yang bersangkutan.

4. Gaya Bahasa

Perbedaan blog dan website yang lazim Anda temui, gaya bahasa.

Kalau Anda perhatikan, blog seringkali menggunakan bahasa yang santai. Karena tujuannya memang untuk berkomunikasi dengan target audiens, personanya pun jelas. Jadi, isi kontennya mudah dinikmati dan dipahami.

Ini beda dengan website yang lebih profesional dan formal. Alasannya, target audiens website lebih umum. Oleh sebab itu, bahasanya pun dibuat lebih formal dan to the point agar pesannya langsung sampai.

5. Intensitas Rilis dan Update Konten

Intensitas update blog dan website jelas berbeda.

Karena blog fokus kepada konten, intensitas update-nya pun lebih sering. Bisa setiap hari malahan. Dan selang waktu tertentu, blogger akan memperbarui kontennya supaya infonya tetap update. Intensitas rilis konten blog

Lebih statis daripada blog, website cenderung jarang merilis dan meng-update konten. Hanya saat dibutuhkan saja, semisal ada perubahan informasi produk/layanan, rilis fitur baru, dsb.

6. Tujuan Berlangganan

Masih berhubungan dengan konten, perbedaan blog dan website berikutnya: tujuan berlangganan.

Berhubung blog cukup rajin merilis konten baru, para blogger seringkali memasang fitur berlangganan alias RSS Feed. Fitur ini memungkinkan subscriber blogger menerima notifikasi setiap ada konten baru.

Di website pun Anda bisa menemukan tombol subscribe. Bedanya, biasanya fungsinya agar pengunjung mendapat newsletter seputar produk/layanan. Entah itu info promo, katalog produk terbaru, update fitur, dll.

7. Pembagian Kategori

Bedanya website dan blog yang cukup mencolok yaitu pada pembagian kategorinya. Blog lebih mengarah ke topik konten, sedangkan website fokus ke produk/layanan.

Begini penjelasannya.

Saat Anda mampir ke blog, seringkali si blogger membuat pembagian berdasarkan topiknya. Gita Savitri, misalnya, membagi kategori blognya menjadi: Daily Life, Thoughts, Travel, dll. perbedaan blog dan website dari kategorinya

Ketika itu blog perusahaan pun, pembagian kategorinya juga tetap berdasarkan topik. Seperti Blog Niagahoster yang menyajikan kategori Tutorial, Digital Marketing, Web Development, dsb. Kategori blog Niagahoster
Tentunya, itu lain dengan website yang membagi konten berdasarkan produk atau layanannya. Misalnya, di website Niagahoster Anda akan menemukan kategori-kategori ini: Kategori website
Seperti yang Anda jumpai, Niagahoster memiliki kategori Hosting, VPS, Domain, dll. Yang mana, itu sesuai dengan produk/layanan yang ditawarkan.

Baca Juga: 10+ Halaman Penting yang Harus Ada di Website Anda

8. Pengelola

Perbedaan blog dan website yang terakhir, pengelola. Biasanya, blog dikelola oleh seorang atau beberapa penulis. Penulis ini biasanya dijuluki blogger. Contohnya: Trinity Traveler, Diana Rikasari, hingga Sugeng.id.

Sedangkan website, umumnya dipegang oleh seorang profesional atau perusahaan tertentu. Yang di sana, punya tim khusus seperti developer, copywriter, web designer, dan sebagainya. Pengelola blog dan website

Meski begitu, banyak juga website yang dimiliki perorangan. Misalnya, web portfolio. Sama halnya dengan blog yang juga bisa dimiliki oleh perusahaan.

Bagaimana Cara Membuat Blog dan Website?

Sekarang, Anda sudah tahu apa itu blog dan website. Meski mirip, ada perbedaan proses pembuatan antara keduanya.

Lalu, apakah, Anda ingin bisa membangun blog dan website? Kami akan memberikan panduannya masing-masing.

Cara Membuat Website

Siapapun bisa membuat website. Bahkan tanpa perlu paham coding sekalipun. Karena, cara membuat website cukup mudah, yaitu:

  1. Tentukan jenis website. Pilih jenis website yang sesuai tujuan Anda;
  2. Tentukan platform website. Gunakan platform yang menjawab kebutuhan Anda. Baik dari kemudahan pengelolaan, harga terjangkau, dll. WordPress, misalnya;
  3. Pilih hosting dan nama domain. Pastikan kapasitas hosting cukup dan domain website menarik;
  4. Install WordPress dan sesuaikan tampilan;
  5. Optimasi pengaturan website. Atur konfigurasi website WordPress, mulai dari tema, sistem keamanan, fitur, dsb.

Lengkapnya lagi, silakan ikuti panduan cara membuat website yang telah kami siapkan.

Atau kalau Anda sudah paham dan ingin mulai membuat website dengan mudah, boleh lho coba WordPress Hosting Termurah Niagahoster.

WordPress hosting adalah layanan berbasis shared hosting yang dioptimalkan untuk penggunaan website WordPress. Menggunakannya, Anda tak perlu menginstal WordPress secara manual.

Selain itu, Anda tak perlu mengatur konfigurasi server sendiri. Sehingga, website WordPress pun langsung siap pakai untuk memenuhi kebutuhan bisnis Anda.

Coba WordPress Hosting

Sekarang, giliran Anda belajar cara membuat blog. Karena sifarnya yang personal dan tujuannya juga lebih spesifik, langkah pembuatan blog pun lebih detail. Ini dia caranya:

  1. Tentukan niche blog. Niche blog adalah tema khusus untuk blog. Jadi, Anda hanya perlu fokus membuat konten dengan tema sama;
  2. Pilih layanan dan jenis hosting yang tepat. Anda tidak boleh sembarangan, karena kualitas hosting mempengaruhi performa blog;
  3. Buat nama domain. Domain adalah alamat yang digunakan untuk mengakses blog Anda;
  4. Instalasi WordPress;
  5. Atur konfigurasi WordPress. Atur website WordPress, lengkap dari halaman, kategori, kolom komentar, dll;
  6. Instal tema WordPress. Pastikan pilih  tema yang cocok dengan niche blog Anda, dapat dikustomisasi, mobile-friendly, dan memiliki navigasi yang baik;
  7. Buat postingan blog. Jangan lupa, sebaiknya postingan sesuai dengan niche Anda, ya;
  8. Instal plugin WordPress. Pasang fitur yang Anda butuhkan untuk memperketat keamanan, menggenjot SEO, membuat form contact, dll.

Meski cara membuat blog terlihat panjang, sebenarnya prosesnya sederhana saja, lho.

Tapi kalau Anda mau lebih sederhana lagi, bisa mulai dengan Simple WordPress dari Niagahoster. Sesuai namanya, membuat website WordPress jadi jauh lebih mudah.

Contoh kecilnya saja, Anda bisa langsung memilih tema website saat pembelian. Nantinya, tema tersebut akan terinstal otomatis pada website. Perbedaan cara pembuatan blog dan website

Layanan ini memang cocok untuk pengguna awam. Anda tak usah pusing mengatur konfigurasi teknis seperti di jenis paket hosting lainnya. Cukup fokus saja memaksimalkan konten serta performa blog Anda.

5 Contoh Blog dan Website

Anda ingin membuat website ataupun blog? Di bawah ini, kami menghadirkan beberapa contoh perusahaan yang menjalankan website sekaligus blog.

1. Uwitan

  • Website
Perbedaan blog dan website Uwitan
  • Blog
Blog Uwitan
  • Website
Perbedaan blog dan website Maskot Gallery
  • Blog
Blog Maskot Gallery

3. Makna Wedding

  • Website
Perbedaan website dan blog Makna Wedding
  • Blog
Blog Makna Wedding

4. TanamanMart

  • Website
Perbedaan blog dan website Tanaman Mart
  • Blog
Blog Tanaman Mart

5. Ecofun

  • Website
  • Blog

Blog vs Website: Manakah yang Lebih Baik untuk Menghasilkan Uang?

Anda sudah paham pengertian blog dan website, serta perbedaan keduanya. Pertanyaannya, manakah yang lebih baik untuk menghasilkan uang?

Perbandingan Cara Menghasilkan Uang dari Blog vs Website

WebsiteBlog
Melakukan affiliate marketingMelakukan affiliate marketing
Mengikuti program resellerMenjadi freelance blogger
Membuat atau menjual produk/layanan secara digitalMenjual ebook
Membuka webinar atau training onlineMembuat kursus online atau jasa konsultasi
Menjadikan website forum premium/berbayarMenyediakan konten premium dan opsi berlangganan
Memasang iklanMemasang iklan
Membuka donasiGuest blogging

Sebenarnya, baik website maupun blog sama-sama bisa menjadi sumber cuan. Ikutan program afiliasi, misalnya.

Kalau Anda belum tahu, afiliasi adalah program yang memungkinkan Anda mendapatkan komisi setelah berhasil membuat orang lain membeli/memakai suatu produk.

Cara memasarkan produk afiliasi bisa lewat kupon, kode unik, hingga banner yang dipasang pada blog dan website. Anda pun bebas mengemasnya dalam bentuk konten review, tombol CTA, dsb.

Nah daripada makin penasaran, coba saja menjadi affiliate marketer. Gabung ke Program Afiliasi Niagahoster, misalnya. Apalagi, komisinya sampai 70%, lho. Menarik, bukan?

Jadi Pilih yang Mana? Website, Blog… Atau Keduanya?

Sekarang, Anda sudah bisa membedakan apa itu blog dan website. Untuk menyegarkan ingatan, mari lihat kembali perbedaan blog dan website:

BlogWebsite
PengelolaDikelola oleh seorang atau beberapa penulisDikelola langsung oleh perusahaan
Tujuan Pengelola PlatformKepentingan personal hingga bisnisKebutuhan branding sampai bisnis.
Isi KontenTopik tertentu yang bersifat personal atau mendukung bisnis perusahaanInformasi spesifik seputar produk/layanan perusahaan
Arah KomunikasiInteraktifCenderung satu arah
Gaya BahasaSantai/informalFormal dan profesional
Intensitas UpdateRutinTergantung kebutuhan
Tujuan BerlanggananMemberikan info konten terbaruMemberikan newsletter produk/layanan
Pembagian KategoriBerdasarkan topik tertentuBerdasarkan produk/layanan

Banyak individu dan toko online mengandalkan website untuk membagikan informasi. Seperti menampilkan profil bisnis, memajang portfolio, dll.

Namun, kehadiran blog memudahkan Anda berkomunikasi dengan target audiens, serta melebarkan potensi cuan dan menemukan lebih banyak prospek. Sebab, Anda mampu menduduki halaman pertama Google dan menyedot traffic dari mesin pencari.

Nah kalau Anda sudah mantap mau membuat website, blog, atau keduanya, sebaiknya dari awal pilih platform atau hosting yang tepat. Dengan hosting terbaik, performa situs/blog Anda akan lebin cepat, aman, dan andal.

Anda bingung mau pilih hosting apa? Kami sarankan Anda coba tengok WordPress Hosting Niagahoster. Sebab, kapan lagi Anda bisa mendapatkan hosting indonesia berkualitas dengan harga mulai dari Rp40ribu/bulan?

Selain itu, Anda juga sudah mengantongi:

  • Situs dengan daya tampung traffic yang lebih dari 60ribu visitor/bulan;
  • SSL dan domain gratis;
  • Berbagai kemampuan unlimited (SSD Disk Space, bandwidth, akun email, dll);
  • Berbagai fitur pendongkrak performa situs (Site Kit & Yoast SEO, WordPress Accelerator, Auto Update WordPress, dll);
  • Backup mingguan;
  • Customer support premium 24/7;
  • Dan masih banyak lagi.

Sudah tidak sabar ingin membuat website dan blog? Yuk segera wujudkan situs terbaik Anda!

Benefita Benefita is a Pisces girl. She dreams of living in the world of Harvest Moon.

2 Replies to “7+ Perbedaan Blog dan Website Beserta Contohnya”

  1. Salam kenal pak,
    Mau tanya, jika suatu website saat di tes pada gt matrix dan saat di feact url di google consle jeror di DNS nya kira2 apa ya solusenya ?
    Namun website masih online dan dan masih bisa dibuka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.