Naning Nur Wijayanti A rare talkative person whose love writing the most. As SEO Content Writer at Niagahoster, she loved to share an articles about Internet of Things.

Content Writer: Tugas, Jenis, dan Skill yang Wajib Dikuasai

6 min read

Anda sering mencari informasi dari internet, bukan? Nah, dibalik artikel yang Anda baca itu, ada tangan content writer yang menulisnya. Termasuk, artikel yang sedang Anda baca saat ini.

Menjadi content writer adalah pekerjaan yang terbilang menjanjikan. Bahkan dari riset trend pencarian 2022, 4 dari 5 pengguna internet masih mencari konten berbasis teks

Nah, sebenarnya apa itu content writer? Seperti apa tugasnya dan apa saja skill yang harus dimiliki?

Tenang, di artikel ini kami akan mengulas secara lengkap tentang content writer. Yuk simak pembahasannya!

Apa Itu Content Writer?

Content writer adalah penulis profesional yang bertugas memproduksi konten-konten menarik dan berkualitas dalam bentuk artikel, ebook, script, dan lainnya.

Meskipun hasil pekerjaannya bisa digunakan untuk berbagai kebutuhan, penulis profesional ini lebih banyak berperan mendukung upaya marketing.  

Alasannya, content writer dianggap memiliki skill yang baik dalam menyampaikan sebuah informasi melalui tulisan, baik untuk edukasi, tutorial, hingga promosi.

Nah, media untuk mempublikasikan tulisan dari content writer itu beragam, mulai dari blog, sosial media, hingga website.

Baca Juga: Apa Itu Content Marketing?

Tugas Content Writer

Tugas dan tanggung jawab content writer ternyata bukan sebatas menulis, ada beberapa hal lain yang harus dilakukan, yaitu:

1. Melakukan Riset Konten

Riset yang baik akan membantu content writer mengembangkan sebuah topik menjadi konten utuh. Selain itu, dengan melakukan riset, informasi yang diberikan bisa dijamin benar dan bisa dipertanggungjawabkan. 

2. Menulis Berbagai Topik Konten

Content writer harus dapat menulis berbagai topik sesuai kebutuhan, seperti kesehatan, teknologi, lifestyle, dan lainnya. 

Apapun topik yang ditulis, mereka harus dapat membuat konten yang informatif kepada pembaca. Hal itu karena tak jarang konten artikel dijadikan bahan rujukan pembaca. 

Selain itu, tak jarang content writer juga menulis untuk kebutuhan promosi. Sehingga, penulis profesional ini harus dapat mengemas tulisan yang persuasif dan dapat membuat pembaca merasa membutuhkan produk yang sedang ditawarkan.

3. Menyunting atau Self Editing

Content writer perlu kemampuan self editing yang baik
Sumber: Pexels

Utamanya, tugas mengedit tulisan adalah tanggung jawab editor. Namun, seorang content writer juga perlu melakukan self-editing agar artikel yang ditulis berkualitas. 

Tak hanya itu, self editing dapat mempercepat proses produksi sebuah konten. Dengan kesalahan penulisan yang minim, editor bisa memproses artikel untuk siap dipublikasikan lebih cepat. 

4. Mempublikasikan Konten 

Tak jarang seorang content writer juga akan mempublikasikan konten ke platform yang digunakan, seperti blog. 

Umumnya, pada blog yang memiliki beberapa penulis, mereka memiliki akun dengan identitas masing-masing. Nantinya, artikel yang diterbitkan akan menyematkan nama mereka. Jadi, bisa sekaligus menjadi portofolio, bukan?

Kalau bertindak sebagai blogger independen, tentunya juga harus memposting artikel  blog sendiri, ya. 

5. Melakukan Optimasi SEO 

Karena tulisan content writer dipublikasikan secara online, tentunya artikel tersebut harus bisa muncul di mesin pencari. Tujuannya, supaya artikel mudah ditemukan dan dapat dibaca lebih banyak orang.

Nah, agar konten bisa bersaing di mesin pencarian, content writer perlu melakukan optimasi SEO. Caranya beragam, bisa dengan penggunaan keyword, susunan outline, hingga analisis kompetitor.

Dengan begitu, artikel bisa mendapat ranking di mesin pencarian karena lebih unggul dibandingkan artikel lain yang sejenis. 

Jenis-Jenis Content Writer

Terdapat beberapa jenis content writer yang bisa menjadi pilihan berkarir Anda, yaitu:

1. SEO Content Writer

SEO content writer merupakan karir yang paling banyak dibutuhkan pada bisnis online. Mereka memiliki tugas utama yaitu membuat konten artikel. 

Nantinya, artikel tersebut akan bersaing di mesin pencarian dengan kompetitor pada topik yang sama. Maka, SEO content writer perlu memahami dasar SEO, seperti penempatan keyword, penggunaan interlink, dan lainnya.

Baca juga: Belajar SEO Terbaru untuk Pemula (Update 2021)

2. Technical Content Writer

Internet masih menjadi tempat favorit untuk mendapat informasi teknis, seperti tutorial. Nah, informasi tersebut biasanya ditulis oleh technical content writer. 

Untuk menjadi technical content writer, Anda perlu memiliki pengetahuan teknis di bidang tertentu agar dapat memberikan informasi yang tepat. Selain itu, technical writer juga harus mampu mengemas istilah teknis ke dalam bahasa yang mudah dimengerti.

3. Long-Form Content Writer 

Jika Anda mampu menulis sebuah topik secara mendalam dan dalam volume yang banyak, maka long-form content writer cocok untuk Anda. Contoh konten yang biasa ditulis adalah guide book, ebook, dan sebagainya.

4. Blogger

content writer bisa memulai berlatih dengan blog

Blogger adalah jenis content writer yang independen menulis dan mengelola konten dalam sebuah blog pribadi. Biasanya, blogger bebas menentukan topik sendiri serta menulis pandangan pribadinya. Selain itu, blogger juga bebas menentukan gaya penulisan sendiri.

Baca juga: 13+ Kebiasaan Blogger Sukses yang Harus Anda Lakukan

5. Jurnalis 

halaman depan new york times

Portal berita online makin banyak dan jurnalis media online makin dibutuhkan. Tertarik menjadi salah satunya? 

Berbeda dari content writer lain, jurnalis harus mampu menulis dengan cepat. Itu karena berita sangatlah dinamis, dapat berubah dan terupdate kapanpun. 

Namun, agar pembaca online dapat nyaman berita, maka tak jarang gaya penulisan jurnalis online harus cair dan santai.

Perbedaan Content Writer dan Copywriter

Content writer dan copywriter sering dianggap pekerjaan yang sama. Padahal, keduanya sangatlah berbeda. Apa sih bedanya?

Content Writer 

Content writer biasanya menulis informasi dengan detail dan jelas. Jadi, mereka membutuhkan riset untuk mendapatkan data yang cukup. 

Selain itu, artikel yang dibuat biasanya sepanjang 500 hingga 2000 kata, mengulas topik tertentu yang bisa dibaca sekali duduk. Sebagian besar tujuannya adalah untuk mengedukasi pembaca. 

Baca Juga: Jenjang Karir sebagai Content Writer di Niagahoster

Copywriter 

Copywriter biasanya menulis spesifik untuk kebutuhan promosi. Contohnya, untuk caption di media sosial, ads copy, slogan, script iklan, lirik atau jingle. 

Itulah kenapa, copywriter harus bisa menulis secara persuasif dan kreatif mengemas informasi dalam beberapa kata saja yang unik. Copywriter yang baik akan mampu membuat banyak orang semakin tertarik membeli produk yang ditawarkan.

Baca juga: Copywriting: Ini adalah Cara Ampuh “Menjual” dengan Tulisan!

Skill yang Harus Dikuasai Content Writer

Ada beberapa skill yang diperlukan oleh seorang content writer. Apa saja? 

1. Analisis 

Seorang content writer harus memiliki kepekaan terhadap topik yang sedang ditulisnya. Mulai dari memahami untuk apa topik tersebut dibahas, seberapa penting untuk pembaca, hingga mengukur kekuatan kompetitor.

2. Kemampuan Riset 

riset yang baik perlu dilakukan dengan tepat
Sumber: Pexels

Dalam menulis sebuah artikel, seorang content writer tidak bisa asal, lho. Diperlukan kemampuan riset untuk mengolah data dan fakta menjadi sebuah tulisan utuh. 

Jadi, sebuah konten yang dipublikasikan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya dan bisa menjadi rujukan pembaca. No hoax, ya!

Baca juga: 9 Cara Riset Keyword Akurat untuk Blog dan Website

3. Komunikasi

Penulis berkomunikasi dengan pembaca melalui tulisan, maka skill komunikasi wajib dimiliki. Harapannya, mereka dapat membuat konten informatif tapi nyaman dibaca dengan bahasa yang komunikatif. 

4. Kepenulisan 

Content writer wajib memiliki ilmu kepenulisan seperti format dan gaya kepenulisan, editorial atau self editing, penyusunan informasi, hingga pemilihan kata dan tanda baca.

5. Memahami Target Pembaca 

Sebagai content writer, Anda sangat boleh memiliki ciri khas atau gaya kepenulisan. Tetapi, Anda juga perlu memperhatikan siapa target audiens yang akan membaca tulisan Anda?

Hal itu karena ada banyak sekali jenis pembaca di luar sana seperti, anak muda, akademisi, pebisnis, dan sebagainya. Tentunya, semuanya tidak bisa disamaratakan, bukan? 

Selain itu, seseorang membaca tulisan Anda tentunya karena ingin mengetahui sebuah informasi. Maka dari itu, Anda harus peka dan dapat menyusun informasi yang dibutuhkan oleh setiap pembaca. 

Jadi, setelah tahu siapa target pembaca, Anda bisa menyesuaikan informasi dan gaya bahasa untuk artikel yang dibuat!

Baca juga: Apa itu Buyer Persona? Salah Satu Rahasia Bisnis Sukses

6. SEO 

kemampuan seo diperlukan oleh seorang content writer
Sumber: Pexels

Skill SEO akan sangat berguna bagi penulis profesional. Semakin sering artikel yang dibuat masuk ke hasil pencarian, semakin besar audiens yang akan membaca artikelnya.

Bahkan, bagi content writer yang menjadi bagian dari tim marketing, kemampuan SEO bisa membuat artikel dapat bersaing dengan konten kompetitor. 

Agar dapat menulis artikel seo friendly, Anda perlu mempelajari kekurangan konten kompetitor, memperhatikan kata kunci, dan melakukan optimasi pada kontennya.

7. Up To Date 

Pembaca online membutuhkan informasi yang aktual Jadi, content writer harus selalu update informasi. Terutama di bidang penulisan yang dia jalani.

Dengan begitu, Anda bisa menyajikan informasi akurat dan terbaru untuk para pembaca. 

Tips Menjadi Content Writer

Untuk menjadi penulis profesional, terdapat beberapa tips jitu yang bisa Anda lakukan. Apa saja?

1. Banyak Membaca

Bagi seorang penulis, membaca adalah hal penting yang harus dilakukan karena Anda bisa merasakan berbagai manfaat, seperti:

  • Menambah kosakata baru.
  • Memahami gaya penulisan orang lain.
  • Mendapatkan ide topik tulisan.
  • Melatih mengolah informasi.

2. Latihan Riset

Agar artikel yang Anda tulis berbobot dan informatif bagi pembaca, maka Anda harus melakukan proses riset yang kuat. 

Nah, Anda harus bisa melakukan riset untuk mencari informasi penting, valid, dan tepat agar bisa membangun konteks tulisan. Untuk itulah, latihan riset sangat penting Anda lakukan.

3. Membuat Blog 

Blog sendiri bisa menjadi wadah untuk tempat berlatih menulis. 

Cobalah latihan menulis blog dengan konsisten, mulai dari membangun ide atau topik tulisan, riset, self editing, hingga publikasi secara pribadi. Dengan begitu, Anda bisa memahami bagaimana alur kerja seorang penulis secara profesional. 

Di samping itu, blog juga bisa Anda manfaatkan sebagai portofolio online. Semakin banyak pengalaman Anda menulis di blog, semakin besar kemungkinan mendapatkan klien atau kesempatan berkarir sebagai content writer.

Baca juga: 7+ Cara Menjadi Freelancer Online untuk Mendapatkan Uang Tambahan

4. Mengikuti Kursus 

Sebagai penulis, Anda bisa mengikuti kursus yang membantu karir, seperti kursus teknik kepenulisan, SEO, dan sebagainya.

Terlebih lagi, saat ini sudah banyak pelatihan atau kursus online gratis di internet, bahkan ada pula yang menyediakan sertifikasi tertentu. 

Jadi ketika menulis, Anda memiliki basis pengetahuan yang kuat, sehingga kualitas tulisan Anda juga akan semakin meningkat. 

5. Mengasah Skill Lain 

Untuk menjadi content writer profesional, Anda perlu mengasah skill lain yang berhubungan dengan dunia kepenulisan. Contoh skill yang penting yaitu SEO.

Dengan SEO, Anda bisa mengoptimasi artikel agar dapat bersaing di mesin pencarian. Skill tersebut bisa jadi nilai tambah di mata perusahaan, lho!

Baca juga: 10+ SEO Tools Terbaik dan Gratis 2021

6. Jangan Ragu Meminta Pendapat Orang Lain 

Artikel yang menurut Anda bagus, belum tentu dapat dipahami oleh orang lain. 

Jadi, cobalah minta tolong kepada rekan atau bahkan orang awam untuk membaca tulisan Anda dan tanyakan pendapat mereka: Apakah artikel mudah dipahami? Apakah isi artikel sudah cukup informatif?, dan pertanyaan lainnya.

Dengan begitu, Anda bisa mengukur apakah artikel sudah ramah pembaca atau belum. Jangan lupa minta saran dan kritik dari pembaca, ya!

7. Belajar dari Tulisan Lama Anda

Cobalah baca kembali tulisan lama Anda, dijamin Anda akan menemukan banyak kekeliruan. Hal itu wajar, kok. Karena semakin tinggi jam terbang menulis, tulisan Anda pun pasti akan semakin baik.

Nah, seiring waktu, Anda pun bisa lebih peka mendeteksi kesalahan pada artikel terdahulu. Dan agar kualitas artikel terus membaik, lakukan penulisan ulang pada tulisan yang diperlukan, baik dalam teknik penulisan ataupun informasinya.

8. Bangun Personal Branding

Agar Anda memiliki ciri khas dibandingkan content writer lainnya, diperlukan personal branding yang kuat. Karena berhubungan dengan tulisan, Anda bisa membangun branding dengan gaya bahasa, topik tertentu, dan lainnya.

Misalnya, Anda tertarik dengan bidang teknologi, maka mulailah menulis topik tersebut dengan gaya bahasa Anda sendiri. Lambat laun, baik pembaca maupun klien dapat melihat “ciri khas” yang Anda miliki tersebut.

Baca juga: 9 Cara Menjadi Blogger Sukses dan Profesional 2021

Mau Jadi Content Writer?

Content writer merupakan pilihan karir yang menjanjikan di era banjir informasi saat ini. Berbekal kemampuan menulis dan skill lain seperti SEO, Anda sudah siap menjadi penulis andal.

Anda bisa mulai meniti karir sebagai penulis mandiri atau bergabung di perusahaan yang menggunakan blog sebagai channel marketing. Contohnya, Niagahoster.

Tertarik menjadi content writer di Niagahoster? Jangan lupa selalu pantau laman karir Niagahoster, ya!

Yang paling penting, selalu asah kemampuan menulis Anda. Salah satu caranya, dengan memiliki blog sendiri dengan audiens yang nyata. Blog tersebut nantinya sekaligus menjadi portofolio tulisan Anda.

Agar terlihat profesional, pastikan blog Anda bisa diakses 24 jam penuh dengan dukungan hosting yang baik, ya. 

Nah, layanan Unlimited Hosting Niagahoster bisa menjadi pilihan. 

Website Anda akan mudah diakses berkat web server tercepat di dunia, LiteSpeed Enterprise. Dalam hal keamanan, blog Anda juga akan terlindung dari malware berkat fitur Imunify360.

Yang tak kalah menarik, Anda juga akan mendapatkan gratis domain unik sehingga blog Anda akan terkesan lebih profesional.

Tunggu apa lagi? Sudah siap membangun karir sebagai content writer?

Naning Nur Wijayanti A rare talkative person whose love writing the most. As SEO Content Writer at Niagahoster, she loved to share an articles about Internet of Things.

Leave a Reply

Your email address will not be published.