Aldwin Nayoan Aldwin is a content writer at Niagahoster. Specializing in web hosting and WordPress, he is eager to help people uplevel their business on the internet. Apart from being a tech junkie, Aldwin likes fiction and photography.

Cara Membuat Website Sekolah dengan Mudah dan Biaya Rendah

8 min read

Featured image cara membuat website sekolah

Dewasa ini, masyarakat menggunakan internet sebagai sarana utama pencarian informasi. Tak terkecuali informasi mengenai pendidikan untuk buah hati mereka.

Oleh karena itu, promosi sekolah belum lengkap tanpa keberadaan website. Akan tetapi, banyak instansi yang masih ragu untuk melakukannya karena alasan biaya dan fasilitas. Padahal pembuatan website tidak memerlukan dana besar maupun bantuan agensi web developer.

Dalam artikel ini, Anda akan dipandu untuk mempelajari cara membuat website sekolah dengan langkah-langkah yang dapat dilakukan sendiri. Selamat membaca!

Apa Saja yang Dibutuhkan?

Untuk membuat website sekolah, ada beberapa komponen yang harus Anda miliki terlebih dahulu, yaitu domain, web hosting, SSL certificate, dan content management system atau CMS.

1. Domain

Dalam konteks website, domain adalah alamat dari situs Anda. Contohnya adalah google.com. Pada contoh tersebut, google adalah nama domain dan .com adalah ekstensinya. 

Ada berbagai macam ekstensi domain yang bisa Anda dapatkan, termasuk .org, .net, dan .xyz. Akan tetapi, website sekolah memerlukan ekstensi .sch.id yang menjadi konvensi dalam dunia internet. Ekstensi ini mengisyaratkan bahwa sebuah domain dimiliki oleh sebuah institusi pendidikan.

Untuk mendapatkan sebuah domain, Anda harus mendaftarkannya terlebih dahulu melalui domain name registrar. Niagahoster adalah salah satunya.

Biaya domain dengan ekstensi .sch.id yang kami tawarkan tidaklah mahal. Di Niagahoster, Anda bisa mendapatkannya dengan harga mulai dari Rp 55.000 per tahun.

Cara membuat website sekolah - membeli domain sch.id

Namun, perlu diingat bahwa ada beberapa persyaratan yang dibutuhkan apabila Anda ingin mendaftarkan sebuah domain berekstensi sch.id, yaitu:

  • Scan KTP penanggung jawab
  • Scan surat permohonan kepala sekolah
  • Scan surat kuasa kepala sekolah kepada penanggung jawab untuk pendaftaran domain

2. Web Hosting

Bagian penting lainnya dari persiapan untuk membuat website adalah web hosting. Tanpanya, Anda tidak dapat memulai situs Anda.

Pada dasarnya, web hosting adalah tempat di mana data website Anda disimpan. Melalui web hosting pula, situs Anda dapat ditampilkan kepada para pengguna internet.

Web hosting terdiri dari beberapa jenis, tetapi kami menganjurkan shared hosting untuk website sekolah. Jenis web hosting ini tak hanya terjangkau dari segi harga, tetapi juga mudah digunakan karena pengelolaan server dilakukan oleh penyedianya.

Anda bisa mendapatkan shared hosting di Niagahoster dengan harga mulai dari Rp 10.000 per bulan.

3. SSL Certificate

Setelah membeli domain dan web hosting, hal yang perlu Anda perhatikan adalah keamanan website. Terlebih jika Anda ingin membuat website yang digunakan untuk merepresentasikan sebuah instansi pendidikan.

Nah, untuk memproteksi pertukaran data yang terjadi pada website, Anda harus memiliki SSL certificate. Selain berfungsi sebagai pengaman, komponen ini juga memiliki manfaat lain.

Banyak web browser kini menampilkan badge atau tanda pada address bar yang mengindikasikan aman atau tidaknya sebuah website. Di bawah ini adalah contoh badge keamanan yang ada di Google Chrome.

Cara membuat website sekolah - contoh badge keamanan di Google Chrome

Akan tetapi, Google Chrome akan menunjukkan badge seperti berikut ini jika website Anda tidak menggunakan SSL certificate.

Cara membuat website sekolah - contoh website tanpa SSL

Tentunya, website sekolah dengan tanda seperti itu akan memiliki kredibilitas yang dipertanyakan. Oleh karena itu, penggunaan SSL certificate juga dapat meningkatkan citra website Anda.

Kabar baiknya, pembelian web hosting di Niagahoster sudah disertai SSL certificate gratis. Jika ingin keamanan yang lebih baik, Niagahoster juga menawarkan Comodo Positive SSL yang bisa didapatkan dengan harga Rp 115.000 per tahun.

4. WordPress 

Web hosting merupakan “wadah” bagi website. Akan tetapi, Anda masih perlu membangun situs sendiri.

Pada awalnya, membuat website memang merupakan hal yang hanya dapat dilakukan oleh web developer karena membutuhkan koding.

Namun, sekarang Anda dapat membuat website dengan mudah menggunakan content management system atau CMS. Melalui CMS, Anda tidak hanya bisa menentukan tampilan dan fitur situs, tetapi juga mengelola kontennya.

Saat ini ada beragam pilihan CMS yang bisa Anda gunakan. Akan tetapi, kami menganjurkan Anda untuk memilih WordPress karena banyaknya keunggulan yang dimiliki CMS ini, termasuk kemudahan penggunaan dan pilihan fitur serta tampilan yang beragam.

Untuk bisa menggunakan WordPress, Anda harus menginstalnya di dalam server web hosting. Caranya akan dibahas pada panduan di artikel ini. 

Cara Membuat Website Sekolah Sendiri

Setelah mengetahui apa saja yang dibutuhkan, sekarang saatnya untuk membuat website sekolah. Dalam panduan ini kami menggunakan panel kontrol cPanel yang ditawarkan bersama layanan hosting Niagahoster.

1. Install WordPress

Sebenarnya ada berbagai cara untuk install WordPress. Namun, Anda dapat melakukannya dengan hanya beberapa klik jika panel kontrol yang ditawarkan penyedia web hosting Anda memiliki installer otomatis Softaculous.

Caranya mudah. Pertama-tama, masuklah ke member area Niagahoster dengan akun Anda. Pada halaman beranda, pilihlah tab Hosting dan klik tombol Kelola pada akun hosting di mana Anda ingin menginstal WordPress.

Cara membuat website sekolah - halaman beranda member area Niagahoster

Pada halaman berikutnya, buka tab cPanel, lalu klik ikon cPanel yang ditunjukkan oleh kotak merah pada gambar berikut.

Cara membuat website sekolah - halaman pengaturan akun hosting member area Niagahoster

Setelah klik pada ikon tersebut, Anda akan dibawa menuju halaman panel kontrol cPanel. Agar lebih mudah, Anda dapat mencari Softaculous installer dengan mengetikkan namanya pada search bar di bagian atas halaman. Klik ikon-nya jika sudah muncul.

Cara membuat website sekolah - halaman utama cPanel

Untuk install WordPress, klik ikon-nya di halaman utama Softaculous installer. Apabila tidak muncul pada halaman tersebut, Anda bisa mencarinya melalui search bar di pojok kiri atas.

Cara membuat website sekolah - halaman utama Softaculous Installer

Klik tombol Install seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah.

Cara membuat website sekolah - instalasi WordPress di Softaculous Installer 1

Selanjutnya, Anda akan diminta untuk mengisi beberapa informasi yang diperlukan untuk instalasi WordPress. Contohnya dapat Anda lihat pada tangkap layar berikut.

Cara membuat website sekolah - instalasi WordPress di Softaculous Installer 2

Setelah selesai mengisi, Anda hanya perlu klik tombol Install di bagian paling bawah halaman untuk memulai instalasi WordPress. Dengan demikian, website pertama Anda selesai dibuat. Mudah bukan?

2. Masuk ke Dashboard WordPress

Dashboard adalah sebutan untuk panel administrasi WordPress. Melalui panel ini, Anda dapat mengatur semua aspek website, termasuk konfigurasi, tampilan, fitur, dan konten.

Ada dua cara untuk log in atau masuk ke dashboard WordPress. Pertama, Anda bisa mengetikkan nama domain website dengan tambahan /wp-admin pada address bar web browser. websitesekolah.sch.id/wp-admin misalnya.

Cara ini langsung membawa Anda ke halaman login WordPress. Untuk masuk, gunakan alamat email dan password yang telah Anda tentukan sebelum instalasi.

Cara membuat website sekolah - halaman login WordPress

Selain itu, Anda juga dapat masuk ke dashboard WordPress melalui member area Niagahoster. Langkahnya pun mudah.

Log in ke member area dan klik tombol Kelola pada akun web hosting Anda. Pada halaman pengaturan akun hosting, pilih tab WordPress Management dan klik tombol anak panah yang ditunjukkan pada tangkap layar berikut.

Cara membuat website sekolah - WordPress management member area Niagahoster

Dengan cara ini, Anda tidak perlu memasukkan informasi login dan langsung masuk ke dashboard WordPress.

3. Mengubah Tampilan Website

Setelah website sudah jadi, hal pertama yang perlu dilakukan adalah mengubah penampilannya. Ini dapat dilakukan dengan install tema WordPress.

Sebenarnya, WordPress menyuguhkan beberapa tema bawaan. Namun, tema-tema tersebut mungkin tidak sesuai keinginan Anda.

Nah, bagian ini akan mengajak Anda untuk mengganti tema WordPress yang sudah ada. Kabar baiknya, semua tema yang terdapat di repository WordPress bisa Anda gunakan dengan cuma-cuma.

Langsung saja log in ke dashboard WordPress dan pilih Appearance > Themes dari menu di sebelah kiri layar. Selanjutnya, klik tombol Add New yang ditunjuk pada gambar di bawah ini untuk mencari tema yang diinginkan.

Cara membuat website sekolah - memilih tema WordPress 1

Untuk mempermudah pencarian tema, Anda bisa mengetikkan kata kunci di search bar yang tersedia di bagian kanan atas halaman. Sebagai contoh, kami mencari tema dengan kata kunci “school”.

Cara membuat website sekolah - memilih tema WordPress 2

Apabila telah menemukan tema yang diinginkan, arahkan kursor Anda ke thumbnail-nya dan klik tombol Install. Anda juga bisa memeriksa preview tema tersebut dengan klik tombol Preview.

Cara membuat website sekolah - memilih tema WordPress 3

Tak lupa, klik tombol Activate untuk mengaktifkan tema tersebut.

Sebagai informasi tambahan, Anda juga dapat melakukan kustomisasi terhadap tema-tema yang dimiliki. Hal ini bisa dilakukan melalui Appearance > Customize di dashboard.

4. Menambahkan Fitur

Di WordPress, Anda bisa menambahkan fitur dengan install plugin. Pilihan yang ditawarkan pun beragam, mulai dari plugin untuk menampilkan formulir hingga sistem pembayaran.

Terlebih, semua plugin di repository WordPress juga gratis seperti tema-temanya.

Untuk mencari plugin yang diinginkan, Anda hanya perlu klik Plugins > Add New melalui dashboard. Selanjutnya, ketikkan kata kunci plugin yang dikehendaki di search bar yang ada di halaman tersebut.

Cara membuat website sekolah - memilih plugin WordPress

Langkah instalasinya sama dengan cara install tema. Klik tombol Install Now, lalu klik Activate untuk mengaktifkannya. Selain itu, Anda juga dapat mengubah pengaturan masing-masing plugin melalui menunya. Menu ini akan muncul di sebelah kiri halaman dashboard setelah instalasi selesai.

Bingung memilih plugin yang tepat untuk website sekolah? Berikut kami berikan beberapa opsi beserta fungsinya:

  • Contact Form 7 — Jika ingin menyediakan formulir yang dapat digunakan pengunjung website untuk meninggalkan pesan atau pertanyaan, Anda membutuhkan plugin ini.
  • Akismet Anti-Spam — Plugin ini memfilter segala tulisan pengunjung website yang dimasukkan ke dalam kolom komentar dan formulir dari spam. Dapat diintegrasikan dengan Contact Form 7.
  • Photo Gallery — Ingin menunjukkan fasilitas-fasilitas sekolah maupun menampilkan berbagai aktivitas yang ada di dalamnya? Plugin ini menjawab kebutuhan tersebut.
  • The Events Calendar — Website sekolah belum lengkap tanpa adanya agenda kegiatan. Dengan plugin ini, Anda dapat mempublikasikan jadwal acara sekolah atau kalender akademik dalam beberapa opsi tampilan.
  • WP Google Maps — Plugin ini memungkinkan Anda untuk menampilkan peta lokasi sekolah di website dengan mudah.

5. Buat dan Atur Urutan Halaman

Ada hal yang tidak kalah penting dari memilih tema dan plugin ketika mempersiapkan website, yaitu membuat halaman.

Berhubung Anda ingin membuat situs untuk sekolah, berikut adalah halaman-halaman yang wajib dimiliki:

  • Halaman Utama (Home)
  • Profil Sekolah (visi-misi, profil guru dan staf, dan fasilitas sekolah)
  • Informasi Akademik (kurikulum, kegiatan ekstrakurikuler, dan informasi pendaftaran)
  • Berita Sekolah
  • Halaman Kontak

Cara membuat halaman di WordPress tidaklah rumit. Untuk memulai, klik Pages di dashboard, lalu klik tombol Add New pada halaman selanjutnya.

Cara membuat website sekolah - membuat halaman di WordPress 1

Pada tahap ini Anda dibawa menuju editor WordPress, di mana Anda dapat membuat konten untuk halaman yang diinginkan. Jika kesulitan dalam mengoperasikannya, Anda dapat membaca panduan ini.

Cara membuat website sekolah - membuat halaman di WordPress 2

Lakukanlah cara di atas untuk membuat halaman-halaman lainnya. Akan tetapi, kemungkinan halaman-halaman Anda tidak memiliki urutan yang tepat.

Untuk mengatasinya, klik Page di dashboard dan klik edit pada halaman yang urutannya ingin diubah. Perhatikan tangkap layar di bawah ini agar lebih jelas.

Cara membuat website sekolah - mengubah urutan halaman di WordPress 1

Kemudian, perhatikan pada panel setting yang terletak di sebelah kanan layar Anda. Klik tab Page Attributes, lalu ubah angka dalam kolom order dengan urutan yang diinginkan. Lakukan ini pada halaman-halaman lainnya.

Cara membuat website sekolah - mengubah urutan halaman di WordPress 2

6. Tentukan dan Atur Halaman Utama

Kini halaman-halaman Anda sudah sesuai urutan. Akan tetapi, apakah tugas Anda dalam mempersiapkan website dengan WordPress sudah selesai? Tentu saja belum.

Hal terakhir yang perlu Anda lakukan adalah mendesain halaman utama website Anda. Secara default, halaman utama di WordPress diatur untuk menampilkan daftar postingan terbaru. Akan tetapi, halaman utama website profil sekolah umumnya tidak membutuhkan pengaturan tersebut. Untuk mengatasi hal ini, Anda harus mengubah pengaturan halaman utama.

Pertama, klik Appearance > Customize pada menu di sebelah kiri layar untuk memasuki menu kustomisasi WordPress.

Cara membuat website sekolah - mengubah halaman utama WordPress menjadi statis 1

Pada halaman selanjutnya, klik Homepage Settings.

Cara membuat website sekolah - mengubah halaman utama WordPress menjadi statis 2

Seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini, pastikan Anda memilih opsi A static page. Kemudian pilih halaman yang Anda inginkan sebagai halaman utama dengan mengklik menu drop-down yang terletak di bawahnya.

Cara membuat website sekolah - mengubah halaman utama WordPress menjadi statis 3

Anda juga dapat menetapkan halaman Berita Sekolah sebagai halaman yang berisi daftar posting Anda. Opsi ini terletak di bawah menu drop-down tadi. Jika sudah selesai, klik tombol Publish pada bagian atas panel kustomisasi.

Langkah-langkah di atas hanya memungkinkan Anda mengubah model halaman utama website menjadi statis. Setelahnya, Anda masih dapat melakukan kustomisasi terhadap halaman tersebut sesuai keinginan.

Namun, perlu Anda ketahui bahwa masing-masing tema WordPress menawarkan kebebasan kustomisasi yang berbeda. Semua menu kustomisasi tema WordPress dapat diakses di Appearance > Customize.

Sebagai gambaran, kami akan menunjukkan cara kustomisasi dengan Hestia, tema yang telah dipilih untuk contoh dalam panduan ini.

Dapat Anda lihat pada gambar sebelumnya bahwa tampilan halaman utama belum sesuai untuk website sekolah. Untuk mengubah tulisan dan latar belakang halaman, klik Frontpage Sections > Big Title Section pada panel kustomisasi tema. Di sini, Anda tinggal memasukkan tulisan dan memilih latar belakang yang diinginkan.

Cara membuat website sekolah - mengubah tulisan halaman utama di WordPress

Tak lupa, tampilkan menu navigasi agar pengunjung website dapat mengakses halaman-halaman yang tadi sudah Anda buat. Untuk melakukannya, klik Menus pada panel kustomisasi.

Seperti yang ditampilkan pada gambar di bawah, Anda belum memiliki menu navigasi pada halaman utama. Oleh karena itu, klik tombol Create New Menu.

Cara membuat website sekolah - membuat menu navigasi 1

Selanjutnya, tentukan nama set menu yang ingin dibuat dan klik checkbox Primary Menu agar menu ini muncul pada bagian atas halaman. Jika sudah, klik tombol Next.

Cara membuat website sekolah - membuat menu navigasi 2

Klik tombol Add Items, lalu pilih halaman yang ingin Anda tampilkan pada menu navigasi.

Cara membuat website sekolah - membuat menu navigasi 3

Tampilkan juga logo sekolah Anda. Caranya, klik Site Identity di panel kustomisasi dan klik Select Logo.

Cara membuat website sekolah - memasukkan logo di WordPress 1

Untuk mengunggah logo Anda, klik Select Files atau drag file logo tersebut dari folder di komputer Anda ke halaman ini.

Cara membuat website sekolah - memasukkan logo di WordPress 2

Hasilnya dapat Anda lihat di bawah ini.

Cara membuat website sekolah - contoh website sekolah

Hasil tersebut hanyalah sebuah contoh. Tentunya Anda dapat memilih tema lain dan melakukan kustomisasi sesuai dengan ide dan kreatifitas Anda. Apapun tema yang digunakan, Anda dapat mengubah tampilannya melalui menu Appearance > Customization di dashboard.

7. Jangan Lupa Optimasi Website

Di samping website yang sudah berfungsi, Anda juga harus mengoptimalkannya. Ada dua jenis optimasi yang diperlukan, yaitu kecepatan dan search engine optimization (SEO).

Optimasi Kecepatan

Optimasi kecepatan diperlukan karena pengguna internet tidak suka menunggu. Bahkan, Google menyebutkan bahwa 53% pengunjung website akan meninggalkan situs Anda jika kecepatan loadingnya di atas 3 detik.

Tidak yakin dengan kecepatan website Anda? Coba cek dengan online tool seperti Pingdom.

Nah, optimasi kecepatan loading situs meliputi beberapa cara. Di antaranya menggunakan ukuran dan tipe file gambar yang tepat serta menggunakan content delivery network. Anda dapat mengunduh ebook kami untuk mengetahui lebih banyak tentang cara mempercepat website.

Optimasi Mesin Pencarian

Pernahkah Anda penasaran dengan cara Google menampilkan hasil pencarian? Untuk melakukannya, mesin pencarian tersebut bergantung pada berbagai kriteria.

Nah, SEO diperlukan agar website Anda memenuhi kriteria-kriteria tersebut — dengan tujuan menampilkan situs di halaman pertama hasil pencarian.

Search engine optimization sendiri dibagi menjadi dua jenis, yaitu on-page dan off-page. Sesuai namanya, optimasi ini melibatkan aspek di dalam dan diluar halaman website.

Penasaran cara apa saja yang bisa dilakukan dalam penerapan SEO? Anda bisa membacanya di artikel ini.

Manfaat Memiliki Website Sekolah

Sebuah instansi pendidikan perlu memiliki website bukan hanya karena sudah banyak sekolah lain yang menggunakannya. Mari simak tiga manfaat website bagi sekolah di bawah ini!

1. Sebagai Profil Sekolah

Sekolah tentunya ingin menarik perhatian para orangtua yang mencari institusi pendidikan bari putra-putri mereka. Untuk itu, sekolah perlu memiliki alat pemasaran.

Di era internet, website profil sekolah adalah media yang tepat untuk kebutuhan tersebut. Dengannya, sekolah dapat menampilkan berbagai informasi yang dapat diakses di mana saja dan kapanpun — selama ada koneksi internet.

2. Media Publikasi

Selain untuk menampilkan informasi tentang visi misi, kurikulum pendidikan, dan fasilitas sekolah, website juga dapat digunakan sebagai sarana publikasi sekolah.

Setiap berita tentang agenda dan pencapaian sekolah sebaiknya didokumentasikan dan dibagikan ke publik melalui websitenya. Cara ini bisa dilakukan untuk memperkuat branding sekolah.

3. Sarana Pengumuman kepada Para Murid

Website sekolah juga dapat berfungsi sebagai sarana pengumuman untuk kalangan internal. Ketika ada agenda yang perlu diketahui para murid, sekolah tidak perlu menggunakan media cetak lagi karena bisa dilakukan dengan website.

Penutup

Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda. Jika memiliki pertanyaan, jangan sungkan untuk meninggalkan pertanyaan di kolom yang tersedia di bawah ini. Jangan lupa juga subscribe untuk mendapatkan informasi seputar VPS Murah Indonesia dan WordPress tutorial dari kami.

1
Aldwin Nayoan Aldwin is a content writer at Niagahoster. Specializing in web hosting and WordPress, he is eager to help people uplevel their business on the internet. Apart from being a tech junkie, Aldwin likes fiction and photography.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

six − three =