Naning Nur Wijayanti A rare talkative person whose love writing the most. As SEO Content Writer at Niagahoster, she loved to share an articles about Internet of Things.

Digital Marketing Metric yang Wajib Anda Ketahui

10 min read

16 digital marketing metric

Pernah mendengar istilah digital marketing metric?

Digital marketing metrics adalah kumpulan nilai yang digunakan untuk mengukur dan melacak kesuksesan sebuah upaya pemasaran produk menggunakan digital marketing.

Umumnya, pengukuran tersebut dilakukan dengan bantuan tool, seperti Google Analytics. Metric yang diukur bisa menjadi petunjuk apakah upaya digital marketing Anda sudah berhasil. Jadi, Anda bisa menentukan strategi berikutnya.

Nah, kali ini kami akan mengulas metrik-metrik digital marketing secara lengkap. Yuk, simak pembahasannya..

15+ Digital Marketing Metric yang Wajib Anda Ketahui

Karena ada banyak digital marketing metrics, membaginya dalam beberapa kategori adalah cara terbaik. Kategorinya meliputi:

  • Website Traffic Metric
  • Engagement Metric
  • Conversion Metric
  • Revenue Metric

Nah, mari bahas 16 digital marketing metrics berdasar empat kategori di atas:

Website Traffic Metric

Website traffic metric berfokus untuk mengukur performa lalu lintas website sebagai pusat aktivitas bisnis online Anda. Apa saja digital marketing metrics-nya? 

1. Overall Traffic

Overall traffic adalah jumlah keseluruhan traffic sebuah website. Baik dari direct traffic, organic traffic, paid search, affiliate, dan lainnya.

Untuk mengetahui metric ini, Anda bisa menggunakan tool digital marketing seperti Google Analytics, Ubersuggest, dan lainnya.

Overall traffic di Ubersuggest disebut dengan Traffic Overview, sedangkan di Google Analytics namanya Acquisition Overview. Tools lain akan memiliki nama berbeda.

Mari kita lihat contoh overall traffic di Google Analytics. Pada tab Acquisition, Anda akan mendapat informasi terkait jumlah user setiap harinya dalam grafik Sessions.

overall traffic yang menunjukkan total traffic secara historis

Naik turunnya grafik dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi performa traffic website di hari tertentu.

Semakin tinggi traffic website Anda, semakin besar peluang konversi atau penjualannya.

Kalau sudah tahu tentang kondisi traffic, lalu apa selanjutnya?

Nah, grafik overall traffic dapat menjadi pijakan utama untuk menentukan strategi apa yang harus Anda ambil ke depannya. Misalnya dalam contoh berikut:

  • Saat traffic menurun – Jika traffic menurun dan penyebabnya adalah beberapa keyword kalah dari kompetitor, maka lakukan update konten, audit konten, dan lainnya.
  • Saat traffic meningkat – Jika banyak keyword mendapat ranking pertama Google, lakukan analisis trend untuk dapat memproduksi konten dengan topik yang serupa sesuai tren.

Pada praktiknya, akan banyak skenario yang bisa Anda temukan. Tetapi dengan memahami overall traffic website, Anda bisa tahu kondisi dan potensi traffic website Anda.

2. Channel Metric

Traffic yang masuk ke website Anda dapat berasal dari beberapa sumber atau channel. Masing-masing channel bisa menyumbang banyak traffic, bisa juga tidak.

Beberapa jenis channel yang merupakan sumber traffic adalah:

  • Direct – Traffic yang langsung mengarah ke website karena pengunjung mengetikkan URL website Anda.
  • Paid Search – Traffic dari iklan yang dipasang di halaman pencarian Google.
  • Affiliates – Traffic dari rekan afiliasi Anda menggunakan link unik.
  • Other – Traffic dari sumber di luar sistem Google, seperti email, media sosial, dan lainnya.
  • Display – Traffic yang berasal dari display ads.

Dengan mengecek channel metric, Anda dapat memperkirakan sumber mana yang paling potensial menggiring traffic, dan mana channel yang membutuhkan perbaikan.

Mari pelajari bersama channel metric dari contoh berikut:

traffic berdasarkan channel digital marketing

Pada contoh di atas, sebagian besar traffic bersumber dari channel direct. Biasanya website yang memiliki banyak direct traffic sudah cukup dikenal oleh pengunjung.

Nah, kalau hal ini terjadi pada website Anda, yang perlu dilakukan adalah terus menjaga branding bisnis. Anda bisa juga membangun upaya brand awareness tersebut melalui strategi content dengan optimasi SEO

Sebaliknya, kalau sudah membangun upaya melalui paid search, tetapi tidak banyak traffic yang didapat seperti pada contoh, artinya strategi paid search Anda perlu diperbaiki.

3. New vs Returning Visitor

Pengunjung website Anda terbagi menjadi dua: pengunjung baru (New) dan pengunjung yang sudah pernah datang sebelumnya (Returning).

New dan returning visitor akan dibedakan berdasarkan historis kunjungan ke website. Kalau menggunakan Google Analytics, contoh adalah seperti ini:

Digital marketing metric untuk mengukur banyaknya new dan returning user di Google Analytics

Data new vs returning visitor metric dapat memberi gambaran tentang seberapa berhasil upaya digital marketing hingga menambah jumlah visitor baru dan membuat visitor kembali lagi ke website.

Misalnya, Anda menjalankan strategi email marketing. Ternyata banyak visitor baru dan returning visitor yang membanjiri website Anda. Artinya, strategi marketing Anda berhasil mendapat respon positif dari audiens.

Mendapatkan visitor baru itu penting, tapi meningkatkan returning visitor juga memiliki banyak manfaat. Lalu, apa sih tips untuk mendapatkan returning visitor?

  • Berikan pengunjung pengalaman menyenangkan ketika mengakses website Anda, misalnya dengan tampilan eye-catching, navigasi yang mudah, dan lainnya.
  • Selalu berikan konten terbaru agar pengunjung selalu ingin kembali ke website Anda.
  • Tingkatkan upaya email marketing dengan menawarkan konten-konten yang relevan dengan kebutuhan audiens.

Baca juga: Panduan Belajar Email Marketing untuk Pemula (Terlengkap)

4. Exit Rate

Exit rate adalah metric yang menunjukkan berapa kali visitor mengunjungi satu halaman ke halaman lain, hingga meninggalkan website.

Misalnya, visitor masuk ke website dari landing page, lalu ke halaman ebook, dan visitor meng-klik tombol download, ketika diminta mengisi form ternyata visitor menutup halaman.

ilustrasi exit rate merupakan salah satu digital marketing metric

Exit rate dapat memberikan gambaran performa halaman website. Semakin tinggi persentase exit rate di sebuah halaman, kemungkinan semakin memerlukan perhatian: kenapa sih visitor pergi dari halaman ini?

Anda dapat melihat exit rate metric ini di tool digital marketing, seperti Google Analytics yang sudah menempatkan exit rate sebagai salah satu indikator performa website.

contoh persentase exit rate sebagai digital marketing metric untuk menganalisa performa halaman

Dari data exit rate, Anda dapat kembali mengevaluasi halaman yang paling sering ditinggalkan visitor. Misalnya, mengaudit dari segi kecepatan, tampilan, hingga memperbarui konten di halaman blog tertentu agar lebih menarik.

Engagement Metric

Engagement metric bermanfaat untuk mengukur interaksi antara audiens dengan digital marketing yang Anda jalankan. Beberapa digital marketing metric terkait engagement, yaitu:

5. Bounce Rate

Bounce rate adalah persentase visitor yang meninggalkan halaman website tanpa melakukan apapun. Baik untuk mengisi formulir, mengklik CTA, berlangganan newsletter, hingga melakukan pembelian.

ilustrasi bounce rate dalam website

Jika bounce rate tinggi, akan semakin kecil upaya Anda menggiring konsumen membeli produk atau sekadar mendapatkan leads. Sebab, mereka terlanjur pergi. 

Selain itu, kalau pengunjung berasal dari Google, maka website Anda akan dianggap tidak cocok dengan kebutuhan audiens. Bisa-bisa Google tidak akan merekomendasikan website Anda untuk kebutuhan serupa di mesin pencari. 

Untuk itu, mengupayakan agar bounce rate rendah sangat penting.

Nah, mari lihat contoh metric bounce rate dari sebuah website di bawah ini:

contoh persentase bounce rate dalam digital marketing

Pada contoh tersebut bounce rate-nya mencapai 49%. Meskipun tidak tinggi sekali, tapi perlu diupayakan perbaikannya. 

Nah, tingginya bounce rate disebabkan beberapa faktor, misalnya:

  • Konten tidak sesuai dengan kebutuhan visitor.
  • Visitor mampu mendapatkan informasi dengan cepat. 
  • Kualitas tampilan website ataupun konten yang rendah.

Solusinya, Anda perlu menemukan manakah halaman dengan bounce rate yang tinggi dan mulai mencari penyebabnya. Anda bisa membuatnya dalam sebuah prioritas berdasar yang paling tinggi. 

detail bounce rate per halaman agar tahu mana yang perlu ditingkatkan

Setelah itu, barulah Anda bisa berupaya menurunkan tingkat bounce rate dengan meningkatkan kecepatan website, membuat desainnya mobile friendly, dan lainnya.

6. Average Time on Page

Time on Page adalah metric yang menunjukkan lamanya visitor berada di sebuah halaman website. Lalu, bagaimana metric ini bisa berkaitan dengan engagement? 

Ketika Anda membuat sebuah konten blog dan audiens membaca konten tersebut sampai habis, hal itu menunjukkan sebuah engagement yang tinggi.

Nah, engagement sebuah halaman bisa dihitung dari rata-rata waktu kunjungan per halaman dari setiap pengunjung atau average time on page. Inilah rumusnya:

rumus metric average time on page

Untungnya, Anda tak perlu melakukan perhitungan sendiri.  Anda dapat melihat laporan detail di tool Google Analytics seperti contoh di bawah ini:

contoh laporan average time on page di google analytics

Dalam contoh Google Analytics di atas, average time on page hanya berkisar 45 detik, kurang begitu baik. 

Untuk itu perlu beberapa cara untuk mengatasinya. Salah satunya, dengan mencoba melakukan audit konten. Apa saja langkahnya?:

  • Sesuaikan konten dengan tahapan marketing funnel, baik awareness, consideration, purchase, retention, ataupun advocacy.
  • Optimasi kembali konten Anda dari sisi SEO, baik Off Page dan On Page.
  • Setting semua link keluar menjadi Open in a New Window, agar mencegah pengunjung pergi ke halaman lain.
  • Gunakan Embed untuk video pendukung di dalam blog post supaya visitor tak harus pindah halaman untuk melihatnya.

7. Pageviews per Session

Pageviews per session adalah jumlah rata-rata halaman yang dilihat visitor dalam satu sesi kunjungan. 

Metrik ini dihitung ketika seseorang berkunjung ke halaman situs Anda dan tidak langsung keluar, melainkan masuk ke halaman-halaman lain di website Anda. 

Nah, semakin banyak halaman yang dikunjungi dalam sekali akses, maka semakin tinggi juga angka pageviews per session.

Jika angka metrik ini tinggi, artinya pengunjung tertarik dan membutuhkan konten di situs Anda. 

Kalau sudah begitu, Anda bisa memanfaatkan beberapa peluang, misalnya:

  • Meningkatkan traffic di konten lainnya dengan internal link.
  • Mengumpulkan leads dengan membagikan ebook gratis, subscription newsletter, dan lainnya.
  • Menggiring visitor website ke landing page untuk membeli produk atau layanan.

Mari lihat contoh pageviews per session berikut:

contoh laporan pageviews per session

Dari contoh laporan Google Analytics di atas, terlihat dari channel direct, pageviews per session berada di angka 5.10. Artinya, rata-rata halaman yang disinggahi visitor kurang lebih lima halaman, sebelum akhirnya keluar dari website.

Apakah itu hasil yang baik? Menurut survey dari Littledata, website dengan pageviews per session di angka 5.3 sudah termasuk 10% website terbaik. 

Lalu, bagaimana cara agar pengunjung betah melihat lebih banyak halaman di situs website? Inilah beberapa cara yang dapat Anda lakukan:

  • Membuat konten yang menarik, edukatif, dan mudah dipahami.
  • Buat alur customer journey, sehingga Anda dapat mengetahui pola pikir dan memberikan konten sesuai kebutuhan visitor.
  • Memanfaatkan link internal di setiap konten, supaya visitor dapat membuka banyak halaman dengan mudah.
  • Maksimalkan responsif, agar visitor nyaman dalam mengakses halaman dari device apapun.

Baca juga: 20 Template Web Gratis dan Responsive untuk Anda

8. Impression

Impression adalah metrik untuk mengukur total orang yang melihat konten Anda (viewers).

Dalam digital marketing, metrik ini dapat ditemukan dalam semua channel marketing, seperti Facebook Ads, Google AdSense , Instagram Ads, dan website.

Dengan impressions, Anda akan mengetahui berapa kali halaman dari hasil penelusuran Google dilihat pengguna.

contoh impression dalam digital marketing metric

Dari contoh diatas, terlihat bahwa angka impression-nya cukup tinggi untuk sebuah landing page. Namun,  persentase CTR-nya rendah. 

Itu artinya, upaya untuk mengajak orang melihat landing page tersebut sudah cukup baik, tapi tidak banyak yang tertarik untuk melakukan pembelian.

Dari sana, Anda tahu bahwa strategi untuk optimasi conversion perlu dilakukan. Salah satunya, dengan  membuat landing page yang menarik untuk memikat calon konsumen.

9. Engagement Rate

Engagement rate adalah metrik untuk mengukur seberapa aktif visitor dengan konten yang Anda buat. Metrik ini bisa diterapkan untuk berbagai platform digital marketing. Misalnya, media sosial.

Engagement mengukur interaksi yang dilakukan oleh audiens terhadap bisnis Anda. 

Sebagai contoh, kalau di media sosial,  engagement rate akan mengukur metric berupa likes, comment, share, bukan jumlah followers saja.

Rumus untuk melakukan perhitungan engagement rate di media sosial adalah sebagai berikut:

rumus engagement rate untuk social media

Sedangkan di website, engagement rate dikalkulasikan sesi yang melibatkan pengguna dan dibandingkan dengan pengunjung website.

rumus engagement rate untuk website

Bagaimana melihat sesi yang mencatat interaksi pengguna? Inilah kriterianya:, yaitu:

  • Pengguna terlibat aktif di situs web selama lebih dari 10 detik, dapat dilihat dari average time on page.
  • Minimal pengguna melihat dua halaman dalam satu sesi, Anda dapat mengecek metrik pageview per session.
  • Melakukan konversi.

Contoh sederhananya, konten blog Anda berhasil menambah 100 orang subscriber dari total 1.000 pengunjung di website Anda. Maka, engagement rate situs Anda adalah 10%.

Perlu dicatat, persentase engagement rate yang baik berbeda-beda di setiap industri.

tingkat engagement rate yang baik berdasarkan industri

Misalnya, ecommerce termasuk yang tingkat persaingan engagement-nya tinggi. Alasannya, semua aktivitas bisnisnya dilakukan secara online jadi apabila tidak ada engagement, perkembangan bisnis tentu berjalan kurang baik.

Baca juga: Engagement Rate: Pengertian, Cara Mengukur, dan Tips Meningkatkannya!

Conversion Metric

Conversion mengukur banyaknya tindakan target konsumen sesuai dengan tujuan strategi bisnis Anda. Misalnya, membeli produk, mendaftar keanggotaan, dan lainnya. Ini dia digital marketing metric yang perlu diukur:

10. Click Through Rate (CTR)

Click Through Rate (CTR) adalah rasio jumlah klik terhadap impression. Dengan metrik ini, Anda dapat mengukur seberapa persen efektif konten digital marketing Anda. 

rumus click through rate (CTR)

Sebagai contoh, Anda memiliki konten blog dengan keyword “cara membuat blog”. Ternyata, promo post tersebut dilihat oleh 100 orang dan yang mengklik link tersebut sebanyak 10 orang, maka CTR-nya adalah 10%.

Mari melihat contoh lain dari sebuah data di Google Analytics:

contoh penghitungan CTR

Dari contoh laporan CTR di atas, tingkat CTR berkisar 0.58%. Apakah angka tersebut sudah bagus untuk metrik CTR?

Untuk ecommerce, angka 0,58% sudah termasuk bagus. Sebab, tingkat CTR yang baik bisa berbeda-beda tergantung sumber data dan industrinya. 

Data dari Similarweb, menunjukkan perbedaan angka CTR ideal dari Display Ads dan Search Ads di setiap industri.

persentase CTR yang baik berdasarkan industri

CTR sangat bergantung pada impression dan klik. Jadi, pastikan konten Anda mendapatkan banyak impression dulu, baru dioptimasi agar mendatangkan banyak klik. 

Untuk meningkatkan CTR, Anda bisa mencoba jenis Ads atau iklan yang berbeda-beda. Tujuannya, Anda dapat memetakan iklan seperti apa yang efektif menjangkau visitor.

11. Cost per Click (CPC)

CPC adalah digital marketing metric yang menghitung biaya yang harus Anda bayar untuk setiap klik di iklan Anda

Untuk mengetahui berapa biaya setiap iklan yang mendapatkan klik, Anda dapat menghitung dengan rumus berikut.

rumus menghitung cost per click (CPC)

Mari lihat contoh CPC di Google Analytics berikut: 

contoh laporan CPC dalam digital marketing metric

Iklan pertama biaya per click adalah $1.42. Sedangkan iklan nomor sepuluh, biaya per klik adalah $0.97.

Artinya, meskipun mampu mendapatkan klik sebanyak 484, biaya untuk mendapatkan klik pada iklan ke satu cukup tinggi yaitu $688. Sedangkan, untuk iklan ke sepuluh hanya perlu $66 saja.

Apakah strategi Anda adalah menggunakan iklan dengan CPC termurah atau yang paling banyak mendatangkan klik? Apapun itu, selalu gunakan data dari tools marketing.

Pun demikian, pertimbangkan juga bahwa Google Ads dan platform marketing lainnya akan menurunkan biaya jika iklan memiliki jumlah klik yang tinggi. Asalkan, iklan Anda menarik dan relevan dengan kebutuhan visitor.

Untuk mendapatkan hasil seperti itu, bisa Anda mulai dengan meningkatkan kualitas iklan Anda, misalnya:

  • Membuat buyer persona dengan spesifik, supaya iklan tepat sasaran.
  • Membuat teks copy iklan yang menarik dengan teknik copywriting.
  • Mengoptimasi landing page.
  • Mengidentifikasi keyword yang relevan agar menambah peluang tayangan iklan.

Baca juga: Belajar Copywriting: Cara Lengkap “Menjual” dengan Tulisan

12. Cost per Lead (CPL)

Jika CPC dihitung berdasarkan click, CPL (Cost per Lead) menghitung biaya per leads atau user potensial. Maka dari itu, Anda perlu mempertimbangkan biaya yang Anda keluarkan untuk mendapatkan leads atau user potensial baru.

rumus menghitung cost per lead (CPL)

Misalnya, Anda mengalokasikan anggaran sebesar Rp100.000 untuk sebuah iklan. Ternyata, Anda mendapatkan 50 leads. Maka, biaya yang Anda keluarkan untuk setiap leads adalah Rp2000.

13. Conversion Rate

Conversion rate adalah metrik yang mengukur efektivitas landing page Anda dalam membuat pengunjung mengklik tombol CTA, melakukan pembelian, mendownload ebook, dan lainnya.

Jadi, Anda bisa tahu berapa persen pengunjung website Anda yang melakukan konversi.

rumus menghitung conversion rate

Misalnya, dari 100 pengunjung halaman ebook, ada 10 orang yang melakukan download. Maka, conversion rate yang berhasil Anda raih adalah 10%.

contoh persentase conversion rate

Agar persentase conversion rate meningkat, Anda dapat melakukan beberapa hal sebagai berikut:

  • Memaksimalkan CTA dengan kalimat yang persuasif dan relevan.
  • Melakukan A/B Testing untuk memilih versi desain terbaik.
  • Memantau dengan Conversion Tracking perubahan dari tingkat konversi.

Revenue Metric

Sesuai namanya, revenue metric digunakan untuk menganalisa keberhasilan penjualan produk Anda. Setidaknya, terdapat tiga metric penting yang harus Anda pahami:

14. Customer Acquisition Cost (CAC)

Customer Acquisition Cost (CAC) adalah metrik untuk mengukur biaya untuk mendapatkan seorang konsumen

Untuk mengetahui CAC, hitunglah total biaya marketing dan sales, dibagi dengan total konsumen baru.

formula customer acquisition cost

Misalnya, total biaya marketing Anda sebesar Rp100.000, dan Anda mendapatkan 10 konsumen baru. Maka, CAC-nya adalah Rp10.000.

Baca juga: 12+ Strategi Pemasaran Efektif untuk Bisnis Anda

15. Return on Ad Spend (ROAS)

Return on Ad Spend (ROAS) adalah metrik untuk mengukur keuntungan setelah memasang iklan untuk menjual produk.

Dengan metrik ini, Anda dapat menganalisis dan mengevaluasi efektivitas iklan Anda yang menghasilkan pendapatan dari berbagai channel

contoh laporan ROAS dalam digital marketing metric

Pada contoh di atas, ROAS dihitung berdasarkan platform iklan, campaign, atau bahkan setiap iklan. Anda jadi tahu mana iklan yang menghasilkan profit lebih tinggi.

Untuk mengukur ROAS, Anda bisa melakukan perhitungan dengan rumus berikut:

cara menghitung return on ads spend (ROAS)

Contohnya, Anda mengeluarkan Rp100.000 untuk iklan dan mendapatkan pemasukan sebesar Rp300.000 dari iklan tersebut, maka nilai ROAS Anda adalah 300%. Itu berarti strategi iklan Anda berhasil dan perlu dilanjutkan. 

16. Return on Investment (ROI)

Digital marketing metrics yang terakhir yaitu Return on Investment (ROI). Dengan ROI, Anda dapat menghitung laba atas investasi dari digital marketing yang Anda jalankan. Semakin tinggi ROI-nya, maka semakin besar keuntungan yang Anda raih. 

Untuk menghitung ROI,  bagi laba bersih dengan total biaya, dan dikalikan 100.

rumus menghitung return on investment (ROI)

Contohnya, dalam satu tahun keuntungan bersih Anda adalah Rp200.000, dengan total biaya untuk marketing sebesar Rp100.000. Maka total ROI Anda adalah 50%.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa digital marketing menyumbang 50% dari total pemasukan Anda.

Siap Praktik dengan Digital Marketing Metrics?

Sampai disini, Anda sudah mengetahui bahwa terdapat metrik-metrik penting dalam digital marketing. Mulai dari website traffic, engagement, conversion, hingga revenue metric. 

Website Traffic Metric:

  1. Overall Traffic – Perkiraan kondisi performa digital marketing dan peluang konversi.
  2. Channel Metric – Mengukur mana sumber/channel yang potensial dan yang harus ditingkatkan.
  3. New vs Returning Visitor – Mengukur upaya digital marketing yang membuat pengunjung kembali lagi ke situs web.
  4. Exit Rate – Menggambarkan performa sebuah halaman, sehingga tahu mana yang memerlukan audit.

Engagement Metric:

  1. Bounce Rate – Mengukur seberapa banyak halaman yang diakses lalu ditinggalkan.
  2. Average Time on Page – Mengukur engagement dengan melihat seberapa lama pengunjung di sebuah halaman.
  3. Pageviews per Session – Mengukur jumlah rata-rata yang diakses dalam satu sesi.
  4. Impression – Mengukur jumlah suatu halaman dilihat oleh visitor dan membantu analisis metric lain.
  5. Engagement Rate – Mengukur minat visitor terhadap konten yang dijalankan.

Conversion Metric:

  1. Click Through Rate (CTR) – Mengukur efektivitas konten marketing. 
  2. Cost per Click (CPC) – Biaya untuk setiap iklan yang diklik visitor.
  3. Cost per Lead (CPL) – Biaya untuk mendapatkan leads atau user potensial.
  4. Conversion Rate – Persentase visitor yang melakukan tertarik konversi.

Revenue Metric:

  1. Customer Acquisition Cost (CAC) – Biaya untuk menghasilkan konsumen.
  2. Return on Ad Spend (ROAS) – Mengukur pendapatan dari iklan.
  3. Return on Investment (ROI) – Mengukur laba dari proses digital marketing.

Memahami digital marketing metrics di atas memang penting, tetapi belum cukup sampai disana.

Agar usaha mencapai target bisnis semakin maksimal, Anda perlu mengetahui pula strategi digital marketing. Selengkapnya telah kami ulas dalam ebook yang dapat Anda download gratis!

banner ebook panduan digital marketing
Naning Nur Wijayanti A rare talkative person whose love writing the most. As SEO Content Writer at Niagahoster, she loved to share an articles about Internet of Things.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"HOSTING100","label":"Extra Diskon 100rb ","win":true},{"code":"","label":"Belum Beruntung","win":false},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"FREESHIPPING","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"","label":"Sedikit Lagi! ","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true}]
[{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"HOSTING100","label":"Extra Diskon 100rb ","win":true},{"code":"","label":"Belum Beruntung","win":false},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true},{"code":"HOSTING20","label":"Extra Diskon 20rb ","win":true},{"code":"FREESHIPPING","label":"Coba Lagi","win":false},{"code":"","label":"Sedikit Lagi! ","win":false},{"code":"HOSTING50","label":"Extra Diskon 50rb ","win":true}]