Digital Marketing

Hashtag: Cara Jitu untuk Maksimalkan Promosi Bisnis Anda

Hashtag yang biasa Anda gunakan dalam postingan media sosial tak sekadar hiasan. Ternyata, hashtag juga bisa digunakan untuk memaksimalkan promosi bisnis Anda lho. Mau tahu bagaimana caranya? 

Tenang saja, Anda sudah datang ke artikel yang tepat. Di artikel ini kami akan membagikan tips dan cara menggunakan hashtag dengan tepat di tiap media sosial agar promosi bisnis Anda maksimal. Yuk langsung simak saja!

Apa Itu Hashtag?

Hastag adalah sebuah kata kunci yang ditulis tanpa spasi dan memiliki tanda pagar (#) di depannya. Misalnya #Niagahoster dan #BuildOnlineSuccess.

Hashtag biasanya digunakan untuk mengelompokkan konten-konten suatu media sosial ke dalam suatu topik spesifik. Sehingga audiens lebih mudah menemukan konten yang mereka suka di media sosial. 

Sekarang, hampir semua media sosial memiliki hashtag. Contohnya Instagram, Twitter dan TikTok. Ada banyak jenis hashtag yang bisa Anda gunakan di media sosial tersebut, yaitu:

  • Hashtags Trending: hashtag yang memiliki volume pencarian besar dari audiens. Biasanya terkait dengan momentum. Misalnya, #ThrowbackThursday.
  • Hashtag Industri: hashtag yang spesifik mewakili industri Anda. Misalnya #travel #website #food
  • Hashtag Brand: hashtag yang mewakili nama brand, slogan bisnis, atau tempat bisnis. Misalnya #niagahoster, #buildsuccessonline, #upgradesekarang.

Namun cara kerja hashtag di tiap media sosial berbeda-beda lho. Lalu, bagaimana cara kerjanya di media sosial Anda? 

Cara Kerja Hashtag di Berbagai Media Sosial

Berikut ini adalah cara kerja hashtag di berbagai media sosial:

1.Hashtag Instagram

Katakanlah Anda memposting foto produk atau konten marketing di Instagram, kemudian Anda beri hashtag sesuai kebutuhan Anda. Saat pengguna lain klik hashtag Anda, semua foto produk Anda dengan hashtag itu akan muncul.

Sebagai contoh, Niagahoster menggunakan hashtag #UpgradeSekarang di konten Instagram. Misalnya seperti video di bawah ini

Ketika pengunjung melakukan pencarian dengan hashtag #UpgradeSekarang, semua konten marketing Niagahoster akan muncul di hasil pencarian mereka. Konten itu akan muncul bersama konten milik pengguna lain dengan hashtag serupa. 

Postingan yang mendapat engagement paling banyak akan muncul di kolom Top Post, sedangkan postingan terbaru akan muncul di kolom Most Recent

Baca Juga: Strategi Instagram Marketing yang Wajib Anda Coba di 2021

2.Hashtag Twitter

Twitter akan mengumpulkan berbagai konten hashtag ke dalam beberapa kategori di tab, yaitu:  

  • Top tweets, yaitu tweet dengan hashtag yang paling banyak mendapat interaksi. Biasanya dari orang atau brand berpengaruh.
  • Latest, yaitu kumpulan tweet terbaru dari orang yang menggunakan suatu hashtag.
  • Photos, yaitu tweet dengan foto yang menggunakan suatu hashtag.
  • Videos, yaitu tweet dengan video yang menggunakan suatu hashtag.

Nah, ketika hashtag Anda populer, tweet dengan hashtag Anda akan muncul di bagian Trending Topic. 

Baca Juga: Strategi Jitu Memulai Twitter Marketing

3. Hashtag TikTok

Hashtag pada TikTok dapat membantu Anda mendapatkan banyak view, reach dan followers. Bagaimana cara kerja hashtag TikTok?

TikTok akan mengelompokkan konten-konten yang ada berdasarkan hashtag yang dipakai. Dengan begitu, pengguna TikTok akan lebih mudah menemukan konten Anda. 

Katakanlah Anda memposting sebuah video lucu di TikTok. Di bagian caption, Anda memberi hashtag #comedy. 

Kemudian saat pengguna lain ingin mencari video lucu, mereka akan klik Discovery pada bagian bawah screen mereka. 

sumber: fixingport.com

Nah, ketika mereka mengetikkan hashtag #comedy di tab Hashtag, video Anda akan muncul di hasil pencarian mereka.

sumber: fixingport.com

Anda bisa menggabungkan hashtag pilihan Anda dengan hashtag #foryoupage, #foryou atau #fyp. Konon, algoritma TikTok akan menampilkan video Anda di beranda pengguna yang memiliki interest terhadap video Anda. 

Misalnya, jika Anda menggunakan hashtag #comedy dan #foryourpage, algoritma TikTok akan menampilkan video Anda di beranda pengguna yang tertarik dengan video lucu. 

Menariknya, berbeda dengan Instagram atau Twitter, untuk menampilkan video di beranda menggunakan hashtag #foryoupage, Anda tak perlu memiliki banyak followers atau likes yang banyak.

Baca Juga: Cara Mendapatkan Uang dari TikTok

Tak hanya Instagram, Twitter dan TikTok saja, saat ini hampir semua postingan di media sosial menggunakan hashtag lho. Namun, sejauh ini hashtag paling banyak digunakan di Instagram dan Twitter untuk mencari lebih banyak eksposur dari target audiens. 

Lalu, sebenarnya apa sih manfaat eksposur dari hashtag untuk bisnis Anda? Simak pembahasan selanjutnya. 

Manfaat Hashtag untuk Bisnis Anda

Menggunakan hashtag di media sosial dapat mendatangkan banyak manfaat untuk bisnis Anda, yaitu:

1. Memudahkan Konten Marketing Anda Ditemukan Oleh Target Audiens

Hashtag mengelompokkan konten-konten di media sosial berdasar topik tertentu. Hal ini akan memudahkan konten Anda lebih mudah ditemukan oleh target audiens Anda.

Sebagai contoh, Niagahoster membuat webinar untuk para calon developer yang ingin mendalami jenjang karir developer. Oleh karena itu, kami membuat konten marketing di Instagram berupa poster webinar dengan hashtag #developerlife

Katakanlah seorang calon developer sedang melakukan riset terkait profesi impiannya. Lalu, dia mencari hashtag #developerlife di Instagram. Akhirnya dia menemukan konten marketing Niagahoster seperti di bawah ini. 

Siapa tahu kan setelah itu dia tertarik mengikuti event Niagahoster?

Anda bisa menggunakan hashtag sesuai dengan trending topic atau topik yang sedang hangat. Tujuannya agar lebih banyak audiens non-followers yang melihat konten tentang produk, servis dan brand Anda. Dengan begitu, brand awareness Anda akan meningkat. 

Sebagai contoh, Emirates Airline membuat tweet tentang proses pertumbuhan jumlah penumpang sejak tahun 1960. Nah, tweet itu menggunakan hashtag #ThrowbackThursday yang sedang jadi trending topic dan diposting pada hari Kamis. 

Baca Juga: Digital Branding: Kunci Sukses Bisnis Online Anda!

sumber: Twitter

Cek juga : Domain Promo Niagahoster Terbaru untuk Bisnis Anda!

3. Meningkatkan Engagement Konten Marketing Anda

Ketika Anda menggunakan hashtag dengan berbagai topik, audiens yang bukan followers Anda mungkin akan tertarik berinteraksi di dalamnya. Misalnya melakukan like, comment, atau share. 

Hal itu akan meningkatkan engagement postingan konten marketing Anda. Faktanya, postingan Instagram dengan hashtag mendapatkan engagement 12% lebih tinggi daripada postingan tanpa hashtag. 

4. Memudahkan Promosi Lewat Review Pelanggan

Anda bisa membuat hashtag dengan nama brand, produk, atau slogan bisnis Anda. 

Hashtag itu bisa digunakan oleh pelanggan setia Anda saat memposting rekomendasi produk, event, atau layanan Anda. Hal ini akan meningkatkan kepercayaan calon pelanggan terhadap produk Anda. Faktanya, 92% pelanggan lebih percaya rekomendasi produk dari pelanggan setia lho.

Sebagai contoh, Niagahoster membuat hashtag #NiagahosterEvent. Nah, hashtag ini digunakan oleh peserta webinar kami untuk memposting rekomendasi positif mereka kepada calon pelanggan lainnya.

Nah, itu tadi adalah manfaat hashtag untuk bisnis Anda. Setelah mengetahui manfaatnya, Anda mungkin penasaran bagaimana cara memilih hashtag yang tepat. Simak pembahasan selanjutnya ya!

5 Tips Memilih Hashtag yang Tepat

Pemilihan hashtag di berbagai media sosial berbeda-beda strateginya. Nah, berikut ini adalah tips memilih hashtag yang tepat:

1. Monitor Media Sosial Kompetitor

Pertama-tama, Anda perlu melakukan analisis media sosial kompetitor dan influencer yang relevan dengan brand Anda. Tujuannya untuk mengetahui strategi untuk mendapatkan engagement target audiens.

Lalu, apa saja sih yang perlu diamati dari media sosial mereka?

  • Amati marketing campaign apa yang lebih sering dilakukan di media sosial;Setelah itu, catat hashtag apa saja yang sering digunakan dalam postingan kampanye marketing mereka;
  • Catat berapa banyak hashtag yang digunakan dalam satu postingan kampanye marketing.

Nah, dengan begitu Anda juga bisa mengetahui hashtag yang sering mereka gunakan. Jadi, Anda juga bisa menggunakan hashtag itu untuk menjaring target audiens yang sama dengan kompetitor. 

Meski begitu, jangan pakai semua hashtag kompetitor. Pilih saja beberapa hashtag yang relevan dengan bisnis Anda.

2. Tracking Tingkat Popularitas Hashtag

Hashtag yang populer tentu akan banyak dicari oleh audiens, bukan? Oleh karena itu, Anda perlu mencari hashtag populer untuk Twitter dan Instagram Anda dengan tools tertentu. Bagaimana caranya?

Anda bisa menggunakan tools hashtag analytic. Misalnya, Hastagify.me yang bisa menampilkan popularitas suatu hashtag.

Sebagai contoh, ketika Anda mencari tingkat kepopuleran hashtag #ecommerce, Anda akan mendapatkan persentase secara keseluruhan. Seperti tingkat popularitas terbaru, bulanan, hingga mingguan baik itu di Twitter maupun di Instagram.

Nah, jika menurut Anda hashtag tersebut cukup populer, Anda bisa menggunakan hastag itu untuk brand Anda. 

Eits, tapi hati-hati ya, hashtag yang populer juga memiliki banyak saingan. Kemungkinan konten Anda akan tenggelam karena konten pengguna lain dengan hashtag populer. Lalu, bagaimana tips untuk memenangkan persaingan?

Anda perlu menggunakan hashtag yang masih relevan dengan hashtag populer. Misalnya, hashtag ecommerce cukup populer, Anda bisa cek hashtag relevan yang populer juga.

Caranya tinggal klik correlation pada bagian related hashtag di tools yang sama. Itu lah hashtag-hashtag relevan yang bisa Anda gunakan.

3. Tracking Hashtag yang Relevan dengan Brand Anda

Katakanlah Anda sudah menemukan hashtag populer yang tepat untuk brand Anda. Selanjutnya, saatnya mencari related hashtag, yaitu hashtag yang masih relevan dengan brand Anda. Tujuannya untuk menjangkau lebih banyak target audiens. 

Seperti apa tracking hashtag relevan pada masing-masing media sosial?

  1. Instagram

Katakanlah Anda menggunakan hashtag #ecommerce, Anda bisa mengetikkan hashtag itu di kolom pencarian. Kemudian akan ada kumpulan hashtag yang relevan dengan hashtag pilihan Anda. 

Saat memilih hashtag relevan, hindari memilih hashtag yang memiliki lebih dari 1 juta post. Sebab, hashtag itu sudah terlalu banyak digunakan sehingga kemungkinan konten Anda muncul di feed audiens akan makin kecil.

Lalu sebaiknya pilih yang mana?

Anda sebaiknya pilih hashtag relevan populer, yaitu hashtag populer yang memiliki 300.000 hingga 1 juta postingan. Sedangkan hashtag dengan 80.000 hingga 300.000 postingan merupakan hashtag dengan kepopuleran yang sedang. 

Hashtag populer akan menambah impresi dari audiens yang bukan merupakan followers Anda dalam hitungan menit. Namun, kemungkinan besar konten Anda tenggelam karena bersaing dengan konten yang menggunakan hashtag serupa.

Nah, itu lah mengapa Anda masih membutuhkan hashtag dengan tingkat kepopuleran sedang. Sebab, hashtag ini akan menambah impresi dari audiens non followers selama beberapa jam atau hari. 

Baca Juga: 7 Cara Maksimalkan Instagram Bisnis Untuk Dongkrak Penjualan

  1. Twitter

Nah, untuk Twitter, Anda bisa menggunakan tools bernama RiteTag. RiteTag menyediakan daftar related hashtag beserta beberapa data sebagai berikut:

  • Jumlah tweets dengan suatu hashtag yang dihasilkan per jam
  • Jumlah retweet dari hashtag per jam
  • Jumlah viewers yang melihat hashtag itu per jam

RiteTag juga memberi warna pada masing-masing related hashtag yang ditampilkan. Nah, berikut ini adalah warna dari hashtag beserta artinya:

  • Hijau: hashtag yang menjadi tren
  • Biru: hashtag yang bukan tren namun memiliki popularitas stabil
  • Merah: hashtag yang sudah terlalu sering digunakan sehingga lebih baik dihindari. Sebab, peluang konten Anda dilihat oleh target audiens akan makin tipis.

Sebaiknya pilihlah related hashtag yang memiliki engagement tertinggi, yaitu hashtag yang memiliki jumlah audiens dan retweet tinggi. Jangan lupa, pilih hashtag yang berwarna hijau atau biru. 

  1. TikTok

Sebelum memilih hashtag TikTok yang relevan, pikirkan dulu topik luas dan topik niche bisnis Anda. Kemudian bayangkan apa yang akan pengguna ketikkan di tab pencarian hashtag untuk topik video Anda.

Misalnya, Anda ingin membuat video tentang tips social media marketing. Mungkin pengguna akan mengetikkan seperti ini di tab pencarian hashtag mereka.

Pilih satu hashtag spesifik niche Anda. Misalnya, #socialmediamarketingtips dan #socialmediatips yang memiliki popularitas cukup tinggi. Setelah itu, jangan lupa tambahkan hashtag topik luas dari konten Anda. Contohnya seperti #marketing atau #instagrammarketing. 

Nah, Anda juga bisa menambahkan hashtag trending. Tujuannya agar peluang video Anda dilihat makin banyak. Eits, tapi pilih hashtag trending yang masih relevan dengan video Anda ya. Bagaimana caranya?

Anda bisa klik Discover untuk melihat berbagai hashtag yang sedang trending. Selanjutnya, pilih hashtag populer yang masih relevan dengan konten Anda.

Misalnya, tadi Anda membuat konten seputar tips social media marketing. Nah, Anda bisa menambahkan #tipsbuatkamu sebagai trending hashtag.

Baca Juga: Panduan TikTok Ads Terlengkap untuk Bisnis Anda di 2021

4. Analisis Hashtag yang Sukses Pada Postingan Sebelumnya

Anda juga bisa menggunakan hashtag yang performanya baik pada postingan Anda sebelumnya. Pertanyaannya, bagaimana cara mengetahui performa hashtag dari postingan sebelumnya ya?

  1. Instagram

Pertama-tama, Anda perlu menganalisis postingan terdahulu yang paling populer. Pada Instagram, Anda perlu mengubah pengaturan akun dari personal menjadi bisnis. 

Setelah itu, lihat postingan paling populer dari jumlah likes, comment dan share yang tertinggi. Lalu, buka tab insight dari postingan terpopuler. Anda akan melihat jumlah impresi hashtag dalam postingan tersebut.

sumber: socialmediaexaminer.com

Dari jumlah impresi tersebut, Anda bisa mengetahui hashtag apa saja yang efektif untuk digunakan pada kampanye Anda selanjutnya. 

Baca Juga: 10+ Instagram Analytics yang Wajib Anda Coba di 2021

  1. Twitter

Untuk mengetahui hashtag yang menghasilkan performa bagus, Anda bisa cek tweet berisi hashtag yang Anda pakai untuk kampanye marketing. Kemudian lihat beberapa indikator di bawah ini:

  • Post – jumlah post yang dibuat dengan hashtag tersebut
  • User – jumlah audiens yang membuat tweet dengan hashtag tersebut
  • Engagement – jumlah likes, shares, comment, dan retweet yang hashtag itu terima
  • Reach – berapa banyak timeline audiens yang menampilkan tweet dengan hashtag tersebut
  • Impressions – berapa banyak hashtag tersebut dilihat oleh audiens

Jika hashtag tweet Anda ditulis dengan link alamat website atau video, maka angka engagement lebih penting. Namun, jika tujuan Anda adalah meningkatkan brand awareness, lebih baik memperhatikan angka reach. 

  1. TikTok

Anda bisa klik opsi titik tiga di kanan atas profil TikTok Anda. Kemudian di bagian setting, klik Creator Tools > Analytics.

Anda bisa melihat post marketing campaign Anda yang berisi kumpulan hashtag. Ada beberapa indikator yang perlu Anda perhatikan untuk memeriksa kinerja hashtag TikTok, yaitu:

  • Total Views: berapa kali video Anda ditonton oleh audiens
  • Total Audiens: jumlah audiens yang menonton video Anda
  • Like: jumlah likes dari audiens
  • Comment: jumlah comment dari audiens
  • Share: jumlah share dari audiens
sumber: later.com

Untuk mengetahui kinerja hashtag, Anda bisa melihat Total Views dan engagement rate dari video Anda. Jika hasilnya baik, hashtag itu bisa Anda gunakan untuk kampanye berikutnya.

5. Hindari Spamming Hashtag

Saat menggunakan hashtag di caption atau tweet Anda, hindari spamming atau penggunaan secara berlebihan. Contohnya, menggunakan terlalu banyak hashtag populer yang tidak relevan dengan brand Anda.

sumber: kimgarst.com

Spamming hashtag justru akan mengaburkan tujuan penggunaan hashtag lho. Sebab, hal itu membuat fokus topik konten Anda jadi tidak jelas di mata audiens. 

Akibatnya, mereka mungkin akan malas mengklik hashtag. Kalau sudah begitu, impresi hashtag tidak akan terekam dengan baik, bukan?

Nah, sekarang Anda sudah menemukan hashtag yang tepat untuk konten Anda. Akan tetapi cara penggunaan hashtag yang ideal pada masing-masing media sosial berbeda-beda lho. Bagaimana caranya? Simak pembahasan selanjutnya. 

Cara Menggunakan Hashtag dengan Tepat

Berikut ini adalah cara tepat menggunakan hashtag di masing-masing media sosial:

1. Instagram

Ada tiga saluran untuk menggunakan hashtag di Instagram, yaitu melalui feed postingan Instagram, Instagram stories, dan IGTV. Masing-masing saluran memiliki jumlah hashtag yang berbeda-beda, yaitu:

  • Pada feed postingan Instagram, Anda bisa menggunakan lebih dari 30 hashtag pada kolom caption. Jika Anda ingin tampilan caption lebih rapi, Anda bisa menggunakan hashtag di kolom komentar.
  • Pada Instagram stories Anda dapat menggunakan lebih dari 3 hashtag
  • Pada IGTV Anda bisa menggunakan lebih dari 30 hashtag

Meskipun batas maksimal hashtag cukup banyak, jangan sembarangan memilih hashtag. Berikut ini adalah formula hashtag di Instagram yang perlu Anda coba:

  • Pilih 3-5 hashtag populer
  • 3-5 hashtag dengan kepopuleran sedang
  • 3-5 hashtag industri atau niche Anda
  • Pilih satu hingga dua hashtag brand Anda

Nah, dengan formula ini, Anda sudah memiliki 12 hingga 15 hashtag yang relevan bagi brand Anda. 

2. Twitter

Jika Anda ingin menggunakan hashtag di Twitter, cukup gunakan 1-2 buah saja. Sebab, tweet akan ditampilkan bersama dengan hashtag. Jadi, penggunaan hashtag yang berlebih mungkin akan dianggap sebagai spamming. 

Jika sudah menemukan hashtag yang tepat, tulislah tanpa spasi dan tanpa tanda baca. 

3. TikTok

TikTok memiliki limit karakter caption maksimal 100 karakter. Sedikit sekali, ya? Oleh karena itu, penggunaan hashtag pada TikTok yang ideal adalah 4-5 buah.

Lalu, hashtag apa saja yang perlu dipilih dalam konten TikTok?

  • Pilih 2 hashtag dengan niche spesifik. Misalnya, #socialmediamarketingtips dan #socialmediatips
  • Pilih 2 hashtag dengan topik umum. Misalnya #marketing dan #instagrammarketing
  • Jangan lupa pilih hashtag trending yang masih relevan dengan konten Anda. Misalnya, #tipsbuatkamu.

Siap Menggunakan Hashtag di Media Sosial Anda?

Nah, setelah menyimak artikel ini, ternyata hashtag punya banyak manfaatnya untuk bisnis Anda, ya? Mulai dari konten yang mudah ditemukan audiens, brand awareness dan engagement yang meningkat, hingga kemudahan promosi digital.

Kami sudah menjelaskan tips memilih hashtag yang tepat untuk media sosial bisnis Anda beserta cara menggunakannya di tiap media sosial. Cukup mudah, bukan?

Namun tentu saja hashtag hanya bagian kecil dari cara promosi digital. Masih ada banyak cara lain yang perlu Anda coba. Misalnya menggunakan strategi digital marketing seperti Search Engine Optimization (SEO) di website atau Influencer Marketing.

Nah, supaya lebih familiar dengan istilah-istilah di atas untuk memanfaatkan digital marketing secara optimal, kami punya solusinya. Anda cukup download e book gratis di bawah ini. Semoga artikel ini bermanfaat ya!

Salsabila Annisa

SEO Content Writer at Niagahoster. She developed her writing skill after years of experience in journalism.

Share
Published by
Salsabila Annisa

Recent Posts

Pilih Blogspot atau WordPress? Ini Perbandingannya

Pilih Blogspot atau WordPress, ya? Sebelum memilih, cek dulu perbandingan keduanya di artikel ini.

5 hours ago

Panduan Lengkap CodeIgniter 4

Dibanding pendahulunya, CodeIgniter 4 menawarkan berbagai kelebihan, terutama pada peningkatan performa yang telah didukung PHP versi 7. CodeIgniter 4 juga…

1 day ago

Niagahoster Kembali Adakan Program #NiagahosterSalingBantu untuk yang Terdampak Pandemi

Pandemi COVID-19 di Indonesia memang menunjukkan penurunan tren kasus baru harian dalam beberapa minggu terakhir, namun hal ini tidak kemudian…

1 day ago

Belajar Docker: Definisi, Fungsi, dan Cara Menginstalnya

Mengembangkan sebuah software dengan efisien itu penting. Terutama, untuk dapat dilakukan di berbagai lingkungan pengembangan sekaligus. Nah, Docker adalah salah…

2 days ago

Produk Update Agustus 2021

Selama bulan Agustus, kami telah melakukan beberapa update fitur untuk terus meningkatkan kenyamanan pelanggan dan mengembangkan produk terbaik. Apa saja…

3 days ago

Cara Memasang Captcha Google di WordPress

Pernahkah Anda melihat postingan blog yang kolom komentarnya dibanjiri oleh komentar spam? Atau mungkin, website Anda sendiri pernah disusupi dengan…

3 days ago