Insight Bisnis

Kenapa Kebanyakan Bisnis Dropship Gagal?

“Alhamdulillah setelah 1 bulan saya ikut bisnis dropship ada sekitar kurang lebih 20–30 order yang masuk dan dapat omset ya lumayan lah sekitar 1 jutaan. …” – P.Setioko, dropshipper case handphone (Quora).

Tertarik memulai bisnis dropship? Memang ada yang bilang, bisnis dropship itu gampang. Tak perlu modal besar, tak usah mengembangkan produk, bisnis bisa langsung jalan. Dengan kata lain, tugas dropshipper cuma mencari pelanggan.

Tapi faktanya, 90% bisnis dropship gagal. Terutama pada bulan-bulan awal memulai bisnis dropship (Shopify, 2017).

Sumber: Shopify (2017)

Padahal, kesempatan cuan dari bisnis dropship terus meroket, lho. Apalagi, pesaing dropship di Indonesia masih sedikit. Hanya 1,52% dari total pelaku E-commerce (Katadata, 2020).

Bukti peluang bisnis dropship yang oke juga bisa Anda lihat dari banyaknya supplier dropship yang masih berjaya. Seperti, Dusdusan, Baleomol, hingga Jakmall. 

Nah, agar Anda sukses menjadi dropshipper, penting untuk belajar dari pelaku dropshipper yang gagal. Sehingga, Anda tidak melakukan kesalahan yang sama saat terjun ke dunia dropship. 

Kenapa Kebanyakan Bisnis Dropship Gagal?

Ini dia alasan kenapa kebanyakan bisnis dropship gagal:

1.  Salah Mindset Soal Dropshipping

Tujuan utama orang-orang memulai bisnis dropship biasanya satu: menghasilkan uang secepat mungkin, dengan usaha seminimal mungkin. Anda pun mungkin juga berpikir begitu.

Padahal, mindset ini tidak benar. Dropshipper merupakan bisnis yang tetap membutuhkan usaha. Walaupun kelihatannya lebih simple, karena tidak perlu terlalu fokus memikirkan produk atau branding setiap produk.

Justru karena tidak perlu mengembangkan produk dan branding dari nol, usaha tersebut dialihkan ke mencari pelanggan alias sisi marketing-nya.

Dengan kata lain, Anda perlu mengeluarkan uang/modal untuk memastikan lebih banyak orang yang mengenal bisnis Anda. Baru dari situlah peluang Anda untuk mendapatkan pemasukan juga lebih besar.

Salah satu caranya, lewat testing Facebook Ads. Di awal, sebelum mengeluarkan uang banyak untuk beriklan di Facebook, pastikan Anda melakukan pengujian terlebih dulu. 

Tujuan utamanya, untuk mengumpulkan data dan mencari tahu cara promosi yang paling tepat. Sehingga, Anda bisa mengenali calon pelanggan lebih baik untuk menentukan strategi marketing yang paling relevan.

2. Asal Memilih Niche

Niche market adalah target pasar khusus yang membutuhkan produk spesifik. Misalnya, perlengkapan fashion untuk ibu dan anak, produk kesehatan, dan perkakas kebersihan rumah.

Memilih niche yang tepat membantu bisnis memenangkan persaingan. Sebaliknya, memilih niche yang salah sering kali membuat Anda menutup usaha lebih cepat. Ini karena niche secara langsung menentukan apakah produk Anda terjual atau tidak.

Selain itu, dengan niche yang tepat strategi marketing jadi lebih jelas. Karena, Anda fokus menargetkan promosi ke audiens yang spesifik. 

Ditambah, berbagai metode digital marketing seperti Facebook Ads, Google Ads, dsb. Memiliki sistem algoritma untuk merekomendasikan produk ke target audiens yang berminat ke niche tertentu. 

Jadi, jelas sudah kalau Anda tidak punya atau asal pilih niche, bisnis dropship dan promosinya jadi sulit. Karena, audiens yang Anda incar terlalu beragam.

Nah agar tidak salah pilih niche, sebaiknya hindari hal-hal berikut:

  • Produk dengan margin keuntungan rendah, yaitu produk yang tidak memberikan banyak laba (markup harga kurang dari 20%). Bisa karena adanya pajak, biaya pengiriman, dll. Misalnya, produk kesehatan suplemen, aksesoris rambut, dll.
  • Produk yang punya regulasi ketat, merupakan produk yang aturan penjualannya ketat sehingga Anda tidak bisa memasarkannya secara bebas. Misalnya, minuman beralkohol, rokok, dll.
  • Produk berhak cipta. Produk ini memiliki elemen yang merupakan merek dagang atau hak cipta dari pihak tertentu. Misalnya, kaos dengan logo tokoh kartun.

3. Supplier Tidak Bisa Diandalkan

Bisnis dropship sangat bergantung pada keandalan supplier. Sebab, supplier mampu mempengaruhi kelancaran jalannya bisnis Anda.

Misalnya saja, supplier tidak meng-update stok barang. Padahal dropshipper terlanjur mengiyakan orderan customer yang jumlahnya melebihi stok supplier. Pastinya, customer akan kecewa dan melihat Anda yang salah.

Sumber: Quora

Selain itu, kurangnya support dari supplier dropship juga berdampak pada bisnis Anda. Contohnya seperti yang dialami salah satu dropshipper emas di bawah ini.

Sumber: Quora

Gara-gara harga produk di website resmi dan yang terbaru berbeda, dropshipper pun kesulitan untuk mengetahui ketersediaan produk. Bahkan, bisnisnya jadi gagal karena support dari supplier kurang.

4. Terlalu Lama Menghabiskan Waktu Utak-Atik Website

Biasanya, dropshipper memiliki website bisnis sebagai etalase toko online-nya. Lewat website ini, calon pelanggan bisa melihat-lihat produk, sekaligus melakukan transaksi. Tak heran, para pelaku dropship ingin menyediakan website terbaik.

Tidak salah memang. Namun, ada dropshipper yang memakan waktu terlalu lama untuk mengutak-atik website dan akhirnya tokonya malah tidak kunjung jalan. 

Padahal dengan membuat toko online yang sederhana pun, bisnis dropship bisa berjalan dan menghasilkan konversi. Ingat-ingat saja, desain dan estetika itu subjektif. Daripada terlalu banyak menghabiskan waktu di desain, Anda bisa gunakan waktu untuk uji coba promo dan strategi marketing.

Seiring waktu, lakukan pengujian seperti A/B Testing untuk melihat seperti apa desain yang paling menghasilkan konversi.

5. Terburu-Buru Menjual Banyak Produk

Banyak dropshipper terburu-buru ingin menjual berbagai produk sejak awal bisnis dibuka.

Padahal, untuk menjual satu produk saja ada banyak hal yang perlu dropshipper lakukan. Mulai dari survei supplier, riset harga jual produk, menyiapkan website bisnis, hingga testing apakah produk cukup diminati pasar.

Intinya, banyak hal yang perlu dropshipper lakukan sejak awal. Yang mana kalau Anda ingin melakukan semuanya sekaligus, fokus Anda kebanyakan dan bisa jadi Anda kesulitan mengejar semuanya dengan maksimal.

Maka dari itu, cobalah untuk fokus ke beberapa produk saja. Pastikan Anda sudah memaksimalkan promosi dan mendapatkan banyak data untuk diolah, sebelum berlanjut ke produk-produk berikutnya.

6. Memasang Harga Kemahalan

Salah satu alasan bisnis dropship gagal adalah banyak saingannya. Calon pelanggan bisa dengan mudah menemukan toko yang menjual produk serupa. Karena barang yang dijual sama, calon pelanggan pun akan membandingkan harga produk setiap toko.

Nah kemungkinan besar, calon pelanggan akan memilih toko yang menawarkan produk dengan harga paling terjangkau. Yang artinya, kalau harga produk Anda kemahalan, mungkin calon pelanggan lebih memilih beli di toko lain.

Meski begitu, bukan berarti dropshipper tidak boleh memasang harga tinggi dibanding kompetitor, ya. Pastikan ada nilai lebih yang Anda tawarkan. Misalnya, menyediakan pelayanan yang lebih baik seperti customer service 24 jam.

7. Salah Strategi dalam Memilih Platform Promosi

Kelangsungan bisnis dropship cukup bergantung pada strategi marketing. Karena itulah, dropshipper biasanya melakukan promosi di berbagai channel marketing. 

Asumsinya semakin banyak dan sering promosi dilakukan, semakin banyak orang terpapar dan membeli produk Anda.

Namun jika salah memilih platform promosi, mau sebanyak apapun yang dilakukan juga sulit ada hasilnya. Akibatnya, keuntungan yang dihasilkan pun tidak sebanding dengan modal yang dikeluarkan.

Misalnya saja, Anda berharap dengan membuat website bisnis, traffic dan cuan akan mengalir begitu saja. Padahal, website baru tidak bisa langsung mendapat ranking pertama di Google. Karena itu, butuh waktu lama bagi Anda mendapat pelanggan pertama kalau Anda website adalah satu-satunya strategi Anda.

Sehingga Anda perlu mendongkraknya dengan strategi lain. Contohnya ads, live Tiktok atau Instagram, dan sosial media populer lainnya.

Nah, biar tak salah pilih platform promosi, pastikan Anda melakukan hal-hal berikut:

  • Pastikan calon konsumen sering menggunakan platform tempat promosi. Sebab, apa gunanya promosi di tempat yang tak ada pembelinya?
  • Pastikan modal atau usaha untuk melakukan promosi tidak mahal dan ribet. Tujuannya, agar promosinya efektif dan terus berkelanjutan.
  • Lakukan uji coba sebelum mengeluarkan modal lebih besar. Dengan begitu Anda tahu apakah suatu platform promosi layak untuk terus digunakan untuk menghasilkan uang.

8. Membuat Keputusan dengan Perasaan

Mengambil keputusan berdasarkan perasaan adalah salah satu sumber kegagalan dropshipper. Sebab, perasaan belum tentu menggambarkan fakta yang terjadi di lapangan. Sehingga, keputusan yang dibuat akan subjektif dan kurang relevan.

Misalnya, Anda mengiklankan produk X secara jor-joran karena menurut Anda produk itu menarik. Padahal, bisa jadi target audiens Anda lebih membutuhkan produk Y.

Untuk membuat keputusan bisnis yang tepat, Anda harus melihat data. Data ini bisa Anda peroleh lewat Google Analytics, Facebook Pixel, ataupun alat tracking lainnya. Alat tracking ini bisa Anda pasang pada Facebook Ads, website, dsb.

Dengan begitu, Anda tahu bagaimana perilaku target audiens saat berinteraksi dengan channel marketing Anda. Kalau di Facebook Ads, misalnya, lihat dari demografi audiens, berapa banyak yang mengklik iklan Anda, dsb.

9. Layanan Customer Service yang Buruk

Salah satu kesalahan dropshipper adalah tidak menyediakan layanan customer service yang memuaskan. Akibatnya, para konsumen seringkali dikecewakan sehingga mereka mungkin malas kembali ke toko yang sama lagi.

Pada bisnis dropship, pengalaman customer service yang buruk ditandai dengan:

  • Dropshipper tidak memberikan konfirmasi ke konsumen saat ada orderan yang tertunda
  • Dropshipper tidak memberikan kabar ke konsumen ketika produk out of stock
  • Dropshipper lama merespons pertanyaan konsumen
  • Dropshipper menolak mendengarkan keluhan konsumen terkait barang yang tidak sesuai orderan

10. Menjadikan Bisnis Dropship sebagai Penghasilan Utama

Bisnis dropship itu memang bisa menjadi ladang cuan, tapi tidak selalu bisa menjadi pegangan. Alasannya, bisnis dropship adalah usaha yang sangat bergantung pada pihak ketiga—seperti supplier dan tren pasar—sehingga pemasukannya tidak cukup stabil.

Bulan ini, bisa saja produk yang Anda jual laku keras di pasaran. Namun, di bulan depannya, bisa jadi tren dan minat pasar menurun sehingga produk tidak begitu laku lagi.

Sebagai contoh, mari lihat pengalaman bisnis dropship gagal di bawah ini. Berbisnis dropship tali skipping, dropshipper tersebut awalnya untung. Namun setelah trennya menurun, iamencoba produk lainnya. Tetap saja, laris tidaknya bisnis dropship bergantung pada tren.

Sumber: Quora

Selain itu, bisnis dropship juga cukup bergantung pada supplier. Terutama terkait ketersediaan produk. Sehingga, jalannya bisnis Anda juga mengikuti stok dari supplier. Yang artinya, Anda juga tidak bisa menjamin produk yang konsumen butuhkan akan selalu tersedia.

Contohnya saja seperti yang salah satu dropshipper alami di bawah ini. Menurutnya, kesulitan selama berbisnis dropship adalah stok barang dari supplier tidak menentu dan keterbatasan modal saat kebanjiran order.

Sumber: Quora

Baca Juga: Cara Mendapatkan Uang dari Internet

Sudah Siap Menjadi Dropshipper Sukses?

Sampai sini, Anda sudah mengetahui alasan kenapa kebanyakan bisnis dropship gagal, yaitu:

  1. Salah mindset soal dropshipping
  2. Asal memilih niche
  3. Supplier tidak bisa diandalkan
  4. Terlalu lama menghabiskan waktu utak-atik website
  5. Terburu-buru menjual banyak produk
  6. Memasang harga kemahalan
  7. Salah strategi dalam memilih platform promosi
  8. Membuat keputusan dengan perasaan
  9. Layanan customer service yang buruk
  10. Menjadikan bisnis dropship sebagai penghasilan utama

Bisa Anda simpulkan, bisnis dropship itu gampang-gampang susah. Namun, Anda tak perlu takut memulainya. Berbekal platform yang tepat, Anda bisa menjalankan dropship dengan strategi marketing yang kuat. 

Nah, website toko online adalah sarana yang pas untuk itu. Sebab, selain digunakan untuk profil toko dan menampilkan produk, ada banyak manfaat website untuk bisnis dropship yaitu:

  • Melayani dan mencatat transaksi digital selama 24 jam di satu tempat
  • Memudahkan respons ke calon pelanggan dengan cepat. Misalnya, dengan menggunakan chatbot
  • Memudahkan promosi ke calon pelanggan spesifik dengan retargeting
  • Memungkinkan promosi ulang ke calon konsumen yang tertarik dengan produk Anda lewat remarketing
  • Mengumpulkan data penting terkait calon konsumen untuk membuat keputusan bisnis. Baik dengan penggunaan Google Analytics ataupun tracker lainnya

Tentu saja semua ini bisa Anda dapatkan jika memilih web hosting terbaik dan berkualitas.

Apalagi jika Anda ingin punya website yang menampung ratusan ribu pengunjung/bulan, pengaturannya praktis, loadingnya cepat, serta aman dari berbagai ancaman siber. 

Untungnya, semua itu ada di Niagahoster! Tunggu apa lagi? Yuk bangun website toko online Anda bersama Niagahoster sekarang!

Benefita

Benefita is a Pisces girl. She dreams of living in the world of Harvest Moon.

Share
Published by
Benefita

Recent Posts

Apa Itu UKM? Pahami Contoh Sampai Perbedaannya dengan UMKM!

UKM memiliki peran penting bagi Indonesia. Sebenarnya, apa sih UKM itu? Bagaimana contoh dan tips mengembangkannya? Cek selengkapnya disini!

2 days ago

Cara Install Yarn di Windows, Linux, dan MacOS dengan Mudah

Ingin menggunakan Yarn, tapi tak tahu cara instalnya? Yuk pelajari cara install Yarn di Windows, Linux, dan MacOS lengkap di…

2 days ago

Pengganti Niaga Forum, Ini Layanan Niagahoster Lain untuk Tetap Up to Date

Ingin tahu sumber referensi resmi dan cara memaksimalkan layanan Niagahoster? Yuk kepoin 3 layanan pengganti Niaga Forum di sini!

3 days ago

Ingin Membuat Konsumen Anda Terpikat? Tawarkan Value Proposition yang Tepat!

Value proposition adalah kunci untuk memikat target pasar. Sebab, Anda menjelaskan kenapa produk Anda harus dipilih dibandingkan yang lain.  Dengan…

3 days ago

Produk Unggulan Niagahoster sebagai Alternatif Layanan EazyLink

Niagahoster berkomitmen membantu Anda meraih kesuksesan online. Nah, kami punya pemberitahuan terkait layanan EazyLink. Cek infonya di sini!

6 days ago

Apa Itu Reseller? Contoh, Cara Kerja, dan Tips Menjadi Reseller

Ingin berbisnis tapi tak punya modal yang cukup? Atau ingin memiliki usaha sampingan yang fleksibel tapi menjanjikan? Sangat bisa. Anda…

1 week ago