Aldwin Nayoan Aldwin is a content writer at Niagahoster. Specializing in web hosting and WordPress, he is eager to help people uplevel their business on the internet. Apart from being a tech junkie, Aldwin likes fiction and photography.

Apa Itu MikroTik? Pengertian, Kelebihan, dan Fungsi MikroTik

5 min read

22_6_30_ Cara Mengatasi Network Error (tcp_error) VPS Dedicated Server

Peran router untuk mengelola jaringan komputer dan internet cukup penting. Nah, MikroTik adalah salah satu router yang memiliki berbagai keunggulan.

Apa itu MikroTik? Artikel ini akan menjelaskan berbagai hal seputar MikroTik dengan lengkap, mulai fungsi MikroTik hingga kekurangan dan kelebihannya. Tak hanya itu, Anda juga akan belajar cara melakukan konfigurasi dasar MikroTik. 

Jadi, baca sampai akhir, ya!

Apa Itu MikroTik?

MikroTik adalah sistem operasi yang digunakan untuk mengubah komputer menjadi sebuah router jaringan. Dengan software tersebut, Anda jadi bisa mengelola jaringan tanpa perangkat khusus.

Dengan menginstal MikroTik, komputer Anda akan mendapatkan semua fitur yang dimiliki router, termasuk firewall, hotspot gateway, dan pengelolaan bandwidth.

Pun demikian, perusahaan MikroTik sendiri kemudian membuat perangkat bernama MikroTik RouterBOARD. Perangkat router ini memiliki OS MikroTik di dalamnya dan mampu bekerja mengelola jaringan dengan lebih baik.

MikroTik umum digunakan untuk mengelola jaringan komputer dan internet di kantor, warnet dan tempat lain yang ingin mendistribusikan internet dengan baik. 

Sebagai contoh, di warnet, MikroTik tak hanya mengatur jaringan, tapi juga berfungsi untuk mencatat lamanya penggunaan komputer. Hal itulah yang digunakan untuk menentukan biaya yang harus dibayar pengguna.

Sedangkan di lingkup perkantoran, MikroTik berperan mendistribusikan internet, sekaligus menjaga keamanan perangkat dan data perusahaan.

Namun, jenis MikroTik apa yang sebaiknya digunakan?

Jenis-Jenis MikroTik

Terdapat tiga jenis MikroTik yang bisa Anda gunakan sesuai kebutuhan, yaitu:

1. MikroTik RouterBOARD

RouterBOARD MikroTik adalah perangkat router jaringan buatan MikroTik yang terdiri dari beberapa komponen, seperti RAM, ROM, dan prosesor.

MikroTik RouterBOARD dibekali dengan RouterOS, sehingga Anda tidak memerlukan instalasi software dulu dan bisa langsung Anda gunakan. Tak hanya itu, harga RouterBOARD cukup terjangkau dibandingkan perangkat sejenis, mulai dari ratusan ribu Rupiah saja.

2. MikroTik RouterOS

Sesuai namanya, RouterOS MikroTik adalah sistem operasi yang bisa digunakan sebagai router jaringan. Baik untuk dijalankan di MikroTik RouterBOARD, atau di komputer

Anda tidak perlu repot memilih perangkat komputer yang tepat untuk digunakan dengan RouterOS. Sebab, sistem operasi tersebut hanya membutuhkan RAM 32MB dan ruang penyimpanan sebesar 64MB. Selain itu, Anda tidak perlu menginstal software tambahan agar bisa menggunakan RouterOS.

3. MikroTik CHR

Apa itu MikroTik CHR? Jenis MikroTik ini berfungsi seperti RouterOS, tetapi diinstal di perangkat komputasi virtual, misalnya hosting Virtual Private Server atau VPS. Dengan menggunakan MikroTik CHR, Anda jadi bisa mengelola jaringan tanpa harus menyediakan perangkat sendiri.

Menariknya, MikroTik CHR tidak memerlukan lisensi, sehingga bisa Anda bisa menggunakannya dengan gratis. Namun, perlu Anda catat bahwa kecepatan maksimal jenis MikroTik ini dibatasi hingga 1MB/s per VPS.

Baca Juga: Cara Install MikroTik di VPS

Fungsi MikroTik

Berikut ini adalah beberapa kegunaan dan manfaat MikroTik, yaitu:

1. Sebagai Internet Gateway

Internet gateway adalah perangkat yang mengontrol akses internet di sebuah jaringan. Nah, menjadi internet gateway itulah salah satu fungsi MikroTik.

Penggunaan internet gateway umum di jaringan komputer kantor dan sekolah. Di kantor, internet gateway bertujuan untuk membatasi website apa saja yang bisa diakses. Misalnya, tools dan layanan yang mendukung pekerjaan. Sementara itu, sekolah menggunakan internet gateway agar siswa bisa mengakses internet pada waktu yang ditentukan saja.

Selain untuk mengatur akses internet, internet gateway juga bisa dimanfaatkan untuk memblokir website-website tertentu di sebuah jaringan. Fungsinya sama dengan internet positif milik pemerintah yang mencegah akses ke situs berisi konten negatif.

2. Untuk Otentikasi Jaringan

Fungsi MikroTik selanjutnya adalah melakukan otentikasi jaringan, biasanya dimanfaatkan di perkantoran.

Otentikasi jaringan mengharuskan karyawan untuk log in dengan username dan password yang diberikan admin IT kantor. Dengan begitu, tidak sembarang orang bisa menggunakan komputer kantor dan mengakses informasi rahasia perusahaan.

3. Sebagai Access Point WiFi

Penggunaan koneksi internet dengan wifi membutuhkan access point untuk mendistribusikan sinyal internet ke berbagai ruangan dan lantai. Nah, Mikrotik adalah salah satu sarana yang bisa Anda gunakan untuk membuat access point.

Fungsi Mikrotik sebagai access point tidak sebatas menambah jangkauan sinyal WiFi saja. Anda bisa mengubah pengaturannya untuk beberapa hal, seperti membatasi durasi penggunaan WiFi dan melakukan billing

Tak heran, di beberapa tempat umum yang menawarkan koneksi internet nirkabel berbayar, peran Mikrotik sangat dibutuhkan. 

4. Untuk Mengatur Firewall

Selain ketiga fungsi tadi, kegunaan MikroTik adalah untuk mengatur firewall di jaringan komputer lokal. Tujuannya, agar Anda mampu memblokir lalu lintas data dari IP address tertentu.

Ketika Anda mengakses sebuah website, pertukaran data terjadi. Nah, apabila website tersebut mengirimkan data berisi virus atau skrip berbahaya, tentunya berdampak buruk. 

Fungsi Mikrotik sebagai firewall adalah untuk menutup aliran data dari website seperti itu.

Manfaat penggunaan Mikrotik di perusahaan jauh lebih besar. Dengan semua perangkat kantor terhubung dalam satu jaringan, admin IT mampu mengamankan jaringan dengan lebih mudah.

Kelebihan MikroTik

Ini dia beberapa hal yang menjadi keunggulan MikroTik:

1. Harganya Terjangkau

Salah satu kelebihan MikroTik adalah harganya yang terjangkau jika dibandingkan dengan penyedia router lainnya. Lisensinya mulai dari $45 saja untuk jaringan berisi 200 perangkat. Harga tersebut dibayarkan sekali saja tanpa biaya langganan.

2. Update Sistem Operasi Gratis Selamanya

Kelebihan MikroTik adalah menawarkan pembaruan OS secara gratis untuk selamanya. Dengan begitu, Anda bisa selalu mendapatkan fitur-fitur baru untuk meningkatkan kinerja router maupun keamanannya tanpa harus mengeluarkan biaya lagi.

3. Menawarkan Beragam Fitur

Meski harga lisensinya terjangkau, MikroTik menawarkan berbagai fitur untuk kebutuhan pengelolaan jaringan yang lengkap. Fitur-fitur tersebut meliputi:

  • Pengelompokan IP address
  • DHCP
  • Firewall
  • Hotspot
  • Monitoring Traffic
  • VLAN
  • VoIP

4. Tidak Memakan Banyak Sumber Daya

Selanjutnya, kelebihan MikroTik adalah kinerja yang tidak membutuhkan sumber daya besar. Sebab, sistem operasi tersebut bisa bekerja dengan RAM 32MB dan ruang penyimpanan 64MB.

Dengan persyaratan minimal yang begitu kecil, Anda tidak perlu menyediakan perangkat dengan sumber daya yang sangat besar untuk meningkatkan penggunaan MikroTik.

5. Dokumentasi Tersedia Dengan Lengkap

Selain kedua keunggulan tadi, kelebihan MikroTik adalah menawarkan dokumentasi yang lengkap di websitenya. 

Dokumentasi tersebut menjelaskan seluk-beluk penggunaan MikroTik, mulai dari konfigurasi awal hingga setting untuk kebutuhan tertentu. Jadi, cukup membantu bagi yang baru menggunakannya sekalipun. 

6. Tersedia Beberapa Pilihan Jenis

Ada tiga jenis MikroTik untuk kebutuhan yang berbeda. Misalkan Anda ingin menggunakan router untuk jaringan lokal, Anda bisa memilih RouterOS atau RouterBOARD.

Pun jika ingin mengelola jaringan cloud melalui mesin virtual, Anda bisa menggunakan MikroTik CHR di VPS.

7. Cara Pengoperasian yang Sama di Tiap Jenis

Meski terdiri dari beberapa jenis, cara menggunakan MikroTik tidak jauh berbeda. Oleh karena itu, Anda tidak perlu belajar banyak jika beralih dari satu jenis MikroTik ke yang lain.

8. Memiliki Antarmuka (GUI)

Berbeda dari beberapa brand router lainnya, MikroTik memiliki graphical user interface atau antarmuka. 

Oleh karena itu, Anda bisa mengoperasikan MikroTik melalui menu yang mudah digunakan alih-alih harus mengetikkan perintah di command line interface seperti Command Prompt Windows.

9. Menawarkan Beragam Protokol Keamanan

Selain delapan keunggulan tadi, kelebihan MikroTik adalah banyaknya protokol keamanan yang ditawarkan. Di antaranya, NTP, SNMP, PPTP, dan PPoE. Dengan begitu, Anda bisa memanfaatkan MikroTik untuk membuat tingkat keamanan yang Anda butuhkan.

Kekurangan MikroTik

Di samping beberapa kelebihan yang baru saja dibahas, MikroTik juga memiliki kelemahan, yaitu:

1. Kurangnya Skalabilitas

Salah satu kekurangan dari MikroTik adalah skalabilitasnya yang kurang jika dibandingkan dengan brand router yang lebih ternama, misalnya Cisco.

MikroTik mampu menangani jaringan dengan skala kecil hingga sedang. Namun, jaringan skala besar atau WAN (wide area network) terlalu berat bagi router MikroTik.

2. Bantuan Customer Support Lama

Selanjutnya, kekurangan dari MikroTik adalah layanan customer support-nya yang lama. Sebab, Anda perlu menunggu hingga tiga hari kerja untuk mendapatkan respon dari support MikroTik.

Ditambah lagi, Anda hanya bisa menghubungi customer support melalui email. Dengan begitu, Anda tidak tahu apakah email Anda diterima customer support atau tidak.

Cara Setting MikroTik

Berikut ini adalah langkah-langkah dasar untuk mengkonfigurasikan MikroTik RouterBOARD:

1. Hubungkan MikroTik dengan Modem dan Jaringan Komputer

Masukkan kabel ethernet ke port Eth1 di router MikroTik Anda, kemudian hubungkan ke modem internet. Lakukan hal yang sama dengan jaringan komputer Anda melalui port Eth2 di router.

2. Konfigurasikan MikroTik dengan Winbox

Untuk mengkonfigurasikan MikroTik dengan Winbox, ikuti cara berikut ini:

1. Download installer Winbox dari website MikroTik.

salah satu langkah setting MikroTik adalah download installer Winbox

2. Install dan jalankan Winbox.

3. Di Winbox, klik tombol Connect.

menghubungkan router MikroTik dengan Winbox
Sumber: https://www.wintips.org/how-to-setup-mikrotik-for-the-first-time/

4. Akan muncul pesan yang menampilkan konfigurasi bawaan. Klik tombol OK di bawahnya.

5. Klik menu Quick Set di baris menu sebelah kiri.

6. Pada halaman Quick Set, lakukan langkah-langkah di bawah ini:

  1. Di bagian Configuration, pilih Router.
  2. Pilih Eth1 di kolom Port.
  3. Di bagian Address Acquisition, pilih Static. Lanjutkan dengan mengisi kolom IP address, netmask, gateway, dan DNS servers sesuai dengan konfigurasi layanan internet yang Anda gunakan.
  4. Di bagian Local Network, isikan IP address dan DHCP server range jaringan lokal Anda.
  5. Buat password untuk pengaturan router Anda dan klik OK untuk menyimpannya.
salah satu langkah setting MikroTik adalah melakukan pengaturan di Winbox
Sumber: https://www.wintips.org/how-to-setup-mikrotik-for-the-first-time/

3. Konfigurasikan Firewall

Ini dia langkah-langkah untuk mengkonfigurasikan firewall MikroTik di Winbox:

1. Klik menu IP > Firewall di baris menu sebelah kiri.

2. Klik tab NAT dan klik NAT rule bawaan MikroTik untuk mengeditnya.

3. Di tab General, pilih srcnat pada kolom Chain dan ketikkan 192.168.88.0/24 pada kolom di bawahnya.

4. Klik tab Action dan pilih masquerade di kolom Action.

5. Klik tombol OK untuk menyimpan pengaturan Anda.

Dengan mengikuti konfigurasi firewall di atas, Anda sudah berhasil melakukan konfigurasi dasar MikroTik.

Sudah Tahu Apa Itu MikroTik, Kan?

MikroTik adalah sistem operasi router untuk mengelola jaringan komputer dan internet. Di artikel ini, Anda sudah belajar tentang apa itu MikroTik beserta jenis dan fungsinya. 

Fungsi MikroTik adalah sebagai access point, internet gateway, otentikasi jaringan, dan mengatur firewall. Semuanya bisa Anda dapatkan dari jenis MikroTik berupa perangkat RouterBOARD, atau RouterOS untuk diinstall di komputer.

Selain itu, Anda bisa menginstal MikroTik CHR di VPS. Jadi, tak perlu repot menyediakan router atau perangkat komputer khusus. Yang penting, pilihlah VPS dengan spesifikasi yang baik untuk performa yang optimal.

Nah, Niagahoster merupakan penyedia layanan hosting yang memiliki paket Cloud VPS Hosting untuk digunakan dengan MikroTik. Dengan uptime 99,9%, upaya Anda mengelola jaringan lewat MikroTik akan lebih mudah tanpa kendala akses.

Tak hanya itu, Cloud VPS Hosting dilengkapi dengan RAM hingga 16GB, ruang penyimpanan hingga 250GB, dan Bandwidth hingga 12TB. Dengan spesifikasi tinggi tersebut, tentunya Cloud VPS Hosting mampu menjalankan fungsi router dengan baik tanpa kendala performa.

Menariknya, Anda bisa mendapatkan Cloud VPS Hosting mulai dari Rp99.000/bulan saja. Jadi, tunggu apa lagi? Segera pilih paket VPS Anda!

Aldwin Nayoan Aldwin is a content writer at Niagahoster. Specializing in web hosting and WordPress, he is eager to help people uplevel their business on the internet. Apart from being a tech junkie, Aldwin likes fiction and photography.

Leave a Reply

Your email address will not be published.