Nida Regita F SEO Technical Writer at Niagahoster. An aquarius girl who loves music, watching movies and of course writing.

Cara Pindah Hosting Antar cPanel

4 min read

[FI] Tutorial Cara Migrasi File ke VPS

Kalau website Anda sering tidak bisa diakses karena kualitas hosting yang buruk, pindah hosting bisa jadi solusi yang tepat. Apalagi kalau hosting Anda menggunakan cPanel, pindah hostingnya lebih mudah. Tapi, bagaimana cara pindah hosting antar cPanel?

Tenang.. di artikel kali ini kami akan menjelaskan lengkap cara pindah hosting cPanel. Namun, kenapa sih perlu cPanel untuk pindah hosting? Yuk, simak jawaban selengkapnya!

Mengapa Menggunakan cPanel untuk Pindah Hosting?

Alasan utamanya, cPanel adalah salah satu panel kontrol terbaik untuk mengelola web hosting. Panel kontrol ini memiliki banyak fitur penting, mulai dari manajemen file, database, domain, security, software, dan lainnya. 

Menariknya, semua menu fitur tertata dalam antarmuka yang ramah pengguna. Jadi, cocok untuk digunakan oleh pemula sekalipun.

Itulah kenapa banyak penyedia layanan hosting menggunakan cPanel sebagai kontrol panel hostingnya, termasuk Niagahoster. Tujuannya, tentu ingin memberikan kemudahan bagi pengguna. 

Nah, salah satu kelebihan cPanel adalah mudah digunakan untuk pindah hosting antar cPanel.  

Kalau tidak menggunakan cPanel, Anda perlu akses ke server dan mengetikkan teks perintah untuk memindahkan hosting. Padahal, tidak semua layanan hosting menawarkan akses terhadap server.

Nah dengan cPanel, proses pindah hosting bisa dilakukan dengan cepat lewat menu di dashboard cPanel.

Ingin tahu bagaimana cara pindah hosting cPanel? Yuk, simak panduannya di bawah ini!

Transfer Hosting Lebih Hemat! Diskon hingga 70% – Garansi Uang Kembali

Bagaimana Cara Pindah Hosting Antar cPanel?

Sebelum mengikuti tutorial cara pindah hosting cPanel ini, tentu Anda harus sudah memiliki layanan hosting baru dengan cPanel sebagai panel kontrol hostingnya. 

Kalau semuanya sudah siap, Anda bisa langsung mengikuti langkah-langkah berikut ini:

  1. Login ke cPanel Hosting Lama
  2. Melakukan Backup
  3. Login ke cPanel Hosting Baru
  4. Melakukan Restore File Backup
  5. Menyesuaikan Konfigurasi Database
  6. Mengupdate Nameserver Domain

Nah, berikut ini panduan lengkapnya:

1. Login ke cPanel Hosting Lama

Langkah pertama cara pindah hosting cPanel adalah login ke akun cPanel hosting yang akan dipindahkan (cPanel lama).

Silakan akses namadomain/cpanel, lalu masukkan username dan password. Kemudian, klik Log in.

login ke cPanel hosting lama

2. Melakukan Backup

Setelah masuk ke dashboard cPanel, pilih menu Backup Wizard.

mengakses menu backup wizard

Di halaman Backup Wizard pada langkah Back Up or Restore, pilih fitur Backup.

melakukan backup untuk pindah hosting antar cpanel

Selanjutnya, Anda bisa memilih jenis backup yang Anda inginkan:

  1. Pilih Full Backup jika Anda memiliki akses ke Web Host Manager (WHM).
  2. Pilih Partial Backup jika Anda hanya memiliki akses ke cPanel hosting.
memilih jenis backup yang akan dilakukan untuk pindah hosting antar cpanel

2.1 Full Backup

Opsi Full Backup hanya bisa di restore melalui Web Host Manager (WHM) atau VPS. Jadi, kalau Anda ingin pindah hosting antar cPanel, silakan pilih opsi Partial Backup.

Bagi Anda yang memiliki akses ke WHM dan ingin melakukan Full Backup, Anda bisa klik tombol Full Backup untuk masuk ke halaman Generate a Full Backup

Pilih Home Directory sebagai Backup Destinations. Pada bagian Email Address, Anda bisa pilih untuk mengirim email notifikasi jika proses backup telah selesai ataupun tidak.

generate full backup cpanel

Kalau sudah, klik tombol Generate Backup. Anda akan diarahkan ke halaman berikut ini:

menunggu proses backup selesai dilakukan

Langsung saja klik Go Back. Nantinya, di halaman Download, Anda bisa melihat progress backup di bagian Backup Available for Download. Jika sudah seperti gambar di bawah ini, maka backup telah berhasil dilakukan dan filenya bisa di download.

file backup siap digunakan

Baca juga: Cara Menggunakan VPS

2.2. Partial Backup

Untuk pindah hosting antar cPanel, pilihlah Partial Backup. Nantinya, Anda akan melakukan tiga backup secara terpisah dan mendownload filenya satu persatu, yaitu:

  • Home Directory – Membackup keseluruhan file pada menu File Manager, termasuk sistem mail-nya.
  • MySQL Databases – Membackup database website.
  • Email Forwarders & Filters – Membackup konfigurasi Email Forwarders.
partial backup untuk pindah hosting antar cpanel

Langkah ketiganya hampir sama. Sebagai contoh, kalau Anda akan melakukan backup Home Directory, maka klik tombol Home Directory dan Anda akan diarahkan ke halaman berikut:

download file partial backup untuk pindah hosting antar cpanel

Di halaman tersebut, Anda bisa langsung mendownload file backup. 

Lakukan langkah yang sama untuk backup MySQL Databases dan Email Forwarders & Filters.

Kalau semua file backup yang dibutuhkan sudah tersimpan di komputer Anda, silakan lanjutkan tutorial cara pindah hosting cPanel di bawah ini!

3. Login ke cPanel Hosting Baru

Silakan login ke cPanel baru dengan mengakses namadomain/cpanel di web browser Anda. Kemudian, masukkan username dan password dan klik Log in.

login cpanel hosting baru

Bagi pengguna hosting Niagahoster, Anda juga bisa melakukan login tanpa username dan password cPanel melalui Member Area Niagahoster dengan memilih menu cPanel > All Features.

login cpanel melalui member area niagahoster

4. Melakukan Restore Backup

Setelah masuk ke dashboard cPanel, silakan akses menu Backup Wizard dan pilih Restore.

restore backup untuk pindah hosting antar cpanel

Selanjutnya, pilih tipe file backup yang akan di restore. Anda bisa mengunggah file backup-nya satu persatu.

Misalnya, klik tombol Home Directory jika Anda ingin merestore file backup home directory lebih dulu.

memilih tipe file yang akan direstore untuk pindah hosting antar cpanel

Kemudian, klik Choose File untuk memilih file backup. Lalu, klik Upload untuk mengunggah file.

memilih file yang akan diupload

Lamanya proses restore ini bergantung pada besarnya ukuran file backup. Tunggu hingga file backup berhasil di restore dengan sempurna seperti ini:

berhasil melakukan restore file backup cpanel

Kalau sudah, silakan lakukan hal yang sama pada file backup tipe lainnya.

5. Menyesuaikan Konfigurasi Database 

Di langkah terakhir cara pindah hosting antar cPanel ini, Anda perlu menyesuaikan konfigurasi database dari hosting yang lama dengan database di cPanel hosting baru. 

Pertama-tama, masuklah ke menu MySQL Databases di cPanel baru Anda.

mengakses menu MySQL Databases di cPanel

Scroll ke bawah dan temukan bagian Current Databases. Di sini, Anda bisa melihat database dari hosting sebelumnya sudah berada di hosting yang baru. Namun, Anda masih perlu mengatur Privileged Users nya.

Tapi sebelum itu, di tutorial ini kami akan mengubah nama databasenya dulu dengan klik Rename di kolom Actions.

mengganti nama database

Kemudian, ubah nama database sesuai keinginan Anda, lalu klik Proceed untuk mengganti nama database.

mengubah nama database di cpanel hosting baru

Selanjutnya, buatlah user baru pada bagian Add New User. Masukkan username dan password yang akan Anda gunakan.  

membuat user database baru

Jangan lupa, klik tombol Create User untuk membuat user baru. Kalau sudah, sekarang Anda perlu menambahkan user tersebut ke database Anda. 

Caranya, pilih nama user yang baru saja Anda buat di kolom User. Kemudian, pilih nama database Anda di kolom Database. Lalu, klik tombol Add.

menambahkan user ke database

Anda akan diarahkan ke halaman Manage User Privileges. Beri tanda ceklis pada opsi ALL PRIVILEGES untuk memberikan semua izin akses database ke user yang Anda pilih.

manage user privileges

Kemudian, klik tombol Make Changes untuk menyimpan pengaturan tersebut.

Nah, selanjutnya Anda perlu menyesuaikan file konfigurasi database di website Anda dengan database yang ada di hosting. Di tutorial ini, kami memindahkan website dengan bahasa pemrograman PHP dengan konfigurasi database seperti berikut ini:

menyesuaikan file konfigurasi database dengan pengaturan database di hosting baru

Ubahlah $dbName, $dbUsername dan $dbPassword dengan nama database, nama user dan password database baru Anda.

Jika Anda menggunakan Content Management System (CMS) populer, Anda bisa menemukan konfigurasi database pada file berikut ini:

  • WordPress: wp-config.php
  • Joomla: configuration.php
  • Drupal: settings.php

6. Mengupdate Nameserver Domain [Optional]

Kalau Anda melakukan pindah hosting antar cPanel dengan domain yang berbeda, Anda tidak perlu mengikuti langkah ini. 

Update nameserver domain hanya perlu dilakukan jika Anda melakukan pindah hosting domain tetap. Pastikan domain mengarah ke nameserver hosting baru Anda, ya.

Nameserver hosting baru Anda bisa dilihat pada welcome email ketika hosting sudah aktif, biasanya formatnya akan seperti ini:

ns1.hostingprovider.com
ns2.hostingprovider.com

Perlu diingat, proses update nameserver ini akan mengalami masa propagasi domain yang berlangsung paling lama hingga 2 x 24 jam.

Jika hosting baru Anda menggunakan layanan Niagahoster, ada cara yang lebih mudah dan direkomendasikan yaitu menggunakan layanan transfer domain. 

Dengan layanan transfer domain, Anda bisa pindah hosting domain tetap langsung tanpa harus mengatur konfigurasi DNS sendiri.

Kalau semua langkah sudah dilakukan, silakan akses domain website Anda. Seharusnya, sekarang website sudah bisa berjalan dengan baik.

Yuk, Pindah Hosting ke Niagahoster!

Nah, itu dia cara pindah hosting cPanel. Anda bisa memindahkan website di hosting dan domain baru ataupun pindah hosting domain tetap.

Langkahnya cukup mudah, kan? Intinya Anda hanya perlu melakukan backup website dari cPanel hosting yang lama dan merestore-nya di cPanel hosting yang baru.

Anda bisa pindah hosting antar cPanel jika sudah tidak nyaman dengan layanan hosting lama. Atau sekalian ingin meningkatkan resource dengan hosting yang berkualitas seperti Niagahoster?

Webhosting Niagahoster menggunakan LiteSpeed Enterprise yang akan membuat performa website Anda lebih optimal dengan web server tercepat di dunia. 

Selain itu, Niagahoster menggunakan infrastruktur server yang canggih yaitu Data Center Tier 4 yang membuat performa server lebih stabil. Jadi, website Anda selalu bisa diakses 24 jam dengan mudah.

Untuk memudahkan proses pindah hosting cPanel, Niagahoster juga menyediakan layanan transfer hosting. Dengan layanan ini, semua proses migrasi website akan dilakukan oleh tim Niagahoster.

Dengan begitu, Anda hanya tinggal menunggu sampai prosesnya selesai dan website siap digunakan. Tenang saja, proses transfer hosting ini tidak akan lama, kok.

Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, segera pindah hosting domain tetap Anda ke layanan hosting murah Indonesia sekarang juga!

FYI, Niagahoster juga menyediakan VPS Cpanel terbaik dengan harga terjangkau untuk Anda yang menginginkan resource lebih besar!

Nida Regita F SEO Technical Writer at Niagahoster. An aquarius girl who loves music, watching movies and of course writing.

4 Replies to “Cara Pindah Hosting Antar cPanel”

  1. Hmmm, masih nggak mudeng antara full-backup sama partial backup. Bedanya cuma kita bisa milih yang mana yang bisa kita backup kan yah?

    Btw itu kalau full backup beneran nggak bisa direstore sendiri y? trus klo kita migrasi hosting pake partial backup aja bisa? ato ada bedanya

    1. Halo Salman,
      Mengenai partial backup memang Anda dapat memilih mana saja file atau folder yang ingin dibackup.
      Sedangkan untuk fullbackup maka sistem akan mengambil seluruh data yang ada pada hosting itu termasuk dengan email. Sedangkan untuk proses fullbackup untuk melakukan restore akan lebih mudah dilakukan melalui halaman admin WHM.

  2. Sebelum restore apakah harus add domain dulu atau add domainnya belakangan setelah kita selesai restore?

  3. selamat sore,
    jika saya melakukan partial backup dan restore ke hosting yang baru,
    ( pada webhost lama sudah install wordpress dll.) apakah di webhost baru otomatis tampilan,konfigurasi dll menjadi seperti sebelumnya? (terinstall wordpress dll)

Leave a Reply

Your email address will not be published.