Suryadi Kurniawan Suryadi is a digital content writer at Niagahoster. He keeps on pursuing opportunities to engage with more people through articles about WordPress, Internet Marketing and other IT-related issues. During his free time, he enjoys playing Clash Royale a lot.

Panduan Lengkap Google Tag Manager untuk Bisnis

7 min read

Panduan Lengkap Google Tag Manager

Ada banyak layanan dari Google yang bisa membantu Anda menentukan strategi bisnis yang baik. Selain Google Analytics, Google Tag Manager juga merupakan tool yang sangat bermanfaat. Terutama, untuk memahami perilaku konsumen di website toko online Anda.

Apa itu Google Tag Manager? Dan bagaimana cara menggunakannya? Artikel kami berikut akan menjelaskannya secara lengkap. Mari baca lebih lanjut.

Apa itu Google Tag Manager?

Google Tag Manager adalah sebuah tool yang dibuat untuk memudahkan pengelolaan tag pada sebuah website.

Tag adalah script atau kode yang berada di bagian head HTML dan digunakan untuk melakukan tracking terhadap aktivitas pengunjung website.

Dengan menempatkan tag, Anda bisa mengetahui bagaimana pengunjung datang ke website, link apa yang diklik, produk apa yang akhirnya dibeli, dan masih banyak lagi.

Sekilas mirip dengan apa yang dikerjakan oleh Google Analytics, ya? Benar. Namun, ada perbedaan yang mendasar.

Google Analytics dibuat dengan hard-coded. Artinya, untuk mengelola tag tersebut, Anda harus melibatkan para web developer. Merekalah yang akan menambah dan memodifikasi tag tersebut dengan coding manual.

Google Tag Manager untuk memudahkan pengelolaaan tag di website.

Nah, dengan menggunakan Google Tag Manager, Anda bisa mengelola tag dengan lebih efisien. Karena, alih-alih mengatur tag satu per satu, Anda bisa mengelompokkan berbagai tag dalam satu wadah, yang disebut container.

Tampilan dashboard tool ini juga sangat intuitif sehingga akan mudah dipahami, bahkan oleh pemula sekalipun.

Meskipun demikian, bukan berarti Google Tag Manager menggantikan fungsi Google Analytics. Justru, keduanya bisa digunakan bersamaan dan saling melengkapi agar Anda mudah memahami perilaku konsumen.

Inilah beberapa perbedaan utama keduanya:

Google AnalyticsGoogle Tag Manager
Nama TagTracking code tagContainer tag
Fungsi UtamaSebuah tracking toolSebuah management tool
Aktivitas tagMelakukan tracking interaksi penggunaTidak melakukan tracking interaksi pengguna
Isi tagSemua kode ditempatkan di <head>..</head> Kode ditempatkan di <head>…</head> dan <body>
Kemampuan multi tagsSatu tracking code tag hanya untuk satu aktivitas trackingSatu container tag bisa diisi lebih dari satu tag dengan masing-masing variabel dan triggernya.
Kemampuan multi deployTracking code hanya untuk menjalankan Google AnalyticsContainer tag bisa digunakan untuk menjalankan Google Analytics, Facebook Pixel dan lainnya secara bersamaan.
Kemampuan reportingDapat digunakan untuk melihat report dari aktivitas yang dijalankanTidak dilengkapi dengan fitur report. 

Baca juga: Google Analytics untuk Meningkatkan Bisnis

Sebagai sebuah tool gratis, Anda dapat menggunakannya tanpa menyiapkan budget khusus. Cukup install dan lakukan pengaturan yang diperlukan. (Kami akan jelaskan lebih lanjut di bagian “Cara Menggunakan Google Tag Manager“).

Istilah Penting Google Tag Manager

Sebelum belajar cara menggunakan Google Tag Manager, ada baiknya mengetahui istilah-istilah penting yang akan selalu Anda temui saat menggunakannya. Apa saja?

1. Google Tag Manager Account

Tentu saja, Anda harus memiliki akun untuk menggunakan Google Tag Manager. Sangat disarankan untuk menggunakan satu akun untuk satu website. Tujuannya, untuk memudahkan upaya menjalankan tag.

2. Container

Container adalah tempat untuk menyimpan satu atau lebih tag secara bersamaan. Dan, setiap akun Google Tag Manager bisa memiliki  beberapa container. 

Setelah membuat akun, Anda bisa membuat container yang diperlukan. Jenis container yang tersedia ada beberapa macam: web, AMP, iOS, dan Android app. 

3. Tag

Seperti disebutkan di atas, tag adalah script yang digunakan untuk mendapatkan informasi dari pengunjung di website Anda. Tidak berhenti disitu, data tersebut akan dikirimkan ke pihak ketiga, salah satunya ke Google Analytics.

4. Trigger

Setiap tag akan memiliki setidaknya satu trigger yang akan memintanya melakukan sesuatu secara spesifik.

Sebagai contoh, Anda bisa mengatur agar tag mulai bekerja setelah pengunjung melakukan klik ke salah satu link yang ada di website Anda.

5. Variable

Variable adalah sebuah parameter dinamis yang menentukan kapan trigger harus aktif. Dengan menggunakan variable, Anda bisa membuat tag dan trigger bekerja berulang kali pada beberapa tugas yang spesifik.

Contohnya, ketika pengunjung menambahkan item ke dalam keranjang belanja toko online Anda.

6. Event

Event adalah interaksi yang terjadi di halaman website.

Event sering digunakan untuk mengaktifkan trigger sehingga tag tertentu mulai bekerja. Contohnya, interaksi ketika pengunjung melakukan klik salah satu link, akan membuat Google Analytics Event Tag berjalan.

7. Data Layer

Sebuah data layer adalah variabel atau objek JavaScript yang menyimpan informasi dan mengirimkannya ke Google Tag Manager. Lalu, melanjutkannya ke Google Analytics.

Sebenarnya, masih banyak istilah lain. Namun, tujuh istilah utama di atas kami rasa sudah cukup untuk memahami penggunaan tool ini.

Baca Juga : Tools Jitu Google UTM untuk Analisa Traffic dengan Mudah

Cara Install Google Tag Manager

Untuk melakukan instalasi Google Tag Manager, inilah beberapa langkah yang harus dilakukan:

1. Membuat Akun Google Tag Manager

Silakan kunjungi halaman tagmanager.google.com. Anda akan masuk ke halaman login untuk memasukkan akun Google Anda.

Halaman login Google

Setelah berhasil login, Anda akan masuk ke halaman Google Tag Manager dan siap membuat akun baru. Silakan pilih Create Account.

Halaman utama Google Tag Manager

Berikutnya, Anda bisa membuat akun baru melalui halaman Add New Account. Mulailah dengan mengisikan nama bisnis Anda dan negara Indonesia pada bagian Account Setup.

Proses melakukan pembuatan akun

Ikuti dengan pembuatan container pada bagian Container Setup. Apabila Anda menggunakan website, isikan Container Name dengan nama website bisnis Anda dan platformnya adalah web. Jika ingin menggunakan aplikasi Android, sesuaikan pilihan Anda dengan memilih Android. Lalu, pilih Create

Konfigurasi container setup di Google Tag Manager

Jika sudah berhasil, Anda akan mendapati tampilan Google Tag Manager Terms of Service. Klik pada I also accept the Data Processing Terms as required by GDPR. Dan, klik Yes.

Terms of Service GTM

2. Melakukan Instalasi Google Tag Manager

Sebelum masuk ke dashboard, Anda akan mendapatkan code snippet untuk menginstall Google Tag Manager di website Anda.

Copy dan paste kode pada kolom yang atas pada bagian head di semua halaman website Anda.

Kode GTM yang akan digunakan di website Anda

Bagi pengguna WordPress, Anda bisa memasukkan kode tersebut secara manual. Caranya, masuk ke dashboard WordPress Anda, lalu masuk ke menu Appearance -> Theme editor -> Header.php. Letakkan script di antara <head> dan </head>.

Mengedit file header di Theme Editor

Untuk cara lebih praktis, silakan gunakan plugin Insert Headers and Footers. Setelah diaktifkan, masuk ke menu Settings -> Insert Headers and Footers. Paste kode ke kolom yang sesuai di bagian header dan body.

Menggunakan plugin header dan footer untuk memudahkan copy paste kode.

Klik Save untuk menyimpan pengaturan tersebut. Instalasi Google Tag Manager di website Anda sudah berhasil.

Anda bisa kembali ke halaman Google Tag Manager dan klik OK pada tampilan code snippet.

Anda akan melihat tampilan dashboard seperti ini dan siap melanjutkan ke langkah berikutnya.

Halaman dashboard Google Tag Manager

Cara Menggunakan Google Tag Manager

Pada tahapan ini, Anda akan mulai menggunakan tool ini lebih jauh, dimulai dengan pembuatan tag.

1. Membuat Tag dan Trigger di Google Tag Manager

Untuk membuat tag, Anda bisa masuk ke dashboard Google Tag Manager. Jika Anda memiliki lebih dari satu akun, pastikan nama website sudah sesuai dengan yang akan Anda gunakan. Lalu, pilih menu Add a New Tag.

Membuat Tag baru di Google Tag Manager

Selanjutnya, Anda akan melihat halaman untuk membuat tag pertama Anda. Isikan nama tag dengan benar. Gunakan nama yang sesuai dengan strategi yang ingin digunakan. Anda tentu lebih tahu nama yang paling pas.

Sesuaikan nama untuk tag yang akan digunakan

Setelah mengisikan nama, klik pada bagian Tag Configuration. Lalu akan muncul tampilan sebagai berikut:

Halaman untuk memilih layanan tag yang digunakan

Pilih jenis tag yang Anda butuhkan. Jika ingin menghubungkan ke Google Analytics, pilihlah opsi tersebut.

Selain itu, Anda juga bisa melihat banyak sekali daftar dari pihak ketiga lain, seperti dari CrazyEgg, LinkedIn Insight, HotJar, dan lainnya. Bahkan, Anda bisa membuat custom tag jika menginginkannya.

Sebagai contoh, kami menggunakan Google Analytics Universal.

Langkah selanjutnya adalah menentukan Track Type sesuai yang Anda inginkan. Ada pilihan berupa Page View, Conversion, dan lainnya. Tentukan juga variable yang akan digunakan.

Konfigurasi lanjutan tag yang sudah dipilih di GTM.

Apabila langkah tersebut sudah dilakukan, atur juga trigger untuk tag tersebut. Kami memilih All Pages sebagai contoh. Namun, Anda bisa menambahkan secara custom sesuai kebutuhan dengan klik pada tanda plus di kanan atas.

Menambahkan tag sesuai kebutuhan.

Jika sudah selesai dan semua datanya benar, klik Save untuk menyimpan perubahan.

Menyimpan hasil pengaturan tag.

2. Menampilkan Preview

Setelah pembuatan tag selesai, Anda perlu memastikan informasinya benar melalui tampilan preview. Hal ini bertujuan mencegah kekeliruan sebelum di-publish.

Cara menampilkan preview di halaman dashboard.

Tampilan preview sudah dalam keadaan aktif jika Anda melihat tampilan orange seperti ini:

Tampilan preview yang sudah dalam keadaan aktif.

Silakan buka website yang Anda pasangi tag. Anda akan melihat tampilan Debug di bagian bawah yang akan menampilkan tag, trigger, data layer serta error yang muncul.

Tampilan debug dengan Google Tag Manager yang terpasang.

3. Mengaktifkan Tag di Website

Setelah memastikan semua informasi sesuai dan tidak ada error, Anda bisa mengaktifkan tag agar dapat langsung bekerja.

Silakan keluar dari menu Preview terlebih dahulu dengan klik pada Leave Preview Mode di halaman dashboard Google Tag Manager Anda.

Langkah keluar dari Preview Mode.

Kemudian, klik Submit. Isikan beberapa informasi yang diperlukan dan klik Publish.

Setelah pengaturan tag berhasil, klik Publish

Langkah untuk membuat tag sudah berhasil. Anda bisa membuat berbagai tag yang Anda butuhkan sesuai strategi bisnis Anda.

Baca Juga: Cara Instal Google Site Kit agar Optimasi Website Kian Mudah

4. Menggunakan Template di Google Tag Manager

Pada langkah 1 di atas, Anda membuat template dengan cara manual sesuai jenis tag yang ingin digunakan.

Nah, salah satu kelebihan dari Google Tag Manager adalah pilihan template yang bisa Anda gunakan secara langsung. Kami akan mencontohkannya (langkah 2 dan 3 tetap sesuai panduan di atas.)

Silakan masuk pada menu Dashboard -> Add a New Tag -> Tag Configuration. Lalu, pilih Discover more tag types in the Community Template Gallery.

Pilihan template Google Tag Manager.

Akan muncul berbagai pilihan tag yang dibuat oleh pihak ketiga. Salah satu contohnya adalah Facebook Pixel yang akan kami gunakan dalam contoh ini.

Contoh penggunaan template Facebook Pixel

Baca Juga: Cara Memasang Facebook Pixel di Website

Setelah memilih salah satu template yang diinginkan, silakan tambahkan ke Workspaces Anda.

Contoh menambahkan Facebook Pixel ke Workspaces

Seperti langkah sebelumnya, lakukan pengaturan pada Tag Configuration dan Trigger. Jika sudah selesai, klik Save untuk menyimpan perubahan.

Setelah mode preview diaktifkan melalui browser, buka halaman website yang Anda tuju, dan Anda akan melihat tag yang Anda tambahkan sudah bekerja.

Menampilkan mode preview Google Tag Manager di website.

Demikianlah cara menggunakan Google Tag Manager.

Contoh yang kami berikan di atas tentu hanya contoh sederhana. Sebab, banyak sekali strategi bisnis yang bisa diterapkan dengan berbagai pengaturan tag dan trigger yang bisa ditentukan sendiri.

Selain itu, dukungan dari integrasi pihak ketiga juga cukup banyak. Sesuaikan dengan platform yang Anda pilih.

Kenapa Harus Menggunakan Google Tag Manager?

Setelah belajar cara menggunakan Google Manager, Anda tentu perlu mengetahui kelebihan dari penggunaan tool ini.

1. Lebih Cepat dalam Mengelola Tag

Anda tak perlu lagi menunggu web developer untuk melakukan perubahan pada tag yang ingin digunakan. Ketika Anda memiliki strategi bisnis yang ingin langsung diterapkan, cukup menambah tag baru atau mengatur tag yang sudah ada.

Penggunaan Google tag Manager terbukti mampu meningkatkan kecepatan implementasi tag menjadi 6 kali lebih cepat.

2. Praktis berkat Adanya Container

Awalnya, semakin banyak tag maka semakin banyak kode yang ditambahkan pada bagian head website Anda. Hal ini rentan terhadap kesalahan coding yang akan membuat tracking tidak berjalan dengan baik.

Google Tag Manager menerapkan container untuk menampung semua tag dalam satu tempat. Tidak hanya memudahkan dalam pengelolaan karena lebih praktis tapi juga tidak membebani website.

3. Preview Mode untuk Menghindari Kesalahan

Setiap kali  membuat tag, Anda bisa terlebih dahulu mengaktifkan preview mode. Hal ini untuk mengetahui bahwa pengaturan Anda sudah sesuai dan tidak terjadi error.

Tidak hanya itu, Anda bahkan bisa memanfaatkan ekstensi Google Chrome bernama Tag Assistant. Jadi, ketika Anda browsing ke website tersebut ekstensi akan menunjukkan jika terjadi kesalahan. Jadi, dapat memberi informasi sebelum tag dipublish.

4. Ketersediaan Template Memudahkan Penggunaan

Kami sudah mencontohkan di atas. Banyak sekali template siap pakai yang bisa membantu Anda membuat tag dengan cepat.

Adanya template ini tentu saja memudahkan Anda yang tidak memiliki kemampuan coding. Apalagi dengan banyaknya integrasi platform yang dimiliki Google Tag Manager, akan semakin mudah bagi Anda menerapkan strategi tracking yang efektif.

5. Tanpa Biaya

Anda bisa menghemat budget untuk pengembangan bisnis yang lain karena Google Tag Manager bisa Anda gunakan dengan gratis.

Ada juga opsi berbayar Google Analytics 360 dengan tools lebih lengkap. Namun, menggunakan versi gratis tool ini sudah cukup untuk kebutuhan Anda. 

6. Fleksibel dengan Fitur Version

Google Tag Manager merupakan tool yang tepat untuk melakukan berbagai eksperimen tracking yang tepat. Terutama berkat adanya fitur version.

Setiap perubahan yang Anda lakukan bisa dibedakan berdasarkan versinya. Jadi, apabila versi terbaru ternyata tidak sesuai harapan, cukup kembali ke versi sebelumnya. Dan, begitu seterusnya.

7. Keamanan Terjamin dengan User Permission

Hal ini penting terutama bagi Anda yang bekerja dalam sebuah tim. Google Tag Manager memungkinkan Anda membuat sebuah akun yang dikelola oleh banyak orang.

Untuk menghindari hal yang tidak diinginkan, Anda bisa mengatur hak akses dari masing-masing pengguna. Mulai dari status No Access, Read, Edit, hingga Publish. Cukup masuk ke menu Admin -> User Management.

Sudah Siap Menggunakan Google Tag Manager?

Google Tag Manager adalah sebuah tool yang sangat powerful tapi mudah digunakan. Tool ini bisa berdiri sendiri atau digunakan bersama dengan Google Analytics.

Dengan Google Tag Manager, Anda akan lebih mudah dalam mengelola tag berkat berbagai template. Plus, interface intuitif yang dimilikinya membuat ketergantungan Anda pada web developer akan berkurang.

Meskipun tidak memiliki kemampuan reporting seperti Google Analytics, Google Tag Manager mendukung banyak platform pihak ketiga seperti Facebook Pixel Tracking.

Nah, dari semua penjelasan di atas, sudah siapkah Anda menggunakan Google Tag Manager?

Semoga informasi yang kami sampaikan bermanfaat.

2
Suryadi Kurniawan Suryadi is a digital content writer at Niagahoster. He keeps on pursuing opportunities to engage with more people through articles about WordPress, Internet Marketing and other IT-related issues. During his free time, he enjoys playing Clash Royale a lot.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[{"code":""
[{"code":""
"label":"Coba Lagi"
"label":"Coba Lagi"
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING50"
{"code":"HOSTING50"
"label":"Extra Diskon 50rb "
"label":"Extra Diskon 50rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"HOSTING20"
{"code":"HOSTING20"
"label":"Extra Diskon 20rb "
"label":"Extra Diskon 20rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"HOSTING100"
{"code":"HOSTING100"
"label":"Extra Diskon 100rb "
"label":"Extra Diskon 100rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":""
{"code":""
"label":"Belum Beruntung"
"label":"Belum Beruntung"
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING20"
{"code":"HOSTING20"
"label":"Extra Diskon 20rb "
"label":"Extra Diskon 20rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":""
{"code":""
"label":"Coba Lagi"
"label":"Coba Lagi"
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING50"
{"code":"HOSTING50"
"label":"Extra Diskon 50rb "
"label":"Extra Diskon 50rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"HOSTING20"
{"code":"HOSTING20"
"label":"Extra Diskon 20rb "
"label":"Extra Diskon 20rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"FREESHIPPING"
{"code":"FREESHIPPING"
"label":"Coba Lagi"
"label":"Coba Lagi"
"win":false}
"win":false}
{"code":""
{"code":""
"label":"Sedikit Lagi! "
"label":"Sedikit Lagi! "
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING50"
{"code":"HOSTING50"
"label":"Extra Diskon 50rb "
"label":"Extra Diskon 50rb "
"win":true}]
"win":true}]