Indra Maulana Cogito Ergo Sum.

Apa Itu Pseudocode? Yuk Ketahui Pengertian dan Contohnya!

7 min read

apa itu pseudocode

Bagi banyak orang, belajar pemrograman mungkin membuat pusing karena harus berkenalan dengan kode-kode yang rumit. Tapi, ada lho kode pemrograman yang mudah dibaca dan dipahami bahkan oleh yang awam sekalipun. Namanya, pseudocode. 

Pseudocode sendiri memiliki fungsi untuk memudahkan penulisan program, membantu dalam pemecahan masalah, serta mempersingkat waktu coding. Kalau kamu sedang belajar pemrograman, rasanya, rugi banget kalau sampai tidak tahu pseudocode ini.

Penasaran tentang pseudocode? Agar lebih jelas memahami apa itu pseudocode sampai contoh penulisannya, yuk simak pembahasan lengkapnya di artikel ini. Pastikan Anda simak hingga tuntas, ya! 

Apa Itu Pseudocode?

Pseudocode terkait dengan pemrograman yang tidak sesungguhnya

Apa itu Pseudocode? Pseudocode secara harfiah berarti ‘kode semu’. Maksudnya, pseudocode adalah sebuah cara penulisan program yang informal dan dapat dibuat dengan kaidah yang ditentukan sendiri. Dengan kata lain, pseudocode merupakan urutan logika yang bertujuan untuk dipahami manusia dengan mudah.

Begini, sekarang Anda coba tengok salah satu bahasa pemrograman ini

phyton jadi bahasa pemrograman yang bisa di-pseudocode-kan

Tentu Anda cukup kesulitan bukan untuk bisa membaca dan memahaminya? Bahkan, pada bahasa tingkat tinggi seperti JavaScript dan Python yang tujuannya untuk mudah dibaca manusia pun, rasanya masih cukup sulit dipahami bagi rata-rata orang.

Apalagi dalam bahasa pemrograman, Anda tidak diperbolehkan membuat kesalahan atau keluar dari aturan. Tapi, dengan algoritma pseudocode, justru sebaliknya. Anda dapat membuat aturan yang Anda tentukan sendiri. 

contoh pseudocode berbahasa inggris

Pseudocode bukanlah bahasa pemrograman, jadi tidak masalah bahasa apa yang Anda gunakan untuk menulis. Umumnya, pseudocode ditulis dengan bahasa Inggris karena lebih mudah ketika mengkonversikannya ke bahasa pemrograman. Tapi juga tidak masalah jika Anda menggunakan bahasa Indonesia.

pseudocode kerap dibuat dengan bahasa Indonesia

Selain itu, Anda tidak perlu terlalu memikirkan perihal titik koma, kurung kurawal, sintaks untuk fungsi lainnya. Yang terpenting, Anda harus mampu menjelaskan alur yang Anda pikirkan dan lakukan.

4 Fungsi Pseudocode

Kira-kira, apa sih fungsi pseudocode? Pseudocode berfungsi sebagai outline yang membantu programmer dalam memahami alur dan logika untuk pemecahan masalah sebelum diubah menjadi script bahasa pemrograman. Dengan pseudocode, Anda tidak perlu membanjiri otak dengan sintaks pengkodean yang rumit.

Jika dijabarkan, fungsi pseudocode meliputi:

1. Sebagai Media Dokumentasi

Dokumentasi akan menjadi patokan agar proses perancangan program sesuai dengan yang diharapkan. Dokumentasi menjadi aspek yang penting dalam membangun proyek, karena dokumentasi akan diperlukan bagi programmer untuk dapat menelusuri logika program, jika kedepannya terjadi error atau bug.

2. Sebagai Titik Tengah Antara Flowchart dan Kode

Bagi pengembang pemula, seringkali agak kesulitan menerjemahkan alur diagram atau flowchart ke kode pemrograman. Nah, adanya pseudocode ini menjadi titik tengah yang baik, karena dapat membuat transisi berjalan efektif dan efisien.

3. Sebagai Jembatan Komunikasi

Maksud pseudocode sebagai jembatan yaitu, seorang programmer bekerja bersama orang-orang dari divisi lain. Seperti mitra bisnis, manajer, desainer, dan sebagainya. Nah, dengan menggunakan pseudocode, maka programmer akan lebih mudah menjelaskan mekanisme kode. Sehingga, komunikasi menjadi lebih efektif.

4. Mempercepat Proses Penyelesaian

Hadirnya pseudocode ini tidak lain adalah untuk mempercepat pembuatan sistem. Tidak seperti bagan alur yang memiliki format tersendiri dan strukturnya yang relatif sulit dipahami langsung, pseudocode justru menggunakan struktur sederhana dan mudah dibaca. Hal ini juga membuatnya lebih mudah untuk dimodifikasi. 

Maka untuk proses konversi ke bahasa pemrograman tidak harus menunggu waktu lama, sebab alur algoritma sudah digambarkan dengan lebih jelas.

Itulah beberapa fungsi pseudocode. Intinya, pseudocode adalah metode awal yang memudahkan programmer dalam menuliskan kode-kode program, sehingga meminimalisir kendala saat proses pengkodean.

Baca Juga: Software Engineer: Tugas dan Perbedaannya dengan Software Developer

Struktur Pseudocode yang Umum Digunakan

struktur kode semu

Walau tidak memiliki ketentuan pasti, akan tetapi pseudocode tetap memiliki struktur penulisan. Struktur ini menjadi acuan agar pembuatan algoritma dapat berjalan dengan baik. Adapun struktur yang biasanya digunakan pseudocode terdiri dari:

  • Judul Program – Pada bagian ini, Anda bisa menulis judul algoritma pseudocode guna menunjukan algoritma program apa yang sedang dikerjakan;
  • Deklarasi – Pada bagian deklarasi, Anda bisa mengisinya dengan keterangan seperti variabel atau konstanta yang digunakan dalam penulisan algoritma;
  • Implementasi – Di bagian ini berisi proses atau perintah atau langkah dari algoritma. Dengan kata lain, bagian ini merupakan inti dari pseudocode. Anda bisa menjabarkan proses-proses di sini; seperti proses kondisional (if/else), perulangan (for), sampai operasional (penjumlahan, pengurangan, dan lainnya).

Notasi Pseudocode

Notasi adalah semacam kode yang dipakai untuk memudahkan komunikasi. Notasi ini akan berguna untuk memahami fungsi-fungsi dan algoritma yang ada di sebuah kode pemrograman. 

Sebenarnya, algoritma pseudocode juga tidak memiliki ketentuan pasti dalam menentukan notasi. Meski begitu, ada beberapa notasi yang banyak digunakan, seperti: 

  • INPUT – Notasi ini dimaksudkan untuk memasukkan sesuatu, seperti navigasi klik atau button;
  • OUTPUT – Ini adalah hasil atau keluaran dari input dan proses. Output akan menampilkan sesuatu;
  • WHILE – Ini merupakan proses yang terjadi dalam sistem. While termasuk dalam bentuk perulangan;
  • IF – THEN – ELSE – Notasi ini masuk dalam kategori bentuk percabangan; 
  • CASE – Bentuk generalisasi dari IF – THEN – ELSE
  • REPEAT – UNTIL – Sebuah keputusan (decision), di mana bagian ini pilihan dibuat

Nanti di bagian contoh pseudocode, Anda bisa lihat kalau notasi biasanya ditulis lebih menjorok agar mudah ditandai.

Oh ya, notasi pseudocode di atas hanya contoh umumnya saja, ya. Tentunya Anda bisa mencocokkan sendiri notasi sesuai kebutuhan dalam perancangan sistem. 

Tips Memulai Membuat Pseudocode

Meski tidak ada standar untuk sintaks pseudocode, ada baiknya Anda memahami tips dasar dalam menulis pseudocode, di antaranya seperti:

  1. Gunakan Teks Editor – Sebaiknya Anda gunakan teks editor daripada aplikasi pengolah kata seperti Microsoft Word. Mengapa? Karena teks editor akan membuat pseudocode lebih terlihat rapi, runut, dan ringkas;
  2. Tulis Tujuan Proses – Dengan menuliskan satu atau dua baris untuk menjelaskan tujuan kode, Anda akan dapat dengan mudah melakukan pencarian dokumen pseudocode ini jika nantinya dibutuhkan. Selain itu, Anda juga bisa menghemat waktu, karena Anda tidak perlu lagi menjelaskan tujuan program kepada setiap orang yang melihat pseudocode Anda;
  3. Tulis Hanya Satu Pernyataan per Baris – Setiap pernyataan dalam pseudocode Anda harus  berisi satu tindakan saja untuk komputer. Tujuannya, agar Anda dapat fokus pada satu pemecahan masalah;
  4. Gunakan Spasi Antar Blok – Anda bisa menggunakan spasi di antara “blok” teks agar membantu komponen pseudocode tetap rapi;
  5. Gunakan Huruf Besar Untuk Perintah (Jika Diperlukan) – Anda mungkin perlu menggunakan huruf besar untuk perintah kunci seperti pada bahasa pemrograman aslinya. Misalnya, perintah “if” dan “then”, Anda ubah menjadi “IF” dan “THEN”.;
  6. Tulis Dengan Terminologi Sederhana – Perlu Anda ingat, bahwa pseudocode ditujukan untuk demonstrasi ke orang awam. Misalnya, pelanggan atau divisi non-teknis. Itu kenapa tulislah pseudocode dengan bahasa yang mudah dimengerti;
  7. Simpan Pseudocode Dengan Urutan yang Benar – Meskipun pseudocode sederhana, tapi Anda tetap harus menyimpan setiap bagian pseudocode sesuai urutan eksekusinya. Supaya ketika Anda ingin menggunakan pseudocode-nya lagi, Anda tidak keliru menentukan urutannya;
  8. Jadilah kreatif – Pseudocode hadir untuk menjelaskan setiap proses secara lengkap. Pernyataan pseudocode sebenarnya mendekati pada pernyataan bahasa sehari-hari. Beberapa programmer malah menulis pseudocode tanpa menggunakan variabel, tapi menjelaskan apa yang harus dilakukan program. Misalnya, menulis nomor rekening, nama hari/bulan, atau jumlah transaksi;
  9. Gunakan Notasi Standar Pemrograman – Meskipun tidak ada standar untuk pseudocode, tapi alangkah baiknya jika Anda menggunakan standar notasi bahasa pemrograman tertentu. Sebab, ini akan akan lebih memudahkan programmer lain untuk memahami langkah Anda. 
  10. Atur Setiap Bagian-Bagian (Sections) – Jika pseudocode Anda memiliki bagian-bagian (Sections) yang besar, maka Anda bisa menggunakan tanda kurung atau simbol lain untuk menyimpan semuanya. Ini digunakan agar pembaca tidak kebingungan saat melihat dan memahami pseudocode Anda;
  11. Periksa Kembali Keterbacaan Pseudocode – Terakhir, jika Anda telah menyelesaikan pseudocode-nya, Anda harus mengecek apakah pseudocode yang telah Anda buat sudah jelas dan mudah dipahami. Lalu Anda juga bisa pastikan bahwa logika dalam pseudocode tersebut bisa dikonversi ke dalam bahasa pemrograman.

Contoh Pseudocode

Setelah Anda memahami apa itu pseudocode sampai cara menulisnya, Anda tentu sudah sedikit banyak memiliki gambaran tentang pseudocode ini. Tapi, bagi Anda yang masih kurang puas terkait contoh pseudocode, maka Anda bisa lihat contohnya di bawah ini:

Melakukan pengecekan aplikasi setelah penggunaan pseudocode

1. Pseudocode mencari luas lingkaran

begin
    numeric nRad, nArea
    display "ENTER THE RADIUS OF CIRCLE : "
    accept nRad
    nArea = nRad*nRad*22/7
    display "AREA OF CIRCLE : " nArea
end

2. Pseudocode untuk menampilkan nama-nama bulan sesuai dengan urutannya

begin
    numeric nCode
    display "ENTER THE MONTH CODE : "
    accept nCode
    switch(nCode)
    begin
        case 1 : display "JANUARY"
            break;
        case 2 : display "FEBRUARY"
            break;
        case 3 : display "MARCH"
            break;
        case 4 : display "APRIL"
            break;
        case 5 : display "MAY"
            break;
        case 6 : display "JUNE"
            break;
        case 7 : display "JULY"
            break;
        case 8 : display "AUGUST"
            break;
        case 9 : display "SEPTEMBER"
            break;
        case 10 : display "OCTOBER"
            break;
        case 11 : display "NOVEMBER"
            break;
        case 12 : display "DECEMBER"
            break;
        default : display "OUT OF RANGE"
            break;
        end
end

3. Pseudocode untuk mencetak angka dari 1 sampai N menggunakan do…. while LOOP

begin
    numeric nNum, nCtr=1
    display "ENTER THE VALUE OF N : "
    accept nNum
    do
    begin
        display nCtr
    nCtr++
    end
    while(nCtr<=nNum)
end

4.Pseudocode untuk menemukan dua angka terbesar

BEGIN
  NUMERIC nNum1,nNum2
  DISPLAY "ENTER THE FIRST NUMBER : "
  INPUT nNum1
  DISPLAY "ENTER THE SECOND NUMBER : "
  INPUT nNum2
  IF nNum1 > nNum2
    DISPLAY nNum1 + " is larger than "+ nNum2
  ELSE
   DISPLAY nNum2 + " is larger than " + nNum1
END

5. Pseudocode untuk mencari luas persegi panjang

begin
    numeric nLen,nBrd,nAre
    display "ENTER THE LENGTH OF RECTANGLE : "
    accept nLen
    display "ENTER THE BREADTH OF RECTANGLE : "
    accept nBrd
    nAre=nLen*nBrd
    display "AREA OF RECTANGLE : " nAre
end

6. Pseudocode untuk menampilkan nama-nama hari dalam satu minggu

begin
    numeric nCode
    display "ENTER THE DAY CODE : "
    accept nCode
    switch(nCode)
    begin
        case 1 : display "MONDAY"
            break;
        case 2 : display "TUESDAY"
            break;
        case 3 : display "WEDNESDAY"
            break;
        case 4 : display "THURSDAY"
            break;
        case 5 : display "FRIDAY"
            break;
        case 6 : display "SATURDAY"
            break;
        case 7 : display "SUNDAY"
            break;
        default : display "OUT OF RANGE"
    end
end

7. Pseudocode untuk menampilkan angka dari 1 sampai 5 menggunakan for loop

begin
   numeric nCtr
   for(nCtr=1; nCtr<=15; nCtr++)
   begin
     display nCtr;
   end
end

Bagaimana? Mudah bukan memahami contoh pseudocode ini?

Baca Juga: 10 Tips Belajar Coding Terlengkap untuk Pemula!

Dengan Pseudocode, Kini Ngoding Jadi Lebih Mudah!

Sekarang Anda sudah memahami apa yang dimaksud dengan pseudocode. Pseudocode adalah kegiatan menulis alur kode (algoritma) tanpa terikat aturan bahasa pemrograman apapun. 

Menerapkan pseudocode akan memberi banyak manfaat. Misalnya, Anda dapat mengurangi kesalahan ketika melakukan coding, karena hanya tinggal melihat alur yang telah dituangkan dalam pseudocode.

Berkat pseudocode juga, proses coding akan menjadi lancar dan hasil akhir proyek website Anda pun akan menjadi bagus.

Nah, kalau sudah begitu Anda pun bisa pamerkan proyek website Anda secara online. Tentu saja untuk itu, Anda perlu layanan hosting yang bagus. Niagahoster adalah solusinya.

Layanan Hosting Niagahoster dengan Berbagai Fitur Unggulan

Anda bisa beli hosting di Niagahoster dengan harga yang terjangkau, tapi performanya ngga kaleng-kaleng! Mulai dari Rp. 26 ribuan saja, Anda sudah dapat unlimited SSD Disk Space, Unlimited Bandwith, Unlimited Database, Unlimited Email Account, Unlimited Addon, dan Domain. 

Indra Maulana Cogito Ergo Sum.

Leave a Reply

Your email address will not be published.