Benefita Benefita is a Pisces girl. She dreams of living in the world of Harvest Moon.

Statistik Keamanan Website Tahun 2022

4 min read

[FI] Waspada! Masalah Keamanan Mengancam Jutaan Website WordPress

Tahukah Anda bahwa tak ada satupun website yang benar-benar aman? Faktanya, setiap 39 detik ada saja serangan siber yang terjadi.

Selain melumpuhkan website, data penting seperti identitas pengguna hingga laporan transaksi juga ikut terancam. Imbasnya, Anda bisa terseret ke masalah baru, perusahaan boncos, dan parahnya harus memulai bisnis dari awal lagi.

Seperti Tesco, supermarket di Inggris, yang website-nya kena hack. Gara-gara data login pelanggan dicuri, Tesco terpaksa mematikan 2000 akun pelanggannya.

Pertanyaannya, seberapa gawatkah situasi keamanan website di tahun 2022 ini? Apakah makin parah atau justru membaik? 

Tenang, Anda akan mendapatkan gambaran situasi keamanan website terkini di artikel ini.

Bagaimana Statistik Keamanan Website di Tahun 2022?

Berikut statistik keamanan website di tahun 2022:

  1. Sekitar 30.000 website di-hack setiap harinya (TechJury, 2022),
  2. Ancaman keamanan website meningkat hingga 67% selama lima tahun terakhir (Accenture, 2019).
  3. Sejak COVID-19, ancaman cyber melonjak enam kali lipat (Info Security Magazine, 2020).
  4. Kira-kira, butuh waktu 228 hari bagi perusahaan/pemilik website untuk menyadari kejahatan cyber sedang menyerang mereka (IBM, 2020).
  5. Website WordPress adalah salah satu target utama hacker (Patchstack, 2022).
  6. 43% pelaku cybercrime mengincar bisnis kecil hingga menengah (Forbes, 2022).
  7. 83% bisnis kecil dan menengah tidak siap untuk pulih dari kerugian finansial akibat serangan cyber.

Penting Anda ketahui, statistik keamanan website di atas baru kulitnya saja, lho. Masuk lebih dalam di artikel ini, Anda akan mendapatkan banyak informasi menarik tentang:

  • Statistik dan detail ancaman keamanan yang mengintai website.
  • Ringkasan berbagai informasi keamanan untuk pengguna website.

Tak usah berlama-lama lagi, mari meluncur ke bagian selanjutnya!

Apa Jenis Ancaman  Keamanan Website yang Paling Sering Terjadi?

Inilah jenis ancaman keamanan website yang juga berpotensi menyerang situs Anda:

1. Total Lebih dari 30 Juta Malware Baru Ditemukan

Ada lebih dari 30 juta malware baru di tahun 2022. Yang berarti, penjahat cybercrime produktif melahirkan hingga 316 ribu malware setiap harinya. Padahal, ini baru data sampai bulan April saja, lho (Atlas VPN, 2022).

Malware adalah perangkat lunak yang dibuat untuk memasuki dan merusak sistem komputer, jaringan, atau server tanpa ketahuan oleh pemiliknya.

2. Phising/Social Engineering Paling Banyak Menyerang Bisnis Kecil Hingga Menengah

Di antara berbagai jenis cybercrime, phising adalah favorit hacker untuk menyerang situs bisnis kecil hingga menengah (Forbes, 2022). Bahkan hingga 57% perusahaan terkena malware ini.

Phising merupakan upaya mencuri data tertentu dengan teknik pengelabuan.

3. Ransomware Menginvasi 37% Perusahaan 

Ransomware adalah malware yang menyerang perangkat korban dengan membajak data di dalamnya. Sehingga, korban kehilangan akses dan hacker bisa meminta bayaran agar mau mengembalikan data pengguna.

Dengan dampak sefatal itu, ransomware menelan total biaya pemulihan hingga $1,85juta atau setara dengan Rp26miliar. Sayangnya, hanya 57% bisnis yang berhasil memulihkan website mereka lewat data cadangan (backup).

4. DDoS Meningkat Hingga 1,6 Juta Serangan Dibanding Tahun Lalu

Sejak pandemi COVID-19, DDoS meningkat hingga 1,6 juta serangan. Sehingga kini lebih dari 10 juta serangan DDoS sudah terjadi sejak tahun 2020.

DDoS (Distributed Denial of Service) adalah serangan yang dilakukan dengan cara membanjiri lalu lintas internet dengan fake traffic. Sehingga, website menjadi down dan tidak bisa diakses.

5. Email Menjadi Pintu Masuk Malware yang Paling Strategis

Statistik keamanan website menunjukkan bahwa email menjadi gerbang malware yang paling strategis. Buktinya, sebanyak 46% perusahaan menerima malware melalui email (Verizon, 2020). Malware ini membuka jalan untuk berbagai serangan mulai dari phising, social engineering, Trojan, dsb.

Baca Juga: Apa Itu Email Spam? Berikut Cara Mengatasinya!

6. Serangan Cyber Melumpuhkan Website Rata-Rata Selama Delapan Jam 

Berdasarkan riset CISCO, 40% perusahaan yang terkena serangan cyber website-nya mengalami downtime hingga delapan jam. Padahal, biaya kerugian akibat website down mencapai Rp4juta/jam, lho.

Baca Juga: Inilah 7 Penyebab Server Website Down dan Cara Mengatasinya!

7 Tren Keamanan Website Sepanjang Tahun Ini

Seperti yang Anda tahu, jenis ancaman keamanan website semakin meningkat. Oleh sebab itu, Anda harus mengetahui faktor apa saja yang mempengaruhi keamanan situs Anda dan rencana yang hacker siapkan di tahun 2022. 

Ini dia tren keamanan website sepanjang tahun ini:

1. Serangan Cybercrime Berpotensi Terus Meningkat

Berdasarkan temuan Accenture, serangan cybercrime meningkat 67% selama lima tahun terakhir. Sehingga, besar kemungkinan di tahun ini pun makin banyak ancaman keamanan website.

Alasannya, pengguna internet dan pertumbuhan website cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Selain itu, bisnis pun sudah banyak yang beralih ke online. Alhasil, sasaran hacker pun bertambah banyak.

statistik keamanan website di seluruh dunia
Sumber: Accenture

2. Bisnis Edukasi Menjadi Sektor yang Paling Banyak Diincar Hacker

Di seluruh dunia, website bisnis edukasi dan riset adalah yang menjadi incaran utama hacker. Kemudian, disusul oleh perusahaan di bidang kesehatan, teknologi, komunikasi, dan pemerintahan (Forbes, 2022).

Kira-kira, apa penyebab bisnis edukasi seperti sekolah dan perguruan tinggi menjadi prioritas utama hacker? Ini alasannya:

  • Potensi mengeruk keuntungan;
  • Banyak menyimpan data pribadi. Mulai dari nama, alamat, data finansial, dsb;
  • Adanya dokumen atau aset penelitian yang berharga.

Baca Juga: Cara Membuat E-Learning Berbasis Web dengan Tutor LMS [Terbaru]

3. Website WordPress Menjadi Sasaran Empuk Hacker

Lebih dari setengah juta website WordPress terkena cybercrime (WPHackedHelp, 2021). Faktanya, memang hacker seringkali membidik pengguna WordPress.

Selain karena website WordPress mendominasi pangsa pasar, pengguna WordPress juga sering lalai dalam mengelola hostingnya. Misalnya, tidak pernah meng-update plugin dan tema. Padahal, 99,42% ancaman keamanan berasal dari plugin dan tema WordPress.

4. Data Pribadi adalah Data yang Paling Hacker Incar

Data pribadi atau kredensial menjadi alasan utama hacker menyerang suatu website (Verizon, 2021). Misalnya identitas pribadi, informasi asuransi, alamat, dan data lainnya. Detailnya, coba lihat statistik keamanan website di bawah ini.

statistik keamanan website menunjukkan data pribadi paling diincar hacker
Sumber: Verizon

Tidak hanya menjual kredensial ke situs berbahaya, hacker juga bisa mengolah kredensial seseorang untuk melakukan aksi kejahatan lainnya. Seperti melakukan phising dengan berpura-pura menjadi kenalan Anda.

Baca Juga: Gawat! Hackers Menyerang Plugin WordPress dan Mencuri Data Kartu Kredit

5. Biaya Pemulihan Cybercrime Meningkat 15% Setiap Tahunnya

Selama lima tahun ke depan, biaya pemulihan cybercrime kemungkinan meningkat sekitar 15%. Yang artinya, di tahun 2025 sudah mencapai $10,5 trilliun. Biaya ini meliputi kerusakan data, uang yang dicuri, pemulihan situs yang kena hack, dsb.

6. Peningkatan Pengguna Digital Membuka Celah Keamanan Lebih Besar

Sejak COVID-19, angka cybercrime meningkat 10% (IBM, 2020). Alasannya, makin banyak pekerjaan yang beralih ke digital sehingga hacker melihat potensi mengeruk keuntungan yang begitu tinggi.

Di tahun 2020, misalnya, hacker menjual lebih dari 500.000 password Zoom di dark web. Yang mana, satu password-nya bernilai $0,20. Jadi, hacker bisa mendapat keuntungan sekitar $9ribu atau setara Rp1,4 miliar.

Baca Juga: Apakah Website WordPress Mudah Kena Hack? Ini Faktanya..

7. Orang Lebih Peduli pada Keamanan Hosting dan Server

Seperti yang Anda tahu, perusahaan teknologi termasuk bisnis yang menjadi incaran utama hacker. Salah satunya, perusahaan penyedia hosting.

Di tahun 2022 ini, misalnya, website yang terkait pemilu di Oregon lumpuh gara-gara penyedia hostingnya terkena ransomware. Sehingga, data pribadi pengguna yang pernah login ke dalam situs ikut terancam.

Oleh sebab itu, orang-orang menjadi lebih peduli pada keamanan hosting untuk website mereka. Bahkan tak hanya hosting, tapi juga servernya.

Apalagi, sejak kejadian kebakaran data center di Indonesia pada 2 Desember 2021 lalu. Yang mana, mengakibatkan banyak website di beberapa penyedia hosting down.

Baca Juga: 9 Keunggulan Data Center Niagahoster: Website Aman, Bisnis Lancar

Bagaimana Cara Mencegah Masalah Keamanan Website?

Masalah keamanan website memang selalu menjadi isu yang tak ada ujungnya. Yang awalnya dimulai dari serangan malware remeh, lama-lama mungkin berkembang menjadi cybercrime yang melumpuhkan website.

Dan apapun jenisnya, cybercrime bisa menyeret Anda ke berbagai kerugian ini:

  • Pencurian data sensitif oleh oknum berbahaya. Mulai dari identitas pribadi, nomor rekening, alamat, data transaksi, dll;
  • Website menjadi macet, kecepatannya melambat, tidak bisa diakses, dsb;
  • Reputasi branding perusahaan rusak dan sulit untuk memulihkannya lagi;
  • Kehilangan kesempatan menjaring pelanggan.

Setelah Anda mengetahui statistik keamanan website dan berbagai risiko di atas, pasti Anda ingin meningkatkan keamanan website. Nah, salah satu kunci terpenting keamanan website berawal dari hosting yang Anda gunakan.

statistik keamanan website juga bergantung pada penyedia hosting

Tanpa hosting yang tepat, upaya memperketat keamanan website bisa jadi sia-sia. Sebab, Anda sudah salah langkah dari awal.

Kami mengerti, jika Anda baru mengenal dunia website, mungkin rasanya sulit untuk mengelola keamanan website lebih jauh. Oleh sebab itu, kami menyiapkan Simple WordPress Niagahoster, hosting khusus bagi pemula yang sudah dilengkapi keamanan berlapis berikut:

  • Imunify360 untuk memblokade serangan malware, DDoS, spam, dan cybercrime lainnya;
  • Cloudlinux OS yang menjamin perlindungan server dari berbagai serangan;
  • Premium DNS untuk memblokir trafik palsu dari para penyusup;
  • Backup harian sehingga Anda tidak perlu lagi cemas akan kehilangan data;
  • Hack recovery, yaitu bantuan khusus dari Customer Success Agent Niagahoster untuk mengembalikan situs yang kena hack.
infografik Simple WordPress

Memiliki sistem keamanan seperti di atas, tak heran Simple WordPress Niagahoster bisa menjadi layanan hosting harga terjangkau & terbaik untuk Anda. Tak hanya aman, Anda pun juga bisa mengelolanya dengan mudah lewat sebuah dasbor sederhana.

Jadi, tunggu apa lagi? Dapatkan Simple WordPress sekarang dan miliki website super aman & praktis!

Benefita Benefita is a Pisces girl. She dreams of living in the world of Harvest Moon.

Leave a Reply

Your email address will not be published.