Ridandi Bintang Pamungkas Bintang is an avid learner with years of experience in Marketing and Business Management subjects. Aside from writing, Bintang loves reading books and collecting movies.

Model Bisnis D2C: Cara Ampuh Berjualan Tanpa Perantara!

6 min read

Cara Bisnis Online

Saat memulai bisnis, mungkin Anda bingung harus mendistribusikan produk Anda kemana. Jangan khawatir. Anda bisa kok berjualan tanpa bantuan distributor atau perantara. Hal ini bisa dilakukan dengan model bisnis Direct-to-Consumer (D2C).

Kenapa Anda perlu mempelajari model bisnis ini?

Di tengah wabah virus corona, banyak sekali bisnis yang harus tutup karena anjuran social distancing. Sebagian di antaranya adalah bisnis-bisnis di sektor retail yang penjualannya anjlok hingga 95%

Bayangkan jika seluruh stok produk Anda bergantung pada penjualan toko retail. Bisnis Anda sudah pasti akan terkena imbasnya juga kan?

Lain halnya jika Anda menggunakan model bisnis D2C. Dengan model ini, Anda lah yang menguasai stok. Sehingga penjualan produk Anda tidak akan terpengaruh oleh situasi bisnis distributor atau perantara.

Jika Anda tertarik untuk belajar lebih jauh tentang D2C, Anda berada di tempat yang tepat. Kami akan menjelaskan cara kerja model bisnis D2C, keunggulannya, kelemahannya, serta contoh brand yang menggunakannya. Jadi tunggu apa lagi? Yuk simak lebih lanjut! 

Apa Itu Model Bisnis D2C?

D2C adalah model bisnis untuk melakukan penjualan tanpa perantara. 

Sederhananya, bisnis Anda yang memproduksi, mengemas, dan mengirimkan produk tanpa campur tangan pihak ketiga.

Nah, yang dimaksud dengan perantara bisa bermacam-macam. Mulai dari reseller, dropshipper, hingga toko retail seperti minimarket

d2c in a nutshell

Tanpa adanya perantara, Anda bisa memasarkan produk melalui channel yang Anda miliki sendiri. Mulai dari website, akun sosial media, hingga toko fisik. Jadi, bisnis Anda akan terhubung langsung dengan konsumen.

Tapi apakah D2C adalah model bisnis yang ideal?

Belum tentu. Semuanya bergantung dari jenis bisnis Anda, industrinya, dan juga tujuan pemasarannya. Sebagai perbandingan, Anda juga bisa mempelajari model bisnis lain, seperti B2B, B2C, atau C2C.

Walaupun demikian, tidak dapat dipungkiri, ada manfaat-manfaat tertentu yang bisa Anda nikmati dengan mengaplikasikan model bisnis D2C. Kita akan membahasnya lebih detail di bagian selanjutnya.

Baca Juga : 25+ Model Bisnis untuk Membangun Usaha Anda

3+ Keunggulan Model Bisnis D2C

Beberapa keunggulan D2C telah dijelaskan secara singkat di atas. Seperti kemudahan dalam pengelolaan penjualan dan juga stok. Sekarang, kami akan menjelaskan beberapa manfaat lain yang bisa Anda dapatkan dengan model bisnis D2C:

1. Mendapat Lebih Banyak Keuntungan

Dengan menjual produk sendiri, Anda bebas menentukan harga produk Anda di pasaran. 

Jika dibantu perantara, tentu harga produk Anda di pasaran akan naik. Karena perantara harus meningkatkan harganya untuk mendapat margin keuntungan.

Contoh sederhananya seperti ini. Misalkan harga pokok produk Anda adalah Rp.5000, lalu Anda menjualnya langsung ke pasaran sebesar Rp.15.000. Berarti Anda mendapatkan keuntungan sebesar Rp.10.000 per produk.

Lalu, Anda ingin menggunakan jasa reseller. Misalkan keuntungan yang ingin diambil oleh reseller adalah Rp.5000 per produk. Berarti harga produk Anda di pasaran menjadi Rp.20.000 (Rp.15.000 + Rp.5000). Lebih mahal Rp.5000 dari harga biasa.

ilustrasi pembayaran d2c

Harga yang lebih mahal berpotensi mengurangi minat konsumen. Dalam kasus ini, bisa jadi Anda perlu mengurangi margin keuntungan Anda sendiri untuk menurunkan harganya.

Nah, Anda tidak akan mengalami masalah ini dengan model bisnis D2C. Karena Anda dapat menjual produk Anda dengan harga yang lebih murah, dan margin keuntungan yang lebih besar.

2. Mengidentifikasi Data Konsumen

Dengan menggunakan perantara, Anda akan kesulitan untuk mendapat data tentang konsumen secara langsung. Justru perantara lah yang akan mengetahui seluruh informasi tentang konsumen Anda.

Nah, karena model bisnis D2C memungkinkan bisnis Anda untuk terhubung langsung dengan konsumen, mengumpulkan data mereka pun jadi lebih mudah.

Ada dua jenis data yang bisa Anda identifikasi, yaitu: 

  • Karakteristik konsumen – Data ini terdiri dari demografis (umur, gender, lokasi domisili, dll.) dan psikografis (preferensi, gaya hidup, dll.). 
  • Perilaku konsumen – Data ini menjelaskan berbagai hal terkait kebiasaan konsumen yang mengarah ke pembelian. Contohnya, Anda dapat menggunakan fitur heatmap untuk mengetahui titik-titik di website Anda yang potensial untuk diklik konsumen.

Cara mendapatkan karakteristik konsumen tergantung dari platform yang Anda gunakan. Jika menggunakan website, datanya bisa diambil dari Google Analytics. Atau jika menggunakan akun sosial media, datanya bisa didapat dari fitur seperti Instagram Insight atau Facebook Analytics.

Untuk mengidentifikasi perilaku konsumen, Anda bisa mencoba fitur AI Heatmap dari Zyro. Fitur ini dapat menghasilkan peta heatmap halaman website berdasarkan analisis perilaku konsumen. Jadi, Anda tinggal menyesuaikan tampilan website Anda dengan hasilnya.

halaman website ai zyro heatmap

Ini penting, karena Anda tentu tidak bisa mengidentifikasi data dan melakukan penyesuaian di website atau platform distributor, kan?

Baca juga: Apa itu Buyer Persona? Mengapa Penting untuk Kesuksesan Bisnis?

3. Bebas Menentukan Cara Penawaran Produk

Penjualan via online marketplace atau website perantara akan membatasi kreativitas Anda dalam melakukan penawaran. Karena Anda harus mengikuti aturan yang ada di platform atau website tersebut. Terutama dalam hal input produk.

Sebaliknya, jika Anda menjual produk di platform sendiri, Anda bebas menentukan cara menawarkan produk.

Contohnya, IKEA menawarkan produknya dengan konsep “Shop the Look”. Jadi, mereka menampilkan beberapa ide interior rumah, lalu konsumen tinggal memilih furniture berdasarkan interior yang mereka suka. Tentu konsep seperti ini sulit diaplikasikan di platform distributor.

contoh shop the look d2c ikea

Contoh lainnya, koran The New York Times menyajikan fitur “Buku Resep Pribadi” untuk para pembaca segmen kuliner yang ingin menyimpan resep favorit mereka. 

Dari sini Anda sudah bisa melihat polanya. Dengan menjual produk secara langsung di platform Anda sendiri, Anda dapat memberikan penawaran yang lebih menarik untuk konsumen. 

4. Lebih Dekat dengan Konsumen

Kedekatan dengan konsumen akan memudahkan Anda untuk membangun hubungan dengan mereka.

Contohnya, Anda bisa berinteraksi langsung dengan calon konsumen di website atau akun media sosial bisnis Anda. Selain itu, Anda juga dapat menampilkan style brand Anda dengan lebih leluasa di sana.

ilustrasi browsing instagram d2c

Lain halnya jika Anda menjual via distributor. Saat melakukan pembelian dari reseller atau dropshipper, konsumen hanya akan melihat produk Anda, bukan karakter brand Anda.

Sedangkan model D2C memungkinkan Anda untuk berkomunikasi dan menjalin hubungan jangka panjang dengan para konsumen. Tidak hanya itu, Anda bebas menentukan gaya promosinya juga.

3 Kelemahan Model Bisnis D2C

Sebelum mencoba model bisnis D2C, Tentu Anda perlu tahu berbagai tantangan yang mesti Anda hadapi. Berikut adalah beberapa kelemahan D2C:

1. Mengatur Alur Pasokan Sendiri

Alur pasokan (supply chain) adalah proses perjalanan produk, mulai dari produksi, pengemasan, hingga pengiriman. Tanpa bantuan perantara, semuanya harus dilakukan sendiri.

Oleh karena itu, di awal pelaksanaannya mungkin Anda akan merasa kewalahan. Karena Anda tidak lagi fokus pada produksi dan penjualan saja, tapi juga proses distribusinya.

Contohnya, ketika membuat website toko online, Anda mesti berpikir tentang tampilan websitenya. produknya, kemasannya, cara memasarkannya, metode pembayarannya, hingga prosedur pengirimannya. 

Berbeda jika Anda menyimpan produk Anda di online marketplace seperti Tokopedia atau Bukalapak. Anda tinggal input produk sesuai dengan instruksinya, dan selesai.

2. Perlu Persiapan Panjang

Melanjutkan dari poin sebelumnya, Anda perlu persiapan panjang untuk mengatur seluruh alur pasokan. 

Dengan kata lain, Anda harus meluangkan waktu untuk belajar, melakukan percobaan, hingga mengimplementasikan alur pasokan bisnis Anda.

Tentu proses ini tidak perlu Anda lewati jika dibantu oleh perantara. Karena semuanya sudah dicover oleh mereka.

Oleh karena itu, model D2C akan menjadi pilihan yang cukup sulit bila Anda baru mulai berbisnis.

3. Menghadapi Konsumen Secara Langsung

Lho, bukannya ini salah satu keunggulan model D2C?

Ya, tapi ini bisa menjadi tantangan juga. 

Karena Anda berhubungan langsung dengan konsumen, Anda harus tahu cara menghadapi mereka. Khususnya ketika mereka mengajukan komplain.

Di sini Anda perlu berperan seperti customer service. Di mana Anda mesti berempati dengan konsumen, dan menyediakan solusi yang tepat dengan ramah.

ilustrasi customer service d2c

Selain itu, jenis komplain yang perlu Anda tangani pun bisa bermacam-macam. Mulai dari masalah produk, pengemasan, hingga masalah pengiriman.

Di sisi lain, perantara dapat berfungsi sebagai penghubung jika ada konsumen memberi komplain.

3 Contoh Bisnis yang Menggunakan Model D2C

Setelah mengetahui berbagai karakteristik model bisnis D2C, sekarang waktunya melihat aplikasinya. Berikut adalah beberapa contoh brand di Indonesia yang menggunakan model D2C:

1. Eiger

Jika Anda adalah pecinta produk-produk fashion outdoor, pasti Anda sudah tidak asing dengan Eiger. 

Selain menawarkan produk-produk bertema outdoor di bawah bendera Eiger, mereka juga menawarkan lini produk lain. Seperti Bodypack yang dikhususkan untuk kaum urban, dan Export yang menawarkan produk tas dan aksesoris untuk wanita.

Produk-produk tersebut mereka produksi secara mandiri di pabrik yang berpusat di Bandung. Selain itu, mereka mendistribusikan produk melalui beberapa channel. Mulai dari toko fisik, hingga toko online.

halaman website eiger

Tidak hanya itu, mereka juga melakukan pemasaran sekaligus penjualan melalui akun sosial media – seperti Instagram.

Walaupun Eiger secara teori tidak sepenuhnya D2C – karena mereka juga menjual produknya di online marketplace. Tetapi mereka menampilkan praktik D2C yang ideal.

Alur pasok yang selaras mulai dari produksi, pengemasan, hingga distribusi menunjukkan kematangan brand ini dalam mempraktikkan model D2C. 

2. Kartika Sari

Kartika Sari adalah brand oleh-oleh yang berpusat di Bandung. Mereka menawarkan berbagai produk cake dan pastry, seperti bolen, roti, kue, dan brownies.

Sama seperti contoh sebelumnya, Kartika Sari bukanlah brand yang sepenuhnya D2C. Mereka juga menjual produk-produknya via online marketplace. Akan tetapi, brand ini mengandalkan channel yang mereka miliki dalam memasarkan produknya.

Contohnya, mereka memiliki 8 outlet yang tersebar di kota Bandung. Selain itu, pelanggan juga dapat membeli produknya via website.

halaman website kartika sari

Tidak hanya menghasilkan produknya sendiri, brand ini juga menangani bagian pengemasan dan pengirimannya secara mandiri. Anda dapat meniru konsep ini juga jika tertarik dengan bisnis oleh-oleh.

3. J.Co Donut & Coffee

Salah satu esensi model bisnis D2C adalah mendekatkan konsumen dengan produsen. Inilah yang berhasil dilakukan oleh J.Co Donut & Coffee. 

Agar lebih accessible (mudah diakses), Mereka membuka outlet dengan jumlah yang banyak. Bahkan kini sudah lebih dari 300 outlet tersebar di seluruh dunia.

Selain membeli produk via outlet, konsumen juga  dapat mengunjungi website untuk melakukan pemesanan. Kemudian, produknya akan diantar dari outlet yang lokasinya paling dekat dengan konsumen.

halaman website jco

Praktik yang diterapkan oleh J.Co bisa Anda aplikasikan juga saat menerapkan model D2C di industri kuliner. Khususnya terkait prosedur pengantaran dan aksesibilitas. Pastikan konsumen terdekat mudah dalam mengakses produk Anda.

Tertarik Menggunakan Model Bisnis D2C?

Setelah mengetahui berbagai keunggulan, kelemahan, dan contoh praktik model D2C, apakah Anda tertarik untuk menggunakannya? Sebelum memutuskan, pastikan Anda sudah memiliki perencanaan yang matang dan sumber daya yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Selain itu, sebisa mungkin Anda juga sudah membandingkannya dengan model bisnis yang lain. Contohnya seperti business-to-consumer (B2C).

Jika Anda sudah merasa sreg dengan D2C. Salah satu tips ampuh untuk mempraktikannya adalah dengan memanfaatkan digital marketing. Karena D2C akan membuat Anda banyak berkutat dengan pengelolaan website dan akun sosial media.

Jangan khawatir, kami menyediakan ebook gratis yang membahas lengkap tentang panduan digital marketing untuk pemula. Klik banner di bawah untuk mengunduh!

banner panduan digital marketing
0
Ridandi Bintang Pamungkas Bintang is an avid learner with years of experience in Marketing and Business Management subjects. Aside from writing, Bintang loves reading books and collecting movies.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

3 + 17 =

[{"code":""
[{"code":""
"label":"Coba Lagi"
"label":"Coba Lagi"
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING50"
{"code":"HOSTING50"
"label":"Extra Diskon 50rb "
"label":"Extra Diskon 50rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"HOSTING20"
{"code":"HOSTING20"
"label":"Extra Diskon 20rb "
"label":"Extra Diskon 20rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"HOSTING100"
{"code":"HOSTING100"
"label":"Extra Diskon 100rb "
"label":"Extra Diskon 100rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":""
{"code":""
"label":"Belum Beruntung"
"label":"Belum Beruntung"
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING20"
{"code":"HOSTING20"
"label":"Extra Diskon 20rb "
"label":"Extra Diskon 20rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":""
{"code":""
"label":"Coba Lagi"
"label":"Coba Lagi"
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING50"
{"code":"HOSTING50"
"label":"Extra Diskon 50rb "
"label":"Extra Diskon 50rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"HOSTING20"
{"code":"HOSTING20"
"label":"Extra Diskon 20rb "
"label":"Extra Diskon 20rb "
"win":true}
"win":true}
{"code":"FREESHIPPING"
{"code":"FREESHIPPING"
"label":"Coba Lagi"
"label":"Coba Lagi"
"win":false}
"win":false}
{"code":""
{"code":""
"label":"Sedikit Lagi! "
"label":"Sedikit Lagi! "
"win":false}
"win":false}
{"code":"HOSTING50"
{"code":"HOSTING50"
"label":"Extra Diskon 50rb "
"label":"Extra Diskon 50rb "
"win":true}]
"win":true}]