Categories: WordPress

Cara Mengatasi Maximum Execution Time of 30 Seconds Exceeded

Para pengguna WordPress mungkin pernah menemukan teks yang berbunyi: “Fatal error: Maximum execution time of 30 seconds exceeded”.

Jika Anda salah satunya, janganlah khawatir. Artikel ini akan memandu Anda untuk mengatasinya dalam empat cara. Selamat menyimak!

Apa Itu Maximum Execution Time of 30 Seconds Exceeded?

Fatal error: Maximum execution time of 30 seconds exceeded di WordPress sebenarnya tidak separah kedengarannya.

Pada dasarnya, error tersebut disebabkan oleh script PHP yang berjalan melebihi batas waktu yang telah ditentukan, yaitu 30 detik. Dengan kata lain, segala proses di WordPress yang berjalan lebih dari 30 detik akan dihentikan. Ini adalah kebijakan yang dilakukan untuk melindungi server dari resource abuse.

Cara mengatasi error maximum execution time of 30 seconds exceeded pun tidak serumit yang dibayangkan. Anda akan dipandu untuk melakukannya pada bagian selanjutnya.

Cara Mengatasi Maximum Execution Time of 30 Seconds Exceeded

Ada empat cara yang bisa dilakukan untuk menanggulangi error maximum execution time of 30 seconds, yaitu:

  1. Mengedit File .htaccess
  2. Mengedit File wp-config.php
  3. Mengedit File php.ini
  4. Melalui Pengaturan di cPanel

Perlu diperhatikan bahwa keempat cara di atas tidak perlu dilakukan semua. Jika salah satunya telah berhasil, Anda tidak perlu menggunakan yang lainnya.

1. Mengedit File .htaccess

.htaccess adalah file pengaturan yang digunakan untuk memanipulasi berbagai konfigurasi server — durasi maksimal pemrosesan script PHP adalah salah satunya.

Untuk mengakses file tersebut, Anda bisa menggunakan file manager yang terdapat di panel kontrol Anda. Kami menggunakan cPanel Niagahoster pada panduan ini.

Setelah log in ke member area, klik tombol Kelola yang ditunjukkan pada tangkap layar berikut.

Pada halaman selanjutnya, pilih tab cPanel dan klik ikon cPanel.

Pada halaman utama cPanel, carilah menu file manager. Jika tidak terlihat, Anda bisa mencarinya dengan search bar di bagian atas halaman.

Setelah masuk ke file manager, Anda bisa mencari file .htaccess di folder public_html.

Akan tetapi, ada kemungkinan Anda tidak bisa menemukan file .htaccess di folder tersebut. Faktor yang menyebabkannya ada dua, yaitu file tersebut berstatus hidden atau Anda memang tidak memilikinya.

Untuk memastikannya, langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengaktifkan setting Show Hidden Files melalui pengaturan file manager cPanel. Tombol menu pengaturan file manager cPanel dapat ditemukan di pojok kanan atas layar. Klik checkbox yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini, lalu klik Save.

Apabila memang tidak ada file .htaccess di folder public_html, Anda harus membuatnya. Caranya mudah. Temukan tombol File pada toolbar file manager cPanel, lalu klik.

Setelah itu, ketikkan “.htaccess” pada kolom New File Name dan klik Create New File.

Nah, sekarang saatnya mengedit file .htaccess. Klik kanan pada file tersebut dan pilih Edit.

Selanjutnya, tambahkan kode berikut ini di bagian paling bawah file tersebut.

php_value max_execution_time 60

Jika sudah, klik tombol Save Changes pada pojok kanan atas layar.

Perlu diingat bahwa Anda bisa menaikkan durasi maksimal tersebut sesuka hati. Apabila setelah dinaikkan menjadi 60 detik masih muncul error, coba naikkan lagi hingga 120 detik.

2. Mengedit File wp-config.php

Sama seperti .htaccess, file wp-config.php juga terletak di dalam folder public_html. Cara editnya pun serupa. Anda hanya perlu klik kanan pada filenya dan pilih Edit.

Selanjutnya, tambahkan kode berikut di bagian paling bawah file, lalu klik Save Changes.

set_time_limit (60)

3. Mengedit File php.ini

File konfigurasi lain yang dapat Anda manipulasi untuk menangani error maximum execution time of 30 seconds exceeded adalah php.ini.

Seperti kedua file sebelumnya, php.ini juga terdapat di folder public_html. Kode yang perlu ditambahkan di dalamnya adalah:

max_execution_time = 120

4. Melalui Pengaturan Versi PHP di cPanel

Selain file manager, Anda juga bisa mengatasi error maximum execution time melalui pengaturan versi PHP di cPanel.

Pertama, temukan menu Select PHP Version. Menu ini termasuk dalam kategori Software. Akan tetapi, Anda bisa mencarinya melalui search bar cPanel.

Selanjutnya, klik tombol Switch to PHP Options.

Pada kolom max_execution_time naikkan angkanya dari 30 menjadi 60 atau lebih.

Perubahan ini tersimpan secara otomatis, jadi Anda bisa langsung meninggalkan cPanel jika sudah selesai.

Penutup

Demikianlah empat cara untuk mengatasi fatal error: maximum execution time of 30 seconds exceeded di WordPress.

Jika Anda pernah mengalami error lain di WordPress, tak perlu khawatir. Kami sudah merangkum berbagai error yang umum terjadi pada pengguna WordPress dalam bentuk ebook. Download ebook di bawah ini untuk mengatasi error yang Anda temukan di WordPress!

Aldwin Nayoan

Aldwin is a content writer at Niagahoster. Specializing in web hosting and WordPress, he is eager to help people uplevel their business on the internet. Apart from being a tech junkie, Aldwin likes fiction and photography.

Share
Published by
Aldwin Nayoan
Tags: Wordpress

Recent Posts

Harbolnas: Momen Bisnismu Menutup 2020 dengan Mengesankan!

Tidak disangka ternyata Desember sebentar lagi. Dan waktunya Harbolnas tiba! Angin segar bagi bisnis online Anda, karena event belanja online…

12 hours ago

API: Pengertian, Fungsi, dan Cara Kerjanya

Apa yang terjadi jika sebuah aplikasi dapat dikembangkan tanpa membuat setiap komponennya dari nol? Tentunya, pekerjaan developer bisa lebih mudah…

2 days ago

Web Cache: Pengertian, Manfaat, dan Jenis-Jenisnya

Adanya web cache memungkinkan loading website bisa lebih cepat. Jadi, Anda bisa menarik banyak pengunjung sekaligus membuat mereka betah di…

3 days ago

Tambah Penghasilan dengan Program Referral Karyawan Niagahoster

Mau tambah penghasilan dengan mudah? Coba ikut aja Program Referral Karyawan dari Niagahoster! Apa itu Program Referral Karyawan Niagahoster? Program…

3 days ago

Maskot Galeri: Dari Brosur Tempel, Kini Rambah Pasar Nasional dengan Website

Website akan mempermudah Anda dalam memasarkan bisnis dan meraih kepercayaan konsumen. Belum percaya? Coba tengok kisah Maskot Galeri. Produsen kostum…

4 days ago

Belajar HTML Lengkap untuk Pemula

Saat ini, hampir semua orang bisa membuat website tanpa memahami coding. Padahal, penting juga lho untuk memahami pondasi pembentuk website,…

4 days ago