Ridandi Bintang Pamungkas Bintang is an avid learner with years of experience in Marketing and Business Management subjects. Aside from writing, Bintang loves reading books and collecting movies.

Produk Digital: Pengertian, Contoh, serta Cara Membuatnya!

8 min read

inilah 4 tantangan bisnis online yang perlu anda waspadai dan solusinya

Ingin membangun bisnis online, tapi belum tahu mau jualan apa? 

Well, di luar sana memang banyak ide produk yang bisa Anda pilih. Mulai dari makanan, pakaian, hingga kerajinan. Tapi, Anda masih sulit menentukan pilihan karena banyak hal yang masih Anda pertimbangkan. 

Mulai dari cara membuat produknya, tempat penyimpanan produknya, hingga cara mengemas dan mengirimkan produknya.

Nah, alih-alih pusing memikirkan cara menjual produk fisik, mengapa Anda tidak coba menjual produk digital saja?

Karena, hanya dengan memasarkan produk digital di platform online seperti website dan media sosial, Anda sudah bisa membangun penghasilan pasif. Menarik sekali, bukan?

Tapi.. Gimana sih cara membuat dan menjual produk digital? Di sini Anda akan menemukan jawabannya. Jadi, yuk simak sampai selesai!

Apa Saja Contoh Produk Digital?

Produk digital adalah produk yang tidak ada bentuk fisiknya. Walau begitu, manfaatnya bisa dirasakan melalui perangkat digital, seperti laptop, smartphone, atau tablet.

Sebagai contoh, berikut adalah beberapa ide produk digital yang cukup populer:

1. Ebook

Ebook adalah salah satu contoh produk digital yang banyak digemari sebagai sumber penghasilan pasif. Karena, semua orang bisa membuatnya. Bahkan, termasuk Anda!

Selama Anda punya keahlian yang bisa dibagikan ke orang lain, Anda dapat menuangkannya ke dalam sebuah ebook. Kemudian, Anda bisa mempublikasikannya secara mandiri atau melalui penerbit online.

contoh produk digital ebook

2. Kursus Online

Saat ini, semakin banyak orang yang belajar melalui internet. Itulah mengapa kursus online menjadi salah satu produk digital yang potensial.

Anda bisa membuka kursus online untuk keahlian apapun yang Anda miliki. Baik itu memasak, public speaking, atau pun menggambar.

Lalu, di mana kursusnya bisa dijual? Anda bisa memanfaatkan berbagai platform. Mulai dari website Anda sendiri hingga platform kursus online seperti Udemy.

contoh kursus online udemy

3. Foto 

Anda punya hobi fotografi? Bagus! Karena Anda bisa menjadikan foto-foto Anda sebagai sumber penghasilan pasif juga.

Ada banyak platform yang bisa Anda manfaatkan sebagai tempat menjual foto. Salah satu yang paling populer adalah Shutterstock.

Di Indonesia, jumlah transaksi foto di Shutterstock mengalami peningkatan hingga 49% dari tahun ke tahun. Tentunya ini menunjukkan bahwa bisnis foto digital di Indonesia masih sangat menjanjikan.

contoh produk digital foto di shutterstock

Baca juga: 7+ Tempat Jual Foto Online: Ubah Stok Foto Jadi Cuan!

4. Software

Produk digital lain yang bisa Anda jual adalah software, yaitu suatu program yang memiliki fungsi khusus. Contohnya, software produktivitas dan anti virus.

Jangan khawatir, Anda tak perlu membuat software sendiri kok. Karena, banyak juga distributor yang mendapat keuntungan dari penjualan berbagai software populer seperti Microsoft Office, Kaspersky Anti-Virus, atau Adobe Photoshop.

contoh produk digital software

5. Game

Sama seperti software, game juga merupakan salah satu produk digital yang cukup banyak peminatnya.

Jika Anda tertarik untuk berjualan game, pastikan Anda selalu update dengan game-game terbaru. Karena, industri game sangat mengikuti tren. Selain itu, perluas variasi produk Anda, karena setiap genre game punya peminatnya masing-masing.

contoh produk digital game

6. Aplikasi

Apakah Anda punya skill untuk mengembangkan aplikasi? Jika iya, Anda bisa memanfaatkan aplikasi yang Anda buat menjadi sumber keuntungan yang menjanjikan.

Salah satu platform yang bisa Anda gunakan untuk menjual aplikasi adalah Google Play. Caranya, Anda harus punya akun Google Play Developer dahulu. Kemudian Anda baru bisa memasang aplikasi serta menentukan harganya.

contoh aplikasi berbayar di google play

7. Preset Foto

Contoh produk digital lain yang bisa Anda buat adalah preset foto. Jadi, preset adalah filter yang dibuat secara custom. Setiap preset umumnya memiliki style yang unik, dan orang-orang bisa memasangnya dengan mudah di foto mereka.

Mengapa produk ini potensial? Karena saat ini banyak pengguna media sosial yang senang membagikan fotonya. Dan mereka bisa jadi membutuhkan preset untuk menghasilkan foto yang terlihat unik dan lebih menarik.

contoh penjualan produk digital preset

8. Template Presentasi

Jika Anda jago bikin slide presentasi, kenapa tidak menjadikannya sumber penghasilan juga? Produk ini dapat membantu orang-orang untuk membuat slide presentasi yang terlihat lebih menarik dan profesional.

Nah, agar template presentasi yang Anda buat semakin menjual, pastikan templatenya bisa digunakan di berbagai platform presentasi. Mulai dari Google Slides, Microsoft Powerpoint, hingga Adobe InDesign.

contoh jualan produk digital dalam bentuk template presentasi

Baca juga: 11+ Ide Bisnis Digital Yang Paling Menjanjikan di Tahun 2021

Apa Saja Keunggulan Produk Digital?

Mungkin sekarang Anda penasaran. Seberapa potensial sih prospek bisnis produk digital?

Saat ini, semakin banyak pebisnis yang tertarik dengan pasar digital. Alasannya, sederhana. Jumlah pengguna internet terus melonjak  dan ikut meningkatkan jumlah penjualan di platform digital dari tahun ke tahun.

Praktis, penjualan produk digital pun ikut menerima manfaat dari fenomena ini. Buktinya, total keuntungan yang didapat dari pasar produk digital dunia mencapai angka Rp2800 triliun di tahun 2020! 

Nah, selain potensi keuntungan yang cukup besar. Produk digital juga memiliki beberapa keunggulan dibanding produk fisik:

  • Tidak ada biaya penyimpanan – Produk Anda tidak ada bentuk fisiknya. Jadi Anda tak perlu repot-repot membeli etalase atau menyewa gudang untuk menyimpan stok produk.
  • Biaya awal relatif rendah – Pengeluaran untuk membangun website toko online jauh lebih rendah daripada biaya sewa toko atau biaya membangun outlet. 
  • Tidak ada biaya pengiriman – Produk Anda bisa langsung dikirimkan secara digital ke pembeli. Jadi, bisnis Anda tak perlu memasang biaya ongkir.
  • Bisa menjadi sumber penghasilan pasif – Pembeli bisa membeli produk Anda 24 jam melalui platform digital.
  • Margin keuntungan tinggi – Tidak ada biaya pokok yang muncul setiap kali Anda menjual produk. Jadi, Anda bisa mendapat keuntungan yang lebih tinggi.

Dari poin-poin di atas, dapat disimpulkan bahwa produk digital unggul jauh dari segi biaya dan kemudahan produksi.

ilustrasi mendapatkan uang

Tapi, apakah ini artinya produk digital sudah pasti lebih baik dari produk fisik? Belum tentu. Sebab, produk digital juga memiliki beberapa kelemahan:

  • Harus bersaing dengan produk gratis – Ada banyak produk digital yang ditawarkan secara gratis. Mulai dari ebook hingga kursus online. Sedangkan produk fisik jarang sekali ditawarkan secara cuma-cuma.
  • Sulit ditampilkan kegunaannya – Produk fisik dapat disentuh dan digunakan secara langsung, sehingga valuenya lebih mudah untuk dirasakan. Sedangkan value produk digital perlu dijelaskan secara lebih detail agar lebih menjual.
  • Rentan diduplikasi – Produk fisik cenderung sulit untuk “dijiplak”. Karena, proses pembuatannya mesti dilakukan secara manual. Sedangkan produk digital bisa dibajak atau diduplikasi.

Lalu, bagaimana cara mengatasi berbagai celah kelemahan tersebut?

Tentunya Anda harus belajar cara terbaik untuk membuat dan memasarkan produk digital. Sehingga, produk yang Anda tawarkan tidak hanya menarik, tapi juga memiliki nilai jual tinggi.

Bagaimana Cara Membuat dan Memasarkan Produk Digital?

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat membantu produk digital Anda sukses di pasar:

1. Identifikasi Target Pasar Anda

Pertama-tama, Anda perlu tahu dulu siapa yang akan membeli produk digital Anda.

Jangan khawatir. Anda tak perlu meramal siapa konsumen Anda. Karena tujuan utama langkah ini adalah untuk mengidentifikasi karakteristik mereka. Dengan begitu, Anda bisa menyajikan produk yang sesuai dengan minat mereka.

Contohnya, misalkan Anda ingin membuat produk yang mampu mengedukasi orang-orang yang ingin hidup lebih sehat. Jadi, Anda pun mengecek berbagai forum kesehatan untuk mengetahui permasalahan yang kerap dialami target pasar Anda.

ilustrasi orang mikir

Dari hasil riset tersebut, Anda menemukan fakta bahwa banyak dari mereka yang tidak punya cukup waktu untuk berolahraga. Selain itu, mereka juga sulit untuk mengatur pola makan.

Setelah menggali informasi tentang karakteristik dan minat target pasar, Anda bisa langsung mencari ide produk yang dapat menjadi solusi untuk permasalahan yang mereka hadapi. 

Baca juga: Apa itu Buyer Persona? Salah Satu Rahasia Bisnis Sukses

2. Buat Value Proposition yang Menarik

Value proposition adalah manfaat yang produk Anda tawarkan. Dengan menampilkan value proposition yang tepat, produk Anda akan lebih mudah diterima target pasar.

Lalu, bagaimana cara menawarkan value proposition yang menarik?

Caranya sangat mudah. Anda hanya perlu melihat dari sudut pandang konsumen. Lalu, pikirkan penawaran apa yang akan membuat mereka tertarik.

Contohnya, jika target pasar Anda adalah orang yang ingin memulai gaya hidup sehat tapi tidak punya banyak waktu untuk berolahraga, kira-kira solusi apa yang mereka butuhkan?

Berikut adalah beberapa contoh value proposition yang bisa Anda coba tawarkan:

  • Buat badan Anda lebih sehat kurang dari 3 minggu dengan program diet X!
  • Mau sehat tanpa perlu keluar rumah? Yuk coba program diet ini!
  • Cukup 10 menit per hari, badan Anda akan lebih sehat dengan program diet X!

Intinya, sampaikan dengan jelas manfaat produk Anda. Sehingga calon konsumen bisa merasa cocok dengan dengan solusi yang Anda tawarkan.

Baca juga: Ingin Membuat Konsumen Anda Terpikat? Tawarkan Value Proposition yang Tepat!

Lalu, bagaimana cara menyampaikan value produknya dengan baik? Salah satu caranya adalah dengan memilih format produk yang tepat.

3. Tentukan Format Produk

Bisa dibilang tahap ini merupakan salah satu tahap yang cukup krusial dalam proses pembuatan produk digital. Karena, format memiliki fungsi yang sama seperti kemasan. Semakin menarik kemasan produknya, tentu semakin besar potensi produk Anda laku.

Contohnya, misalkan produk Anda adalah “program diet”. Format apa saja yang bisa Anda pilih? Berikut di antaranya:

  • Ebook – Anda bisa membuat ebook yang berisi panduan lengkap program dietnya. 
  • Video – Anda dapat mengajarkan langkah-langkah program dietnya melalui video. Konsepnya kurang lebih sama seperti kursus online.
  • Aplikasi – Anda juga bisa membuat aplikasi kesehatan yang dapat memandu penggunanya untuk menerapkan program diet Anda.

Di antara format-format tersebut, manakah yang terbaik untuk produk Anda?

Jawabannya tergantung pada karakteristik calon konsumen. Apakah mereka lebih suka membaca ebook? Menonton video? Atau menggunakan aplikasi?

Untuk itu, Anda bisa mengamati kompetitor Anda. Cek format produk yang mereka pilih, dan cari tahu apakah formatnya sukses menarik minat konsumen?

Anda juga bisa melakukan survei dengan cara menyebar kuesioner. Sehingga, bisnis Anda dapat menerima masukan langsung dari calon konsumen terkait format produknya.

Sebagai contoh, berdasarkan informasi yang Anda dapat, ternyata mayoritas target pasar lebih senang mempelajari program diet melalui video. Sehingga, Anda pun akhirnya mulai memproduksi video tutorial diet dalam kemasan kursus online.

contoh kelas online weight loss

4. Pasang Harga yang Tepat

Saat menentukan harga produk fisik, Anda tinggal menghitung biaya pokok per produk ditambah margin keuntungan yang Anda inginkan. 

Contohnya, misalkan Anda berjualan mie ayam. Biaya bahan baku yang mesti Anda keluarkan per satu mangkuk adalah Rp5000. Lalu, Anda ingin mendapat margin keuntungan sebesar Rp4000 per mangkuk. Jadi, total harga yang Anda pasang adalah Rp9000.

Nah, berhubung produk digital tidak ada biaya pokoknya, bagaimana cara menentukan harga produk digital? 

Umumnya, penjual produk digital menggunakan value-based pricing, yaitu strategi di mana penjual memasang harga berdasarkan nilai yang ditawarkan produknya.

Contohnya, misalkan Anda menawarkan program diet online seharga Rp3 juta. Sekilas, harga ini terlihat cukup mahal, bukan?

Tapi jika Anda menjelaskan bahwa calon pembeli akan mendapat berbagai manfaat seperti:

  • 50 video berisi panduan lengkap Program Diet X
  • Gratis konsultasi dengan pakar diet profesional
  • Bonus ebook “30 Hari Diet tanpa Menguras Dompet”
  • Bonus 100 resep makanan sehat yang bisa Anda coba setiap hari.
  • Akses ke komunitas Program Diet X


Harganya tentu akan terlihat lebih masuk akal. Karena hal ini sesuai dengan prinsip value-based pricing: Semakin besar nilai yang Anda tawarkan, semakin tinggi harga yang bisa Anda pasang.

Strategi lain yang bisa Anda praktikkan saat menentukan harga adalah dengan menawarkan produknya dalam bentuk paket. Sehingga calon pembeli bisa membeli produk Anda sesuai dengan budget dan kebutuhan mereka. Contohnya seperti ini:

contoh value based pricing membership

Baca juga: Cara Menentukan Harga Jual Agar Cuan Melimpah

5. Cegah Potensi Pembajakan Produk

Salah satu risiko terbesar yang mesti dihadapi saat menjual produk digital adalah pembajakan. Karena, bisa saja salah satu konsumen menduplikasi produk digital Anda lalu menjualnya ke tempat lain.

Praktik ini tentu dapat memberikan kerugian yang besar untuk bisnis Anda. Oleh karena itu, Anda perlu melakukan langkah-langkah pencegahan agar produk Anda tidak mudah dibajak.

Berikut adalah beberapa cara yang bisa lakukan untuk mencegah pembajakan produk digital:

  1. Berikan peringatan terkait pelanggaran hak intelektual – Anda dapat menaruh pengumuman terkait keamanan dan privasi konten di website Anda. Contohnya seperti ini:
    contoh copyright notice
  2. Berikan watermark – Anda bisa memasang watermark berupa nama produk atau logo bisnis ke dalam konten produk digital Anda. Hal ini dapat mempertegas bahwa kontennya merupakan properti bisnis Anda. Contohnya seperti ini:
    contoh watermark course
  3. Batasi akses konten – Contohnya, misalkan Anda menjual kursus online. Agar video Anda tidak bisa didownload dan disebarluaskan, Anda bisa menggunakan plugin seperti CopySafe Video Protection.
    banner copy protect video plugin

Dengan menerapkan ketiga langkah tersebut, Anda dapat mencegah para pembajak untuk melancarkan aksinya.

6. Luncurkan Produk Digital Anda!

Sekarang produk digital Anda sudah siap diluncurkan ke pasar. Tapi, sebelum itu, masih ada satu hal lagi yang perlu Anda persiapkan, yaitu tempat menjual produknya

Jika Anda menjual produk fisik, ini adalah tahap yang cukup menguras dompet. Karena Anda mesti mengeluarkan biaya sewa tempat atau biaya pembangunan toko.

Untungnya, Anda tak perlu mengeluarkan biaya yang begitu banyak untuk produk digital. Sebab, Anda hanya perlu mengupload produk Anda ke platform online seperti media sosial atau website. Dan konsumen bisa langsung melakukan pembelian secara online.

Ngomong-ngomong, platform mana sih yang paling bagus untuk menjual produk digital?

Media sosial dan online marketplace punya keunggulan dari segi biaya. Karena Anda dapat menggunakannya secara cuma-cuma. Keduanya pun sama-sama punya jumlah pengunjung yang banyak. Sehingga bisnis Anda berpotensi meraih pangsa pasar yang luas.

Akan tetapi, kedua platform tersebut punya beberapa kelemahan, seperti:

  • Anda tidak bisa mengubah desain platformnya.
  • Bisnis Anda mesti bersaing dengan bisnis-bisnis lain di platform yang sama.
  • Ada syarat dan ketentuan platform yang mesti Anda ikuti. Jika tidak, bisnis Anda bisa diblokir dari platformnya.
  • Tidak semua bisnis digital bisa dijual di online marketplace. 

Untungnya seluruh masalah tersebut tidak akan Anda temui di website. Karena, di platform ini Anda bisa mengubah desain dan konten platformnya sesuka hati. Selain itu, Anda juga bebas menjual produk digital apa pun di dalamnya.

Nah, bagaimana dengan biayanya? Untuk membuat website toko online, Anda perlu mengeluarkan biaya untuk hosting dan domain. Tapi Anda tak perlu khawatir, karena biayanya tidak terlalu mahal kok.

Salah satu contoh bisnis yang sukses menjual produk digital via website adalah Ciuss Creative. Produk utama mereka adalah tema WordPress premium. Berikut adalah tampilan websitenya:

halaman utama website ciuss

Seperti yang Anda lihat, Ciuss mampu mempromosikan produknya secara optimal di website. Mulai dari memasang contoh produk di slider halaman utama, menampilkan testimoni, hingga menawarkan tema gratis. Semuanya dilakukan dalam satu platform.

Jadi, bisa disimpulkan bahwa website merupakan platform yang recommended jika Anda ingin mempromosikan produk digital Anda secara leluasa. 

Baca juga: CIUSS: Sukses Kelola Bisnis Tema WordPress Seorang Diri

Sudah Siap Mendapat Penghasilan Pasif dari Produk Digital?

Selamat! Sekarang Anda sudah tahu cara lengkap membuat hingga menjual produk digital. 

Mulailah dengan mengidentifikasi target pasar terlebih dahulu. Kemudian, tentukan format produk serta harga yang tepat

Jangan lupa untuk mencegah potensi pembajakan sebelum meluncurkan produk digital Anda ke publik. Dan setelah semuanya siap, Anda bisa langsung menjual produk digital Anda di website!

Oh ya, pastikan website Anda stabil dan mudah diakses. Karena, jika pengunjung kesulitan mengakses websitenya, mereka bisa-bisa tak jadi membeli produk Anda atau malah beralih ke kompetitor. Untuk mengatasi hal ini, Anda perlu memilih penyedia hosting yang tepat

Contohnya, jika Anda berlangganan hosting di Niagahoster, website Anda akan menikmati manfaat-manfaat berikut:

  • Kecepatan loading yang singkat – Website Anda akan didukung LiteSpeed web server, yaitu web server tercepat di dunia. Selain itu, ada fitur lain yang dapat mendongkrak kecepatan website Anda, seperti LiteSpeed Memcached.
  • Aman dari serangan hack – Anda dapat mencegah ancaman siber dengan adanya fitur keamanan seperti Imunify360, proteksi DDoS, dan juga SSL gratis selamanya.
  • Website stabil – Berkat dukungan green data center tier-4 berstandar internasional, uptime rate Niagahoster berada di angka 99.91%. Sehingga website Anda dijamin online 24 jam.

Selain itu, Anda juga tak perlu khawatir jika ada masalah terkait websitenya. Karena Niagahoster menyediakan tim support yang dapat melayani Anda 24/7 melalui live chat, email, dan telepon.

Jadi, tunggu apa lagi? Yuk buat produk digital Anda lebih menjual dengan website profesional di Niagahoster!

Ridandi Bintang Pamungkas Bintang is an avid learner with years of experience in Marketing and Business Management subjects. Aside from writing, Bintang loves reading books and collecting movies.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *