Categories: Marketing

7 Kesalahan yang Sering Dilakukan Oleh Afiliator Pemula

Bagi seorang pemula, seluk beluk affiliate marketing bisa menjadi sangat membingungkan. Tidak mengherankan jika para afiliator pemula seringkali membuat kesalahan dan akhirnya tersesat dalam strategi afiliasi mereka.

Meskipun begitu, bukan berarti Anda tidak bisa meraih kesuksesan dengan program afiliasi. Jika Anda mengetahui dimana saja letak kesalahan yang sering dibuat afiliator pemula, tentu Anda bisa menyusun strategi untuk menghindari kegagalan tersebut dan meraih kesuksesan online Anda. Lalu, apa saja kesalahan yang seringkali dibuat oleh afiliator pemula? Mari kita cek daftarnya!

1. Berfokus pada uang saja

Sudah bukan rahasia lagi jika alasan utama orang bergabung dengan program afiliasi adalah tergiur dengan komisi yang diberikan. Segala strategi diterapkan dengan tujuan utama mendapatkan penjualan dan keuntungan berkali – kali lipat. Berorientasi pada besarnya komisi memang tidak salah. Namun, berfokus pada uang saja bisa menjadi bumerang dan menyerang balik strategi yang telah Anda buat dengan rapi.

Sebelum berfokus pada uang, tugas utama seorang afiliator adalah membantu konsumen dalam mengambil keputusan pembelian. Jika Anda berhasil mempengaruhi konsumen dalam proses pengambilan keputusan pembelian, mereka akan mempercayai produk yang Anda sarankan. Penjualan pun akan terjadi sendirinya.

Untuk membuat poin ini semakin jelas, coba bayangkan situasi ini terjadi pada Anda: Seseorang datang kepada Anda dan meminta Anda membeli produk tersebut tanpa menjelaskan apapun tentang produk tersebut. Apakah Anda rela merogoh kocek untuk membeli barang itu?

Jawabannya, tentu saja tidak.

Karena itulah, sebelum Anda menjual suatu produk, Anda perlu memberikan gambaran lengkap tentang produk tersebut kepada konsumen. Berikan juga pertimbangan lain mengapa produk yang Anda promosikan layak dibeli. Jika Anda berhasil melakukannya, Anda tak perlu lagi berfokus kepada uang. Uang akan datang dengan sendirinya.

2. Tidak mencoba sendiri produk yang Anda promosikan

Mengulangi isi poin pertama, tugas utama seorang afiliator adalah meyakinkan orang untuk membeli produk tersebut. Agar Anda bisa meyakinkan orang lain untuk membeli produk dari link afiliasi Anda, tentu Anda harus menguasai segala seluk beluk produk tersebut. Bagaimana Anda hendak meyakinkan orang lain jika Anda sendiri tidak mencoba dan yakin dengan produk yang Anda promosikan?

Jadi, cobalah dulu produk tersebut sebelum Anda mempromosikannya. Tempatkan diri Anda di sisi pembeli. Jujurlah dalam mengulas setiap kelebihan dan kelemahan yang Anda. Ulasan yang jujur terbukti mendapatkan lebih banyak kepercayaan dan berhasil menjual lebih banyak produk.

3. Membuat konten atau artikel yang membosankan

Konten dan afiliasi adalah dua hal yang saling berkaitan. Konten adalah media yang bisa Anda gunakan untuk hadir, memberikan informasi, dan akhirnya mempengaruhi keputusan pembelian pengunjung website Anda. Anda juga bisa menyisipkan link afiliasi di dalam konten untuk mengajak pembaca segera membeli produk tersebut dan tentunya memberikan komisi untuk Anda.

Meskipun peran konten sangat vital, para afiliator pemula seringkali meremehkan keberadaan konten untuk mendukung afiliasi mereka. Konten dibuat seadanya dan membosankan bagi pengunjung website. Jika Anda gagal menarik perhatian pengunjung untuk menikmati konten Anda, bagaimana mereka hendak percaya pada produk rekomendasi Anda?

4. Lupa berinvestasi pada tools yang mendukung

Konten bukanlah satu – satunya media yang mendukung kesuksesan afiliasi Anda. Ada banyak tool lain yang akan membantu Anda untuk meraih tujuan Anda. Meskipun untuk mendapatkan tool ini butuh merogoh kocek, berinvestasi untuk tool ini tetaplah akan menguntungkan Anda.

Beberapa tool ini meliputi:

  • Web hosting dengan kecepatan tinggi demi kenyamanan pengunjung website Anda
  • Plugin popup untuk mengembangkan email list Anda
  • Plugin SEO untuk mengoptimasi halaman yang Anda sisipkan afiliasi di mesin pencari

5. Kurang sabar dan cepat menyerah

Kesuksesan online yang Anda dapatkan dari afiliasi bukanlah sesuatu yang bisa selesai dalam sekejap mata. Semuanya butuh waktu dan proses. Jika Anda sabar mengikuti prosesnya, tentu imbalan besar akan menanti Anda.

Jika strategi Anda kali ini belum berhasil, jangan menyerah untuk mencoba strategi lainnya. Bisa saja strategi Anda gagal karena Anda belum menemukan racikan strategi yang tepat untuk usaha Anda. Kali ini, cobalah download e-book strategi marketing dari kami, dan temukan strategi marketing online paling jitu untuk melejitkan pendapatan Anda.

6. Terlalu cepat berpuas diri

Jika sebagian orang belum bisa mendapatkan hasil dengan cepat, sebagian lain justru bisa menikmati komisi tanpa harus menunggu lama. Sayangnya, kesuksesan yang terlalu awal ini bisa membuat orang terlena. Setelah itu, mereka berhenti mencoba strategi lainnya dan bertahan di satu strategi saja.

Padahal, tren di dunia online selalu berubah. Anda harus bisa beradaptasi dengan cepat dengan tren yang ada. Jika Anda cepat berpuas diri dengan yang Anda dapatkan sekarang, Anda bisa ketinggalan dan keberuntungan akan berhenti mengikuti Anda.

7. Menunda untuk memulai

Kesalahan terakhir merupakan kesalahan yang kerap terjadi pada semua orang. Anda sudah bergabung dengan program afiliasi terbaik di Indonesia, belajar bersama tim kami untuk mendapatkan pendapatan pertama Anda, mengunduh e-book berisi strategi online marketing dari kami.

Semua sudah siap dimulai saat ini juga. Hanya saja, para afiliator pemula selalu menunda memulai mengaplikasikan berbagai strategi afiliasi yang ada. Padahal, menunda memulai satu hari sama saja menunda kesuksesan satu hari.

Kesimpulan

Membuat kesalahan adalah hal yang lumrah. Namun, melakukan kesalahan yang sama terus menerus tentu bukanlah hal yang baik. Meskipun Anda telah terlanjur melakukan beberapa kesalahan yang kami sebutkan di atas, bukan berarti Anda sudah gagal. Anda bisa bangkit dan memperbaiki kesalahan tersebut. Dedikasi dan determinasi akan membawa ada di jalur kesuksesan yang tepat. Kesuksesan online sudah menunggu di depan mata. Jadi, apa yang Anda tunggu lagi?

Dina

An affiliate account manager that passionate in helping people to build their success online. A writer by day and a reader by night. When she's not glued to her work, you can find her lost in graphic designing.

Share
Published by
Dina

Recent Posts

  • Website & Blog

Pengertian, Cara Kerja & Pentingnya Menggunakan Firewall

Firewall. Mungkin Anda mengingatnya hanya sebagai salah satu opsi pengaturan di komputer. Lengkap dengan ikon bola dunia yang ditutupi tembok…

5 hours ago
  • Email
  • Marketing
  • WordPress

10 Plugin Email Marketing Terbaik untuk WordPress

Email marketing merupakan salah satu cara untuk step up the game dalam bisnis. Lewat email Anda bisa menjangkau calon pelanggan…

1 day ago
  • Website & Blog

A/B Testing: Cara Jitu Tingkatkan Conversion Rate Website

Ketika membuat website, Anda memerlukan beberapa versi desain website. Sayangnya tidak semua versi desain website bisa Anda gunakan. Anda harus…

2 days ago
  • Website & Blog
  • WordPress

Weebly vs WordPress: Manakah yang Terbaik untuk Membuat Website?

Membuat website bisa jadi perkara yang membingungkan. Apalagi jika Anda belum pernah punya pengalaman sebelumnya. Ada begitu banyak platform yang…

6 days ago
  • Company

Geliat Kemajuan Digital di Kampoeng Cyber Yogyakarta

Digitalisasi sudah memasuki segala lini aspek kehidupan masyarakat Indonesia. Pada bulan Februari lalu, McKinsey & Company merilis data riset yang…

1 week ago
  • Dev

20+ Distro Linux Terbaik Untuk Hacking, Server & Edukasi

Sistem Operasi Linux merupakan bagian tiga serangkai platform yang paling populer digunakan oleh perangkat desktop, besama Windows dan MacOS. Linux…

1 week ago